Kenangan Terindah

Wednesday Mar 30, 2011

Ga kerasa, satu tahun hampir berlalu sejak Bapak berpulang ke Rahmatullah. Tanggal 7 April 2010, Bapak berpulang, serasa baru kemarin, waktu aku baru melihat wajah tenangnya ditutupi kain kafan.

Duuh, melayang rasanya waktu, hampir ga percaya kalau udah hampir satu tahun Bapak ga sama-sama kita lagi (well at least physically, coz I believe he is in every one of us in spirit and memory).

Pastinya banyak banget kenangan Bapak yang ingin aku ceritain, sampai bingung mau mulai dari mana. Yang paling membekas mungkin suara Bapak yang khas sekali orang Betawi; lantang malah mungkin cenderung keras, yang bisa dibilang penggambaran dari watak Bapak.

Sebagai seorang anak, mungkin sama dengan anak-anak angkatan aku, terus terang aku ga terlalu deket ama Bapak. Aku selalu merasa ada tembok tipis yang membatasi. Mungkin rasa takut (karena Bapak memang galak) bercampur hormat yang membuatku segan berlama-lama mengobrol dengan beliau, atau apapun tapi aku tetap sayang sekali sama Bapak.

Salah satu kenangan terindah yang aku ingat adalah, rasa percaya Bapak sama aku. Beliau percaya aku anak yang ‘pintar’, yang ga pernah mau nyusahin orang tua sehingga waktu penerimaan mahasiswa dulu, dia amat sangat yakin kalau aku pasti diterima di salah satu fakultas di Universitas Indonesia. Padahal waktu itu akunya sama sekali ngga pede bakal diterima!! Tapi beliau haqul yakin banget, sampai waktu akhirnya keyakinan itu jadi kenyataan, aku beneran diterima di UI, beliau cuma bilang gini, “Ya Bapak sie udah yakin kok kalau dia diterima”. Duuh, untung banget diterima, kalo sampe ngga kan kesian Bapak, dia udah segitu yakinnya, ternyata aku bikin kecewa. Alhamdulillah sie ngga.

Kenangan lain yang juga membekas adalah pada saat aku mau nikah. Sebagai anak perempuan paling kecil, Bapak memang sedikit memperlakukan aku berbeda dengan kakakku. Dia jarang banget membolehin aku pulang malem, apalagi nge-kost. Pokoknya Bapak lebih sering memperlakukan aku layaknya aku masih kecil. Yang perlu selalu dijaga dan dilarang-larang ini itu. Waktu akhirnya beliah ‘ngeh’ kalo anak ‘kecil’ nya ini mau nikah, Bapak sakit. Kesannya ga rela gitu. Tapi waktu itu, aku juga sakit. Mungkin ikatan batin kita berdua segitu kuatnya sampe Bapak sakit, aku juga sakit.

Sekitar 3 hari sebelum hari H, aku udah cuti di rumah. Bapak juga ga ngantor karena sakit. Karena kamar aku lagi dibersihin, aku jadi numpang tiduran di kamar mama-Bapak, satu tempat tidur sama Bapak. Akunya sie ngga sadar, tapi si Mama ceritain, kalo selama kita tidur berdua gitu, si Bapak ga berhenti nangis. Katanya sedih mau ngelepas aku, karena aku anak yang baik, ga pernah nyusahin orang tua.

Duuh, jadi pengen nangis deh. Pak, maaf ya kalau selama ini Nna belum bisa bahagiain Bapak. Maaf kalau mungkin banyak harapan-harapan Bapak sama Nna belum terwujud. Tapi selalu percaya bahwa Nna udah berusaha semampu Nna untuk bisa bikin Bapak bangga.

Yang tenang di alam sana ya Pak. Insya Allah Mama, Teh Mia, Nna, Aa Ferry dan Aldi di sini semua sehat dan ga akan pernah lupain Bapak. Insya Allah kami selalu ingat untuk mengucap doa untuk ketenangan Bapak di sana. Terima kasih udah menjadi sosok kebanggaan kami dengan kerendahan hatimu, kesantaian sikapmu dan ketegaran hatimu.

We always gonna miss you till we together again… We always love you forever…


2010 in review

Saturday Jan 1, 2011

Alhamdulillah, tahun 2010 baru saja berlalu. Banyak sekali peristiwa yang terjadi di tahun 2010, mungkin ga jauh beda dengan tahun tahun sebelumnya. Tapi yang bikin tahun ini sedikit berbeda adalah, tahun ini aku kehilangan ayahanda tercinta, Bapak Achmad Syarifuddin Saleh bin Muhamad Saleh yang wafat pada tanggal 7 April 2010.

Selain dari kehilangan Bapak,aku juga kehilangan pekerjaan. Persis menjelang akhir tahun, tepatnya 24 November 2010, pukul 16.00 WIB, aku dipanggil masuk ke ruang Kepala Divisi disodori amplop sambil dibilangin bahwa perusahaan ‘menawarkan’ untuk melakukan pemutusan hubungan kerja untukku. Kata-kata menawarkannya cuma basa-basi, karena besoknya aku udah dibebastugaskan.

Sedih? pasti… kaget? banget… marah? jelas… tapi yang pasti sie aku merasa sakit hati. Rasanya aku sudah memberikan 110 persen (boong deng, memberikan perhatian dan kemampuan yang aku punya sekuat dan semampuku) ternyata penghargaan yang diberikan oleh perusahaan kok seperti ini. Apalagi alasan yang diberikan itu sama sekali ga masuk akal.

Duuh, rasanya hancur berantakan deh dunia aku waktu itu. Bengong dan nangis adalah 2 kegiatan yang rutin kulakukan kalo pas lagi ngga ngapa-ngapain. Bingung gitu. Kenapa dan kenapa, adalah pertanyaan yang bolak balik aku pikirin, dan makin sebel karena jawabannya tetep ga ada.

Alhamdulillah, ternyata aku masih punya banyak temen. Di kala susah kayak gitu kan mulai keliatan temen yang baik dan yang cuma boongan aja. Bersyukur banget aku sama temen-temen aku. Mereka semua ikutan ndoain, tentunya ndoain yang baik ya. Malah aku punya tukang jahit langganan yang udah bantuin mbuatin hampir semua baju-baju kerja selama 10 tahun, dia kirim sms gini (ini kutipan asli loh)

Savira, saya dengar kamu kena pehaka. Saya sedih dengarnya vir. Saya berdoa semoga kamu baik baik saja menerima ini. Bej bisa saja selama ini tempat kerja yang baik buat kamu – sepuluh tahun lebih kamu baktikan profesionalitas kamu. Meniti karier di sana. Teman-teman sudah seperti saudara. Kantor itu sudah seperti rumah, – bagi kamu mungkin. Saya minta maaf sebesar-besarnya. Selama ini pastinya ada salah di atara kita. Saya akan selalu mengingat kamu vir. Sampai kapanpun. Salam buat suami dan anak kamu dari saya. Kamu tau vir, saya ngetik ini tanpa terasa airmata saya mengalir. Ini airmata peduli apa kehilangan. yang jelas ada yang berbeda sekarang.

Aduh, setiap kali baca sms-nya (iya masih disimpen sampe sekarang, karena aku senang, ternyata ada orang yang bener-bener care sama aku), aku masih suka nangis deh. Antara sedih sama bangga, ternyata ada juga orang yang mengenang aku sampe segitunya.

Tapi memang betul omongan orang (setiap orang malah, waktu aku kena phk kmaren) bahwa semua yang kita jalanin itu adalah memang sudah yang terbaik yang digariskan oleh Allah SWT, even though we might think it’s not the best for us, it must be the best, coz Allah SWT always knows what best for us.

Satu setelah kena musibah phk itu, aku mulai usaha, cari informasi kerja dari siapa aja yang aku kenal. Temen kuliah, temen SMA, bahkan juga ke mantan boss dulu. Selain itu juga ada beberapa teman yang referensiin beberapa situs lowongan pekerjaan, bahkan ada yang langsung referensiin aku ke perusahaan-perusahaan yang memang lagi nyari karyawan baru. Alhamdulillah, ternyata banyak juga temen-temen yang baiiiikkk banget sama aku. Thanks ya… kalo aku ga bisa mbalesin satu-satu, insya Allah nanti Allah SWT pasti balesin semua kebaikan kalian.

Kirakira seminggu setelah kejadian, ada satu temen yang respon atas permintaan informasi kesempatan kerja. Dia bilang, sok deh, ngelamar ke tempat dia kerja, lamarannya tolong diimel dulu ajah. Senin minggu kedua nganggur, pagipagi udah bbm, dibilangin kalo lamarannya udah keterima dan nanti di-review dulu ama fungsi terkait, mohon ditunggu aja, insya Allah emang rejeki pasti dipanggil.

Alhamdulillah wa syukurillah, ternyata memang masih rejeki aku, setelah njalanin 2 kali interview, assessment dan medical test, akhirnya di penghujung tahun 2010, aku udah dapet kerjaan lagi. Terima kasih sekali lagi aku ucapin buat orangtua, keluarga dan tementemen yang udah bantu doa. Memang jalan Allah SWT ga pernah kita bisa tau, terbaik menurut kita, belum tentu terbaik di mata-Nya.

Tahun 2011, aku memulai tahun baru di perusahaan yang baru. Insya Allah dengan niat yang baik aku akan jalanin pekerjaan ini dengan sebaikbaiknya. Mohon petunjuk dan bimbingan-Mu selalu yaaa Allah. amiin…


padaMu ku mengadu

Thursday Jan 22, 2009

Beberapa mingu belakangan ini, aku lagi ngadepin masalah yang lumayan berat. Masalah yang aku pikir udah berlalu, ternya balik lagi menghantui ku.

Berat rasanya helaan napasku akhirakhir ini. Seakan dada ini mau meledak. Karena aku ngerasa, masalah yang ku hadapi menjadi semakin berat setiap kali aku bernapas. Kadang aku berpikir, mungkin kalo aku berhenti bernapas, akan berhenti juga masalahku.

Astaghfirullahallaziiimmm… Istighfar Savira Dwinanda. Jangan pernah punya pikran seperti itu. Seberat apapun keliatannyamasalah yang kita hadapi, pastinya kita akan kuat menghadapinya. Selalu ingat janji Allah SWT, bahwa Allah tidak akan pernah memberi cobaan kepada manusia melebihi kemampuannya.

Saat ini, waktu aku duduk di bis. Termenung. Sendiri. Ingatan akan masalah itu datang lagi. Bertubitubi. Sesak rasanya dada ini. Sakit rasanya kepala ini. Bingung tak terkira hati ini, tapi alhamdulillah ku masih mengingatNya. Menyebut namaNya dalam setiap helaan nafasku. Memohon pertolonganNya, agar aku selalu diberi kekuatan yang berlimpah, sehingga aku mampu menjalani apapun cobaan yang dihadiahkanNya untukku. Agar aku takkan pernah lupa akan kekuasaan dan kebesaranNya.

Yaa Allah, Yaa Rahman Yaa Rachim… Hanya Engkau tempat aku mengadu. Dengarkanlah doaku Yaa Allah…. Doa seorang yang mungkin seringkali lupa akan anugerahmu yang berlimpah, seorang pendosa. Namun aku mohon pada Mu ya Allah, berilah selalu kekuatan padaku, dalam menghadapi segala cobaanmu. Karena aku percaya aku hanya akan mampu melaluinya hanya dengan bantuanMu.

Dalam setiap helaan napas ini Yaa Allah, hamba mengingatMu, mengadu dengan lirih, memohon dengan sangat, agar selalu dalam lindunganMu dan selalu diberikan kekuatan. Hamba mohon Yaa Allah, karena hanya padaMu hamba mengadu….. Berilah hamba petunjuk. Bimbinglah hamba untuk selalu berada dalam jalan yang Engkau ridhai… Berikanlah selalu kekuatan agar apapun akhir dari masalah yang aku hadapi ini, aku bisa dengan tegar menghadapinya. Bimbinglah aku agar dapat selalu pasrah dan bersabar dalam menghadapi segala kesulitan hidup namun tetap dapat berdiri tegar menghadapinya. Amiiiinnn….


orang aneh

Tuesday Jul 15, 2008

Aku lagi terheranheran nie. Kenapa ya, akhirakhir ini ada penambahan orang ‘aneh’ dikantor tempat ku bekerja. Terutama orangorang yang baru aja bergabung. Sebenernya sie mungkin bukan aneh, cuma mesti adaptasi lagi (makanya aku tulis aneh pake tanda kutip).

Tapi ada satu orang yang menurutku udah memecahkan rekor tingkat keanehan orangorang yang baru bergabung itu. Dan keanehannya semakin hari semakin bikin geleng kepala.

Jadi gini ceritanya. Satu hari, aku pick up telepon dari meja sebelah, secara orangnya emang ga ada. Nah, biasalah, aku berbasa basi (hehehe..nerima telepon kok basabasi), nanya mau bicara dengan siapa terus ada pesen atau ngga, secara yang dicari lagi ga ada. Terus dari kabel diujung sana nanya, “Ini mbak Savira ya?” Aku jawab dong, “Iya…ini siapa ya?” Terjadilah percakapan yang menurutku lumayan aneh :

Penelepon (P) : Ini dari orang yang ga pernah dikasih senyum ama mbak Savira
Aku (A) : Hah?….Masa sie??? Aduh, sorry ya….tapi ini siapa ya?
P : Ya aku itu satusatunya orang di kantor ini yang ga pernah disenyumin ama mbak Savira
A : Aduh, yang bener ah…ya sorry deh, tapi ini siapa? mbak A?
P : Bukan…ya mudahmudahan ini bisa jadi permulaan ya. Jadi nantinanti mbak vira udah mau senyum sama saya (freak!!….gimana mau senyum, wong orangnya aja aku ga ngerti)
A : Ya kalo emang mau disenyumin ya kasih tau dong namanya. Ini mbak B ya??….
P : Bukan, yang sering dateng ke ruangan sebelah itu lowh (again…freak!!…yang lewat ruangan ini dan mampir ke ruangan sebelah kan bejibun…emang loe sapa?)
A : Waduh, yang mampir ruang sebelah itu kan banyak….siapa ya ini? (nadanya udah males gitu…emang cerdas cermat apa mesti nebaknebak segala)
P : Ini R..
A : Oh…mbak R….sorry ya, masa sie aku ga pernah senyum…salah liat kali, ato malah ga keliatan?
P : Ngga ah, liat beneran tapi emang ga pernah senyum
A : Aduh, sorry deh sekali lagi kalo emang bener….tapi rasanya sie kalo emang ngeliat ga mungkin deh ga senyum (Ini apa sie??? percakapan ditelepon kok jadi ngelantur gini… 😀 )
P : Ya, pokoknya aku sie ngerasa kayak gitu. Mogamoga mulai sekarang kalo ketemu aku lagi, nanti aku disenyumin ya.
A : Iya…pasti, tapi kmarenkmaren juga pastinya ga liat kali. bukan disengaja. Maaf ya….

Itu merupakan keanehan pertama dari si penelepon tadi. Karena, keanehankeanehan selanjutnya malah bikin aku mikir, ini orang freak ato psycho ya?. The freak part is already suit her, but I guess it’s escalate to a psycho.. Coba, menurut kalian gimana….orang ini masuk kategori apa? kalo kejadiannya kayak gini….

Setelah percakapan telepon, setiap kali ketemu sama orang itu, aku pasti senyum, secara udah di complain, masa masih mau ga senyum juga sie? Tapi tau ga aku diapain ama orang aneh itu? Di plengosin….so I go like “WHAT THE HELL??”. Geblek kali ya orang itu? Minta di senyumin, begitu disenyumin eh malah melengos.

Ga taunya, setelah diselidiki lebih lanjut (halah…apaan sie) ternyata, dia itu ada bakat psycho juga…hehehe. Karena dia ngomong ke temen aku bahwa dia ga suka ama aku, secara menurut dia aku suka balikbalikin fakta. Again…I was like “Come again???? Hey, you don’t know me, so don’t pretend like you do.

Heran deh. Lucunya lagi, itu orang bolak balik loh ngomong ke temen ku, bahwa aku plengosin dia (FREAK!!!!), which is ga mungkin deh kayaknya, secara aku orang yang paling murah senyum… (hehehehe…ya ama orangorang waras dan aku kenal ya murah senyum dong 😀 ). Aku sampe OMG, kok bisa ada orang kayak gitu ya.

Dimanamana itu, kalo orang belum kenalan, mbok ya kenalan dulu. Baru bisa komentar soal sifat orang. Ini, kenal aja ngga, kok udah bisa nge-judge orang kayak gitu. Udah kenal aja, yang dipikirin ama kita tentang sifat orang lain itu bisa salah, ini lagi belum kenal, dapet referensi dari mana coba?? Heran….

Sebenernya sie aku ga terlalu peduli kalo dia memang ga suka ama aku. Itu kan emang hak-nya. Tapi kalo emang ga suka, ya jangan minta di senyumin dong. Bukannya kalo emang ga suka aku lebih bagus kalo stay invinsible ajah. Jangan lantas ngomong yang anehaneh dan ga bener tentang aku dong.

Coba deh, menurut tementemen, mesti gimana sie bersikap kalo ngadepin orang kayak gitu? Yang pasti sie udah ga disenyumin lagi secara juga ngapain, wong disenyumin malah mlengos. Mending sekalian ngga usah kan?. Uuuuggghhh..kesel deh. Rugi sie sebenernya marahmarah buat FREAK kayak gitu, tapi kan hamba juga cuma manusia.


-diet-

Saturday Jul 5, 2008

Hari ini adalah hari pertama aku nyobain diet – udah terlalu gendut euy…perutnya apalagi 🙁 – namanya diet mayo. Ada menu makanan yang mesti diikutin selama 13 hari. Kalo diliat sie kayaknya gampang banget, padahal aduuuuhhh..susah banget-padahal baru hari pertama loh-

Pertama, mesti ngikutin semua insturksi soal makanan. Pagi, cuma boleh minum secangkir teh ama satu sendok gula, siang mesti makan 2 butir telur rebus, bayam di rebus dan satu butir tomat, malem makan selada yang di siram jeruk nipis dan daging yang di rebus.

Dalam jumlah, makanannya sie udah lumayan berlebih. Tapi rasanya itu loh. PLAIN. Secara dilarang sama sekali pake garam. Bisa ngebayangin ga, ngunyah 150 gr daging rebus, terus di goreng pake unsalted margarine plus ngunyah selada yang rasanya aseeeemmm banget.

Tapi mau diapain? Aku udah niat supaya bisa ngejalanin 13 hari penuh siksaan ini. Soalnya aku ngerasa udah gendut banget. Kan ga sehat juga kalo terlalu gendut. Mudahmudahan bisa tercapai deh semuanya.

Kalo baca dari literaturnya, diet ini bisa bikin berat badat turun sampe 7 kg dalam 13 hari. Dan selama dilakukan secara benar dan ngikutin banget rule-nya, diet ini cuma perlu dilakuin setahun sekali. Seneng banget pas bacanya, tapi ngejalaninya emang lain cerita. Tapi sekali lagi, mudahmudahan bisa tercapai semuanya. Bantuin doanya ya tementemen… Semoga kuat dan tercapai turun berat badannya 🙂


I found my miracle

Wednesday Jun 25, 2008

Today I learn that I already have that miracle I was waiting for and I have had for as long as I know. Well at least this last 15 years. I have been in tears since yesterday, because of live throw some bad luck on my way, but my miracle told me that it is OK. Everything is gonna be OK.

Thank you to my beloved husband. For reminding me that there is more live than just money. And although sometimes live throw you a curve ball, you’ll be OK, as long as you have the people that you love and love you.  🙂

Well, I want to say that I learn some important lesson from this situation I have right now, don’t get me wrong, I do learn some important lesson. But what I really learn from this situation is that I have this beautiful treasure that is more beautiful and more generous than everything and everyone I have ever known and his name is Dedi Ulung.

I can’t begin to thank you enough for all your wonderful traits. I can’t believe I am this lucky to be a person that you chose to be your wife. If somewhere along the way, I’ve made mistake, please just be your wonderful self and forgive me, coz I can’t begin to imagine how I can live this life without you for you are my strength to live.


9th year anniversary

Friday Mar 21, 2008

Ga kerasa, udah 9 tahun aku menikah dengan suami tercinta. Kalo di hitung dari awal kebersamaan kami, 15 tahun sudah kami jalani.

Segala suka maupun duka udah kami jalani berdua. Terima kasih ya Rabb.. atas segala rahmat dan anugerah yang telah Kau berikan kepada kami..

Ayang, terima kasih atas cinta dan sayang selama ini. Maaf kalo selama 15 tahun bersama bunda sering bikin salah. Please know that I love u, yesterday, today and tomorrow always….

Semoga ada 15 tahun lagi (and another 15 years, and another, and yet another) yang akan kita jalani sama-sama. Amiiiinnnn


Protected: ngga nyangka

Wednesday Mar 12, 2008

This content is password protected. To view it please enter your password below:


Enter your password to view comments.