manusia ~ mahluk penuh kebiasaan

Friday Feb 27, 2009

Lagi teringat beberapa kejadian yang berhubungan sama kebiasaan. Kadang kita sebagai manusia itu selalu menganggap kalo sudah kebiasaan itu pasti susah dirubah. Kita sering memaklumi, karena kita berpikir, ‘ya udah, emang biasa seperti itu ya mau diapain lagi?’.

Mungkin kadang aku juga jadi salah satu yang berpikir seperti itu, tapi ada beberapa kejadian yang bikin aku berpikir juga, ‘masa sie sampe segitu biasanya sampe ga bisa dirubah sama sekali??’

Kenapa aku tautau ‘ngomel’ soal kebiasaan? Karena kemaren ada kejadian yang membuat aku ga enak hati.

Jadi gini, hampir setiap hari, aku sholat pasti setelah jam makan siang, ya sekitar jam setengah dua ampe jam setengah tiga-an lah. Salah satu alasannya, supaya rest roomnya ga terlalu penuh. Tapi karena jam penuhnya rest room itu ya berkisar persis sebelum waktu aku, jadi kondisinya mengenaskan. Berantakan ga karuan. Kotor dan jorok. Wastafel penuh ama air. Pokoknya intinya ga karuan.

Nah, kemarin itu aku agak sedikit ngedumel. Tanpa sadar suaranya lebih keras dari yang aku mau. Kebetulan yang ada di rest room itu cuma aku sama si mbak cleaning servicenya. Aku ‘ngomel’ gini ”idih ini perempuanperempuan kok jorok bener sie, sampe pada kotor gini”. Kurang lebih gitu eh ngomelnya. Si mbaknya mungkin denger, tapi ga lengkap kali, jadi dia mbales bilang, ”Ya maklum aja bu, namanya juga pegang 2 lantai”.

Aku sempet sedikit bingung, kok si mbak ngomong gitu. Untung langsung ngeh terus aku bilang, ”Gak kok mbak, saya bukan mau nyalahin mbaknya. Ini kan rest room ramerame, yang pake perempuanperempuan, cantikcantik lagi. Pendidikannya juga tinggitinggi, tapi kok jarang sekali (aku ga bilang semuanya ya…. Tapi ratarata sie kayaknya) ada yang mau mbenahin bekasbekasnya. Masa abis cuci muka dan sikat gigi, wastafelnya dibiarin basah, kan kesian dong orang yang pake wastafel setelahnya, bajunya bisa basah. Mbok ya bersihin sebatas yang habis dia pake aja kan ga dosa”. *jadi ngomel panjang deh aku*

Si mbaknya terus bilang gini, “Ya biasa lah bu, mungkin dipikirnya kan itu bukan pekerjaannya. Dirumah juga udah ada yang ngerjain, tinggal suruhsuruh aja. Maklumlah Bu”.

Ya aku diem aja dibilangin gitu, tapi tetep deh, kalo menurut aku, namanya perempuan itu mesti resik *bersih*. Mungkin karena itu hasil didikan Mama-ku juga dulu. Aku juga ga mau sok ngaku kalo aku perempuan paling bersih or paling rajin, tapi ya ampun… susah diungkapkan deh. Maksudnya, kita kan tinggal menjalankan apa yang sepantasnya. Ga mau juga kan kalo pas mau pake wastafel terus basah bajunya. Pastinya ngomel kan? Mau diomongin atau cuma nggrundel dalam hati, tapi pastinya kan pengen dong kalo orang yang sebelumnya itu bersihbersih sedikit, minimal tempat yang baru aja selesai dipake-nya? *tetep ngomel hehehehehe*

Tapi emang mungkin aku belum berani ngomong ‘kenceng’ soal kebersihan ini. Paling hal yang bisa aku lakukan adalah, ya mbersihin wastafel yang baru aku pakai, supaya orang setelah aku akan nyaman pake-nya. Biar deh, yang penting aku tau, kalo perempuanperempuan yang aku lihat pada cantikcantik, bersihbersih, rapirapi dan pinterpinter ternyata ya kurang resik, hanya karena mereka pikir tugas bersihbersih wastafel itu udah ada yang kerjain.

Nah, sebenernya sikap aku itu juga merupakan bagian dari kebiasaan manusia, yang serba memaklumi kebiasaan orang lain ~ tanpa pandang apakah kebiasaan itu baik ato ngga ~ yang penting dimaklumi dulu. Abis gimana dong?… Aku juga bingung mau ngasih tau-nya gimana, secara kalo menurut aku, perempuanperempuan itu kan udah pada besar semua, masa sie hal dasar kayak gitu aku yang mesti ngajarin. Ntar disangka sok bener dan sok rajin lagi. Sekarang sie kita kasih contoh aja deh, kalo mereka ngeh alhamdulillah, tapi kalo ngga ya sudahlah. Selama itu ga terjadi dirumahku, ya susah juga mau rawa riwi kan… 🙂


bernyanyi = rileksasi

Friday Feb 13, 2009

Seengganya untuk aku.

Baru aja kelar karaokean di salah satu tempat karaoke di bilangan Jakarta Selatan dan baru ngeh kalo ternyata nyanyi dengan suara setengah teriak tanpa terlalu merhatiin nada *maksudnya nyanyinya sumbang ato ngga* ternyata bisa bikin badan dan pikiran jadi lumayan rileks.

Selama ini aku termasuk orang yang pemalu dalam soal bernyanyi. Mungkin juga karena sadar diri sama keterbatasan yang dimiliki *terjemahan = ga bisa nyanyi*. Jadi terlalu mikir kalo mau nyanyi, yang akhirnya malah jadi ga nyanyinyanyi.

Entah kenapa tadi tuh berasanya cuek bebek bener. Padahal ada temenku yang suaranya JUARA, tapi tetep dengan cuek bebek terus maju pantang mundur ngeluarin suara untuk bernyanyi. Mungkin karena ngerasa toh ama tementemen sendiri. Ooh iya, tadi karaokeannya barengan tementemen waktu SD dulu. Berasa tau mereka dari jaman piyik jadi udah ga bisa jaim lagi. Kehebohan udah dimulai dari waktu pemilihan lagi. Entah karena grogi, entah karena emang pengen buruburu nyanyi, sampe udah saling bentak-bentak. Huruf B udah sering banget deh melayang.. hehehe… “Gimana sie loe.. Oon bener sie jadi orang, masa gitu aja ga bisa..” *I am editing as I go here, secara katakatanya lebih vulgar dari sekedar ‘oon’…hehehehe*… Tapi ya itu tadi, mungkin karena kita semua udah kenal satu sama lain dari masih jaman piyik dulu ya ‘no hard feeling’ deh. Mengalir aja semuanya. Diselingi saling cela dan cekakakcekikik yang seru, kita giliran ‘take turns’ nyanyi.

Ga kerasa, udah jam 9.30 ajah. Aku yang rencananya ikutan pulang ama temen, berubah plan jadi naik taksi, secara besok my beloved hubby ada tugas luar kota, jadi kudu buruburu pulang kalo ngga ntar ga sempet duaduaan dulu…hehehe..*engga deng, belum sempet beresberesin keperluannya, ga enak juga kan, masa kalah ama karaokean*. Untung jalan lancar banget, cuma ngabisin waktu sekitar 40 menit udah sampe dari area senayan ke rumah ^-*. Tapi sepanjang jalan ga berentiberenti mulut ini senyum, inget ama kejadian pleus komentar konyol waktu karaokean tadi. Senangnya…. Diwaktu yang hanya berdurasi 2.5 jam, aku bisa sedikit melupakan kepenatan dan kelelahan dengan mempermalukan diri sendiri…. semuasemua jadi rileks rasanya…

Duuuh….jadi pengen karaoke-an lagi… anyone??? hehehehehehehe….


From bandung with luv

Monday May 19, 2008

Lagi liburan long wiken (apa wikdays ya?) di Bandung. Sebenernya juga bukan liburan, lebih ke nemenin my beloved hubby yang lagi mau selesaiin tugas akhir S2 nya.

Supaya lebih konsentrasi dan suasananya juga lebih santai; dia ama tementemen kuliahnya sewa satu rumah deket hotel papandayan, dan anak dan istri dibiarin pada main di sekitar bandung. And that only mean one thing…. SHOPPING SPREE…. Hehehehehe

Sekarang aja aku bikin postingan ini di rumah mode. Satu pusat belanja, sejenis factory outlet tapi lengkap bener. Dari belanja, makan ampe children playground ada di sini. Secara model atau jenis baju sie kurang lebih sama dan serupa ama yang di jual di outlet yang lain, tapi dengan segenap kelengkapannya tadi, rumah mode emang juara.

Sebenernya aku pengennya jalanjalan keliling bandung, tapi apa daya Kay nya lagi ngga enak badan. Jadi super rewel, maunya di gendong melulu. Walhasil aku mesti gendong dia terus selama di rumah mode. Dan sekitar jam 11 an, dia tidur dengan sukses digendong ama aku ;-). Jadilah aku ga bisa kemanamana. Cuma duduk nggendong dia mbari liatin orang mondarmandir sibuk belanja 🙁

Tapi apapun ya, aku seneng dah bisa spend my leisure time di Bandung. Apalagi mainmain ama Kay. Tapi secara emang lagi ga enak badan kali ya, jadi agakagak rewel, dan pengennya gangguin daddy nya terus, kesian kan, padahal dia lagi belajar seru biar bisa kelar tahun ini. Doain aja ya, semoga tugasnya selesai cepet dan bisa ngajakin kita main ke bandung lagi tanpa harus di selingi ama belajar. Amin


orang indonesia yang katanya ramah dan suka menolong

Tuesday Apr 22, 2008

Waktu masih kecil dulu, ya waktu sekolah di SD deh, kayaknya kan guruguru kita selalu ngajarin kalo bangsa Indonesia itu adalah bangsa yang ramah, bangsa yang dengan adat ketimurannya suka saling gotong royong dan bantu membantu, beda sama bangsa ‘barat’ sana. Mereka lebih egois dan ga pedulian ama lingkungan. Masih inget kan?

Tapi kemarin aku dikasih bukti kalo bangsa kita, well mungkin lebih tepatnya manusia Jakarta udah mulai ilang adat ketimurannya, jiwa saling menolongnya dan mulai ga peduli ama lingkungannya.

Jadi gini, kemarin tuch aku pulang naik bis. Ada satu penumpang, cowok dengan badan ‘agak’ subur dan tinggi besar yang gayanya emang ribet banget. Dia duduk di kursi yang ada 3 set – duduk di tengah – terus ngeluarin ipod lengkap ama headsetnya. Bukan earpiece tapi headset yang kayak penyiar radio gitu. Emang sie ga gede, mungil lah, kalo dibanding ama badannya yang gede, tapi kan tetep di bis gitu loh, bukan mobil sendiri, jadi kan ribet (nah kalo yang ini emang sifatnya orang indonesia banget – nosy – dan ngurusin hal yang ga penting…hehehe ngaku…). Jadi judulnya orang itu RIBED, udah ga pake t lagi karena dah terlalu. Mana dia bolak balik buka sling bag nya lagi. Secara badannya  gede, jadi kan heboh sendiri.

Seperti yang aku bilang tadi, cowok itu kan ‘gede’, duduk ditengah di kursi yang bertiga, kesian banget orang ketiganya, cuma dapet tempat duduk yang sempit, sampe kakinya harus keluar ke lorong.

Singkat cerita, begitu sampe daerah jalan TB Simatupang, deket Points Square, dia siapsiap mau turun. Berdirilah dia, sambil tetep nyusahin orang yang duduk disebelahnya. Begitu berdiri, baru masukmasukin headsetnya, buka sling bag lagi, pokoknya kesan RIBED nya ga ilangilang deh. Terus cowok itu jalan ke depan, mungkin mau turun ke pintu yang deket supir. Aku pikir, hmm akhirnya orang ribet ini turun juga.

Tapi, no such luck, begitu bis mulai belok ke arah lebakbulus, dia jalan tergopohgopoh menuju ke arah pintu belakang, tapi sebelumnya mampir dulu dan pause ditempat dia duduk, mbari teuteup bukabuka sling bag nya. Kebayang kan, dengan badan segitu, kan agak repot mesti jalan bolakbalik di lorong bis yang sempit.

Ternyata yang perhatiin cowok itu ga cuma aku, beberapa penumpang juga ngeliatin dia, mungkin dengan pikiran yang kurang lebih sama ama aku, “ribed bener sie ini laki”. Jadi waktu dia balik ke arah tempat duduknya, ampir semua kepala penumpang yang duduk disekitarku nengok merhatiin gerakgerik cowok itu, sampe dia jalan lagi ke pintu belakang, beberapa penumpang masih aja nengok ke belakang untuk merhatiin dia, (FYI, aku ga termasuk orang yang sampe butuh nengok untuk ngeliat gerakgerik heboh cowok tadi ya, aku mah cukup merhatiin dia waktu duduk deket aku, karena aku ngga nengok makanya aku tau kalo beberapa penumpang lain ternyata juga merhatiin dia).

Begitu mau masuk underpass pasar jumat, kayaknya emang dia turun disitu, tapi si kenek udah pindah kedepan, walhasil dia ketukketuk pintu bis, minta dibukain. Tapi mungkin si supir dan kenek di depan ga denger, jadi bisnya ga berenti. Cowok itu kesel kali ya (ya iyalah, jadi kan turunnya jauh, mesti jalan lagi, keringetan dong…) dia mulai teriak ke supir ‘KIRI’. Tapi si supirnya budek beneran kayaknya, jadi bisnya tetep ga berenti.

Nah, yang bikin aku heran, penumpang yang pada merhatiin cowok itu, kepalanya pada masih teuteup nengok ke arah belakang, tapi ga ada satu pun yang bantuin teriak ke supir untuk tolongin cowok itu. Kayak pada ke sihir gitu, terkesima dan bengong merhatiin tapi cuma itu, padahal kan kalo sampe mereka teriak barengbareng ‘KIRI’ pastinya si supir budek itu denger dong, dan si cowok itu ga mesti jauhjauh jalannya.

Akhirnya entah karena ga tega atau refleks, aku teriak sendirian ‘KIRI…..KIRI’. Kayaknya sie suaraku lumayan kenceng, secara kuping aku lagi pake ear piece untuk dengerin lagu. Buktinya si pak supir budek akhirnya minggir dan bukain pintunya lalu turunlah si cowok ribed tadi.

Moral of the story, katanya bangsa yang ramah dengan adat ketimuran yang suka menolong, tapi nolongin orang teriak KIRI aja ga ada yang mau…terpesona? Atau emang males nolong aja?? Ada yang tau jawabannya??


bencong salon

Saturday Mar 29, 2008

Judul diatas itu bukan bencong figurative speaking lowh, tapi emang beneran bencong.

Hari ini sie sebenernya bukan hari santai. Wong kerja kok. Ada uji sistem perdagangan di kantor. Kebetulan aku yang kebagian jadi petugasnya.

Yang namanya masuk kerja hari sabtu ya emang ga ada yang enak. Tapi mau gimana lagi, namanya juga tugas.

Ga lama sie uji cobanya, dari jam 8.30 ampe jam 13.30, tapi kan teuteup kerja judulnya.

Dari pagi aku dah niat mau highlight-in rambut lagi. Dah lama rambutnya plain blue black aja, pengem beda dikit. Apalagi kemaren baru di layer lagi setelah kurleb 4 bulan model BCL (hehehe…ngaku2 model BCL), jadi mau back to basic ke model layer lagi.

Setelah sms-an ama si Ucok, hair stylish-ku… Akhirnya janjian deh jam 2 untuk ganti warna rambut. Si Ucok ini emang specialis banget soal warna mewarnai rambutku. Aku ngikutin dia pindah salon karena ga bisa ke lain hati, ini salon yang ketiga, dan kebetulan aku belum pernah mampir salonnya yang ini. Sebenernya alasan ku ngikutin kema si stylish itu kerja sederhana aja. Enak kalo stylishnya dah cocok. Ga usah pake ngomong udah ngerti sendiri maunya kita gimana.

Sekitar jam 2.15 akhirnya nyampe di salonnya, namanya Clarance, belakang apartemen Park Royal di jalan bendungan Jati Luhur. Begitu masuk pintu ada kejadian yang ga ngenakkin. Mungkin sebenernya ga pa pa sie, cuma aku emang agak2 alergi ama banci salon. Ntah kenapa. Mungkin karena rata2 mereka jadi banci karena pertemanan aja, jadi agak2 fake gitu..

Kebayang kan, begitu buka pintu, ada tangan melambai dan badan meliuk persis depan mukaku, mbari nanya, ‘Haiii, nyari siapa?. Setengah sebel aku bilang, Ucok. Terus dia panggil2 deh si Ucok. Nadanya dibikin2 deh. Padahal si Ucok itu ada deket2 situ aja. Emang agak lama nyautinnya karena baru aja bangun tidur, begitu dia liat aku juga langsung aja tuch dia nyamperin dan langsung nanya, “Gimana mbak, udah pilih warnanya?” Selesai milihmilih, langsung deh dikerjain.

Untuk yang udah tau lama-nya proses highlight rambut mungkin dah ngerti kirakira berapa lama aku mesti duduk diem sampe proses selesai. Yang bikin sebel itu kan sambil duduk diem itu aku mesti nengang itu ‘cong’ ngomong dan bergaya ‘cong’ didepanku. Ilfil bener deh, tapi mau gimana lagi, mesti tungguin kelar dulu dong highlight-an-nya. Kalo ngga ntar aku kayak apa aja keluar dari salon dengan rambut belum jadi.

Lumayan juga mesti nahan diri selama 2,5 jam. Begitu kelar, aku langsung kabur dari situ…diiih…ampe merinding sendiri saking ‘geli’nya.


Last Friday Sucks !!

Tuesday Feb 12, 2008

Hari jumat kemaren mungkin merupakan hari jumat paling nyebelin yang pernah aku rasain. Gimana ngga, harusnya hari itu kantorku libur. Cuti bersama. Entah kenapa, pemerintah Indonesia yang dodol itu, tahu-tahu peraturan cuti bersama itu di HAPUS !!!!. Eh salah deng, di REVISI. Jadi yang cuti bersama itu cuma waktu libur lebaran dan natal. Uuugghh..benci deh, sebel banget, soalnya kan mental kita udah kita siapkan jauh-jauh hari bahwa minggu itu, kita cuma kerja selama 3 hari, eh jadi batal :-(.

Sebenernya sie ga terlalu masalah juga untukku, secara aku sekarang di divisi baru, jadi banyak yang harus dipelajari, tapi sekali lagi… karena harusnya jumat kemarin itu libur…ya hawanya udah libur ajah. Males banget deh. Gerah banget di kantor. Untungnya hari Jumat, jadi kepotong jam istirahat yang lumayan panjang :-D.

Ya udah deh, cuma mau ngupdate, betapa menyebalkannya hari Jumat kmarin dan setelah revisi keputusan 3 Menteri itu siap-siap aja bakal ada 2 hari Jumat kejepit lainnya. Hehehehe..Dasar pemalas!! Cuti aja yuk kalo sampe ada harpitnas kayak kemaren…


7 things that I approve

Friday Feb 1, 2008

Kena tag dari the one and only sweet poppies tentang 7 hal yang kita setujui.
Hmm..bingung nie, kalo kemaren kena tag agak2 bisa karena general, kalo sekarang, sebenernya general juga sie, tapi saking lumayan banyak yang disetujui, jadi agak2 bingung sendiri :-(.

Ok deh, random order ya…so here goes :

  1. Blogging –> jelas kan…dari sini aku banyak punya temen, dan juga inspirasi buat rajin2 nulis
  2. TV Series –> They are ROCKS… memenuhi hasrat ku menonton sekaleee, and ini dapat terjadi karena adanya
  3. Cable TV –> yang sudah sangat membantu mengurangi waktuku menonton sinetron2 yang amat sangat tidak perlu dan tidak mendidik, selain itu juga TV Series juga bisa diliat melalui
  4. DVD bajakan –> terima kasih kepada para pembajak DVD [halah !!] sekarang sebelum ada di TV bisa di tonton way ahead dulu berkatnya
  5. Facebook –> sebagai mainan baru yang super kreatip, jadi makin seneng di depan kompie ;
  6. Lamien di GranLucky –> soo yummy. Dan untungnya lagi, ternyata ada juga di foodcourt-nya PS. Pokoknya lamien pangsit is the best lah
  7. Sama ama Poppies deh, Gaji dua mingguan, tapi nominalnya masing2 satu bulan :-D….[kapan ya bisa terlaksana??..hihihihi….bareng ya non…I wish banget]

Selesai sudah tugasku menuliskan hal2 yang ku setujui. Untuk selanjutnya, aku minta mbak nien, tante Dian ama oom Goklas untuk meneruskan tugas mulia ini.
Yuk monggo….


– tak berjudul tapi minta di doain –

Wednesday Jan 23, 2008

Lagi bengong di meja, secara memang kerjaan belum banyak. Masih nunggu SK perubahan struktur organisasi. Aku juga belum tau, apakah aku akan masih tetap di posisi sekarang atau akan pindah ke posisi yang baru. Tapi gosip yang beredar sie, katanya aku bakalan di pindah. Dimana aja lah untuk prajurit mah. Ikut perintah para jenderal ajah [idih, kesian ya :-(, tapi emang begitu kok].

Nah, daripada bengong, mending ngapdet blog aja kan. Tapi bingung juga sie mau cerita apa. Hmm….apa ya…any idea? hehehe..

Oh, iya, mau cerita ini aja. Kemarin, waktu nganterin Kay ke dokter, tiba-tiba handphone aku bergetar.. hmm..siapa ya?? Ternyata seseorang bernama Indri yang mengaku dari satu perusahaan multinasional di Jakarta. Dia mau jadualin waktu interview aku ama manager-nya, di hari Selasa jam 14.00 WIB di kawasan segitiga emas. Hah??…Cepet amat??…Tapi ga pa pa kan?…Tetep seneng dong..hehehehe.

Tapi berhubung aku lagi cuti, so interview-nya mesti di jadualin ulang, secara kan bingung juga kalo harus besoknya juga interview. Belum dapet kepe’an and kayaknya masih ga pede deh. Padahal sie ampe sekarang juga tetep ga pede sie secara terakhir ngejalanin job interview itu udah almost 8 years ago :-(. Jadi, kemarin pagi, aku bilang ke mbak Indri, “bisa ga interview-nya di jadual ulang? Kalo ga Kamis ya Jumat.” Dia bilang, akan dikabari secepatnya.

Kemarin sore, setelah makan siang, aku dikabarin lagi. Katanya jadual interview-nya berubah jadi hari Kamis, 24 Januari 2008, jam 13.00 WIB. Hmmppph..masih mepet juga sie sebenernya, tapi kan ga mungkin juga di jadualin ulang lagi. Ntar disangka ga serius lagi pengen pindah kerja.

Begitu dapet jadual baru, aku langsung kasih tau suami tercinta dong. Keluar deh petuah-petuah soal cara berinterview yang baik. Maklum, seperti yang aku bilang tadi, my last job interview itu udah ampir 8 tahun yang lalu, pastinya trik dan teknik menjawab interview kan udah banyak berubah. Tapi inti dari semua petuah suamiku itu, ya mesti PD. Jeeeee, gimana bisa pede, wong yakin bener ga bakalan pede. Tapi kita liat deh…gimana besok.

Ya udah deh, besok aku posting lagi secara pandangan mata dan pengalaman di interview [lagi]. Tapi sebelumnya, minta boleh minta tolong ga?..Doain dong, semoga besok siang interview-nya berjalan dengan mulus dan lancar, jangan sampe tersendat-sendat. Amiiin…..