terpikir tentang fasilitas

Thursday Jan 28, 2010

Pagi ini aku nge-gym!!! hehehe, satu aktivitas yang amat jarang terjadi. Terakhir kali aku nge-gym itu sekitar 5 tahun lalu, so bayangkanlah bagaimana jadinya bila tiba-tiba hari ini aku nge-gym… hehehehe, ga banjir aja Jakarta udah bagus.. *lebay*

Alasan aku mau nge-gym karena sebenernya karena mau coba uji fasilitas dari satu fitness center terkemuka di Jakarta *tsahh*. Biasalah, ada promo iuran bulanan murah (atau lebih tepat kalo dibilang sedikit lebih murah dari biasanya) dan kebetulan letak gym itu hanya berbeda lantai dengan tempat aku bekerja.

Udah lama sie memang aku punya niatan untuk mencoba fasilitas di gym tersebut, tapi karena terbentur waktu dan terutama iuran bulanan yang lumayan mahal membuatku maju mundur untuk gabung sebagai member. Nah, berhubung penghalang utamanya udah sedikit bergeser, jadilah aku mau mencoba fasilitas yang ditawarkan.

Sebenernya banyak teman-teman kantorku yang jadi member di gym itu tapi levelnya kepala unit dan kepala divisi. Salah satu fasilitas dari manajemen untuk menjaga kesehatan para asset perusahaan tersebut. Kalau ‘keset’ (becandaan internal) kayak aku mah, ya ga dikasih lah fasilitas untuk menjaga kesehatan, hehehehe.

Terus terang dan insya Allah jujur sejujurnya aku sama sekali tidak pernah merasa iri atas pemberian fasilitas itu. Karena menurutku, ya wajarlah kalo posisi naik maka fasilitasnya naik juga. Tapi kan ga semua orang kayak aku ya, yang bisa menerima dengan lapang dada soal beberapa fasilitas yang diterima oleh temen-temen kanit dan kadiv. Ada aja omongan miringnya. Biasalah. Tapi ga aku ambil pusing. Biarlah, toh everybody entitled to have their own opinion.

Membership gym yang jadi fasilitas kadiv kanit itu ternyata ada expiry date-nya. Kalau dalam 1 bulan, para kadiv dan kanit itu tidak menggunakan fasilitas-nya, maka keanggotaannya di-suspen dan baru dapat diaktifkan kembali pada saat pendaftaran ulang. Menurut aku, itu sie hal yang fair ya, secara udah dibayarin membership ga dipake, sayang kan. Nah, akibat dari kebijakan itu, banyak temen-temen kadiv dan kanit (tapi ga semua ya, cuma kebanyakan kayaknya) yang ‘curang’. Mereka sering kali numpang mandi atau sauna dan absen agar keanggotaannya itu ga disuspen. Jadi fasilitas yang seharusnya bikin mereka sehat dengan olah raga itu ga dimanfaatkan secara maksimal.

Tapi sekali lagi, aku ga terlalu peduli ya, terserah ajalah, kalo mereka mau ‘curang’ kan dosa mereka sendiri toh?. Malah pernah sekali waktu, aku bilang ke salah satu kadiv yang keceplosan bilang mau numpang mandi di gym, biar ga diskors membership-nya gini, “Waah, gimana sie.. dikasih fasilitas itu dipake yang bener, kan masih banyak staf yang juga mau sehat tapi ga dapet fasilitas… gimana sie?? Eh tapi ga pa pa juga deh, ternyata sekarang ketauan kalo staf di sini lebih ‘kaya’ dari para kadiv dan kanit-nya, karena yang pada mau sehat pada usaha bayar sendiri, ga perlu nunggu dibayarin kantor”. Si kadiv diem doang denger omonganku. Ga ngerti sie, dalem hati-nya ngomong apa, tapi biarlah.

Aku lupa kapan persisnya kejadian di atas, kayaknya sie sekitar tahun lalu. Selesai ngomong gitu akupun biasa lagi. Ga terlalu mikirin rejeki para kadiv dan kanit itu lagi. Sekali lagi, biarkanlah… rejeki orang beda-beda kan?

Setelah sekian lama ga peduli dan bodo amat sama ‘kecurangan’ para kadiv dan kanit itu, eh waktu nge-gym tadi pagi, aku dihadepin secara langsung sama ‘kecurangan’ para kadiv dan kanit itu.

Gini ceritanya, waktu baru aja selesai nyobain treadmill sekitar jam 7-an, aku langsung ke kamar mandi, biar ga telat. Nge-gym deket tapi telat kan ga OK juga. Sebelumnya, selama treadmill, dari jam 6.20 – 6.50 itu, aku selalu ngeliatin sekeliling, nyari muka-muka familiar, secara temen kantor kan banyak yang jadi member. Tapi selama itu juga aku ga nemu tuh muka yang aku kenal.

Begitu masuk locker room, aku udah denger suara hair dryer. Menurut aku sie aneh, karena rata-rata orang yang nge-gym itu waktunya hampir berbarengan dengan aku dan aku adalah orang pertama yang selesai. Dalam ruang loker, keliatan ada beberapa orang yang udah mulai bersolek. Awalnya sie aku masih belum liat muka yang aku kenal. Begitu aku mau buka lemari, loh kok si A dan B ada di sini. Perasaan tadi ngga ada keliatan lagi nyoba alat ato di dalam kelas deh. Kok udah ada di dalem locker room aja?? Mana udah selesai mandi dan lagi siap-siap buat ngeringin rambut.

Penasaran aku nanya “Ini pada kapan olah raga-nya sie? Kok dari tadi aku liatin ga ada tau-tau udah pada selesai aja’.

Jawabannya yang kudapat lumayan bikin bete bin senep, santai banget mereka bilang “Ya dong, kita kan ke gym, bukan nge-gym”

Ya ampun… woooiii itu sama aja korupsi kali. Penyalahgunaan fasilitas dan seharusnya yang melakukan hal tersebut malu, bukan malah dengan bangga bilang, “kita kan ke gym, bukang nge-gym” WTF????

Terus terang sampe saat ini aku masih kesel bin sebel ama orang-orang yang dengan mudah dan tanpa ngerasa bersalah menyalahgunakan sesuatu yang dipercayakan kepada mereka. Kan lebih baik apa yang menjadi hak mereka itu diberikan lagi kepada orang-orang yang bener-bener mau menggunakannya. Bukannya diselewengkan dengan seenaknya gitu. Ngga ngerti deh gimana cara ngubah pola pikir orang kalo hal itu ga bener dan sebaiknya ga dilakukan.

Udah ah, kelamaan nulis jadi makin banyak yang diungkapin. Bikin dosa aja. Orang lain yang korupsi, aku ikutan dosa dengan ngomongin mereka. Biarkanlah, biar nanti yang kuasa yang membalasnya. Amiin…

*PS, gara-gara jawaban yang bikin ilfil itu, aku ga mau jadi member disitu. Males aja, nanti sehat tapi banyak dosa kan ga OK… mending cari tempat lain aja yang bisa lebih bawa berkah..


waiting for miracles

Monday Jun 16, 2008

Masih pada inget kan, masalah pem-blokkan blog yang ga jelas di kantor ku? Hampir semua site yang aku kunjungi itu ratarata ditutup, karena bertentangan ama kebijakan akses internet. Sebel? Udah pasti, tapi mau gimana lagi.

Tapi aku ga putus asa, karena aku yakin pasti ada celahnya kok, cuma belum ketemu aja. Selain aku caricari jalur belakang, aku juga lagi disuruh berdoa ama temenku. Hehehehe, apa hubungannya ya nyari jalan biar tetep bisa browsing ama berdoa? Mungkin berdoa biar dibukain lagi aksesnya ya? *which I think is more no way then yes way* hehehehehe.

Bukan kok, bukan itu. Disuruh berdoa supaya bonus yang dia terima tahun ini sampe di 9 digit. Kalo itu sampe kejadian, aku mau dibeliin laptop yang EEE PC dari Asus. Itu loh, laptop cantik yang kecil banget itu. Waaahhh, kebayang kan senengnya hatiku. Aku ga lepaslepasnya berdoa. Soalnya kan berarti seengganya problem ku untuk update blogblog ku dan browsing blog tementemen udah pasti bisa deh.

Tapi setelah aku pikirpikir lagi kok kayaknya malumaluin banget ya?? Hehehehe tenyata kok aku bisa ndak malumalu minta barang ‘spektakuler’ kayak gitu (walaupun awalnya iseng, tapi pas diiyain, eh malah jadi keterusan ngarepnya). Waah, aku jadi ngga enak sendiri deh, malu banget. Apalagi sore tadi, entah karena emang ga tau malu ato desperate (kayaknya sie lebih ke ga tau malu deh… Ga mungkin cuma desperate aja sie…. Ga tau malu dan ngarep banget) aku nego ke temenku itu. Aku bilang ga usah nunggu sampe 9 digit deh, sampe tigaperempat dari target ajah. Hihihihih, bacanya sekarang aja aku malu banget. 🙁

Aku baru ‘sadar’ waktu temenku itu bilang, ‘alasannya apa harus mbeliin Laptop itu? Kamu kan cuma temenku’ hehehehe rasanya kayak kesentil tapi nyessss banget. Emang bener ya. Sapa juga aku sampe mesti segitu ngarepnya. Hehehehe.

Ya udah, abis ‘disentil’ gitu, aku langsung bilang, oke case closed… Biar ga makin malumaluin. Mesti distop saat itu juga. Waktu lagi sadar, ntar ga sadar lagi kan bisa repot…

Sekarang aku nunggu keajaiban aja… Bukan, bukan keajaiban kalo temenku itu dapet 9 digit, tapi keajaiban supaya para petinggi sadar, ditengah era serba komputer gini kok akses penggunaan komputer malah dibatasin sie? Anehaneh aja. ‘Sadarlah, hey para petinggi, apa gunanya bayar koneksi internet kalo ga dipake???’ Mudahmudahan doaku yang itu dijawab ya… Tementemen bantuin doa dong… Hehehehehehe 🙂


salute to Mr. Cook – my American Idol

Monday May 26, 2008

OMG, I was just finished watching his performance through the kindness of the great youtube and all I can say is that Mr Cook was VERY COOL and VERY AWESOME.

On the first round, he sang a Roberta Flack song, “The First Time Ever I saw Your Face”, and I feel like he was singing the song for me *yeah right, I wish*. He sang it so beautifully. His mom was standing while listening her son singing from the beginning up till the end.

At the first round all the song was chosen by the judges, and Mr. Cook is very lucky to get Mr. Cowell to chose a song for him. Simon says that it was one of the great song ever and he admits it is one of the toughest song to sing, but he believed that Mr. Cook will able to sing it. Guess what?…. HE DID…. Even Mr. Cowell say that the first round goes to Cook and Cowell since he wins the round.

For the second round he sang something, and I don’t really know what the tittle is. To tell you the truth I don’t really care. Coz I don’t really like what he sang in the second round and Mr. Cowell would back me up on that one 🙂 . He said, it was an ok round for all the contestant and I couldn’t agree more.

Finally for the third round, he sang “I don’t want to miss a thing”, and all i can say is Ohh My God. That song would certainly gave him a free ticket to the finale. Again, Mr. Cowell was backing up my comment.

From here on, I believe he will be the 2008 American Idol. To Mr. Cook, here my salute to you.. please do keep up the good work.


One Worse Day…

Friday Feb 22, 2008

Waduh, mana ada orang percaya ya kalo orang Indonesia itu pada miskin?..hehehe..well mungkin miskin terlalu ekstrim lah. Tapi secara GDP kan memang kita sudah termasuk dalam kategori negara miskin kan?? But  if you see what I saw today in “Metro BIG SALE, Today’s only” hari ini, pastinya akan sangat sulit sekali untuk percaya.

Metro Plaza Senayan — yang notabene tempat belanja orang-orang berduit, secara harga-nya juga kan lumayan banyak nol-nya lah — siang tadi bener-bener penuh kayak pasar induk. Udah gitu pake acara berantem lagi, karena berebut barang yang emang stock-nya udah tinggal sedikit. Masya Allah, beneran deh, sampe mau lewat aja permisi-nya mesti puluhan kali. Dan ternyata, pemandangan lautan manusia itu [taelah] bukan cuma di lantai satu aja, tapi setiap lantai. Beneran deh….

Di lantai tempat baju anak-anak, sedikit lebih manusiawi. Aku bisa sempet nyari-nyari baju dan celana untuk Kay dan pas mau ngantri, ternyata lumayan panjang. Secara ini kepala dari pagi udah cenut2 ga puguh, terus aku putusin buat makan siang dulu.

Balik makan siang, pas mau bayar, masya Allah, ternyata antriannya makin panjang, tapi lucky for me, pas ada satu kasir yang dibuka. Ya udah, jadi ga terlalu panjanglah untuk diriku. sekitar 7 orang di depan dengan item belanjaan yang ga terlalu banyak.

But u know what?, it took me 30 minutes just to stand in line to pay for my things. 30 d**m minutes !!! Waduh, kalo ga dikuat-kuatin, aku udah muntah tuh. Kepala yang tadi udah sedikit mereda sakit-nya malah jadi semakin cenut-cenut. Ga bisa diceritain deh sakit-nya kayak apa.

Selesai bayar, tanpa nengok kanan kiri, aku langsung pergi keluar. Hopeless liat antrian taksi, akhirnya aku jalan ke asia afrika, terus jalan menuju arah Hotel Mulia, nyari taksi yang kosong. Mana jalannya macet banget. Ga gerak !!. Tapi alhamdulillah ga terlalu lama, akhirnya aku dapet juga taksi. Begitu naik, langsung aku tiduran, bener-bener rebahan, sampe driver-nya bilang “Aduh mbak, tiduran toh, pantes orang-orang kok kayak mau naik taksi ini, kirain ga ada orangnya”. Dan macet di Asia Afrika itu juga ternyata gara-gara orang pada mau masuk Plaza Senayan. Ngantri sekaligus berebut antara yang mau masuk ama yang mau keluar. Haduh……

Sampe di kantor langsung minta teh manis anget, biar ada tenaga dikit. Terus lanjut kerja deh.

Beneran deh ini hari, cuma untuk beliin satu  kemeja ama celana jeans untuk Kay aja pengorbanannya ampe kayak gitu….:-(

I think today is one of the worst day of my life…


Dasar Laki-laki Nyebelin

Tuesday Jan 15, 2008

Hari Jumat minggu lalu aku kebagian masuk kantor. Lembur. Dalam rangka pindahan ruangan, secara ada perubahan struktur organisasi di tempat ku mengabdi (halah!!!), kejadian deh masuk di hari libur. Males?? tentu, tapi tak berdaya.

Setelah kurang lebih 2 jam-an lebih lah beres-beres pindahan ruangan lama ke ruangan baru, akhirnya bisa pulang. Secara emang ga dijemput, jadi pulangnya naik bis. Biasa lah, namanya juga angkutan umum di Jakarta, pertama LELET kedua PANAS ketiga banyak kejadian-kejadian yang super nyebelin.

Kejadian super nyebelin-nya itu begini, kondisi bis, seperti yang sudah aku terangin tadi kondisi-bisnya yang panas dan super lelet, tapi secara bukan hari kerja jadi sedikit lebih mending lah, bis-nya agak banyak bangku kosong-nya.

Secara logika sie, kalo banyak bangu kosong, mestinya orang tuch cari tempat yang paling nyaman dong? bener ga?. Nah persis di row kursi sebelah aku, di bangku paling kanan udah duduk seorang ibu ama anaknya yang masih bayi, terus bangku tengah kosong dan bangku paling kiri seorang cewek. Ga lama bis-nya jalan, naiklah seorang cowok. Masih cukup muda lah, dan keliatannya sie cukup “decent”. Aku sie ga terlalu merhatiin, terlalu asyik baca novel dan ndengerin musik, waktu tau-tau temen kantor-ku bilang…

temen kantor [tk] : “Vir.. Vir, liat deh cowok yang duduk disebelah, masa tangannya jail”
aku [a] : “jail gimana??”
tk : dia kan duduk di tengah, normal-nya kan kalo dia mau naro tangan ya di bangku depannya dong ya? Ini dia taro tangannya di bangku sebelah kirinya. Terus dia ngga ngantuk tapi tangannya jatuh-jatuh mlulu ke bawah, jadi-nya nyentuh-nyentuh dada cewek disebelahnya. Nyebelin banget”
a : masa sie?….ga sengaja kali.
tk : ngga kok, keliatan banget sengaja-nya. dari tadi udah gw perhatiin.
a : loe lagi..knapa diliatin, biarin aja lagi. Kayaknya si cewek juga cuek2 aja tuch.
tk : ya jelas aja cuek2 aja, wong dia tidur pules banget.
a : nah makanya, biarin ajalah.

Walaupun aku ngomong gitu, tapi ikutan penasaran juga. Pengen tau, beneran ga sie kalo cowok itu emang ‘usaha’ nggesek2in tanggannya ke dada cewek sebelahnya. Dan setelah di perhatiin beberapa lama….OMG….beneran…idih..nyebelin banget emang. Soalnya dari samping kiri aja udah keliatan banget kalo itu cowok USAHA sekali untuk nyentuh2in siku-nya ke dada cewek sebelahnya. Ga cuma dengan pura2 jatohin tangannya, tapi juga gerak2in tangannya. Pura2 pegang dompet or ngerapiin buku yang ada di pangkuannya, padahal niatnya cuma supaya siku-nya itu tetep bisa gesek2. Nyebelin banget kan.

Tapi apa daya juga kan aku, wong yang digesek2 aja kayaknya adem ayem aja. Sebenernya sie bukan adem ayem, tapi dia kecapean kali, tidur-nya pules banget. Walau kadang2 suka juga sie tangannya ngangkat buat nggeser tangan cowok kurang ajar tadi. Tapi emang dasar cowok GEBLEK yang GA TAU MALU aja, teuteup aja dia usaha banget. Bayangin, dari Ratu Plaza sampe aku turun di Ciputat setelah IAIN, masih terus gerilya tuch tangan.. Keki bener deh rasa-nya. Mungkin karena ga ada yang bisa aku lakuin juga, jadi rasanya makin keki.

Sedikit informasi, waktu aku mau turun kan akhirnya aku bisa liat paras dan penampilan cewek yang jadi ‘korban’ laki-laki kurang kerjaan and kurang ajar tadi. Putih, cantik dan yang pasti, sexy. Secara dia pake tanktop putih yang lumayan rendah ditutup ama cardigan. Dalam hati aku ngebatin, pantes aja tuch laki makin gatel aja liat-nya, udah gitu dia tidur pules banget lagi. Kesempatan banget kan buat laki2 geblek model gitu.

Sampe di rumah, aku cerita dong ama suami, terus dia bilang gini, “Bunda, lain kali kalo nemuin yang kayak gitu, bentak aja, bilang.. Eh mas, dari tadi saya perhatiin tangan situ mampir2 mlulu ke dada si mbak, sengaja ato ngga sie?…palingan juga dia malu terus pindah”. Hehehe..ga mungkin banget aku bentak gitu, soalnya bukan aku yang jadi korban. Tapi kalo sampe kejadian ama aku, wah…jangan tanya deh, dari pertama dia coba juga langsung aku tabok deh….Karena dulu, waktu masih jadi pengguna jasa kereta api jabotabek jurusan Bogor-Depok, entah udah berapa banyak lelaki iseng yang aku sikut karena nyoba2 iseng nggesek2in “barang”nya dipantat (maaf ya) ku. Ga takut kalo itu aku, secara aku emang yang jadi korban, dan itu juga atas saran dari suami tercinta [waktu itu sie masih jadi pacar].

Kalo temen2 gimana?. Pernah punya pengalaman sama? Atau malah lebih nyebelin??…sharing dong, terus gimana cara ngatasinnya kalo kita bukan ‘obyek’ dari pelecehan kayak pengalamanku kemarin??. Biar bisa kita libas semua laki2 nyebelin kayak gitu..[hehehe..galak ya…makanya jangan macem2….]


8 Wishes in 2008

Saturday Jan 5, 2008

Lagi iseng-iseng blogwalking ke blogblog yang paling sering di kunjungi. Kalo ga Miund, Poppies atau ya Okke, eh kebagian PR dari PetitePoppies alias Smita Diastri tentang 8 harapan di tahun 2008…hmmm..jadi mesti mikir-mikir sedikit deh… tapi ga pa pa, udah kelamaan ga ngapdet blog ini, jadi sekalian aja deh…

Ok…here we go….dari urutan ke empat dan seterusnya itu in random order ya…bukan urutan tapi yang paling keinget ajah, kalo no 1 dan 2 emang tujuan hidup lah :):

Satu. Semakin dekat dengan Allah SWT. Usaha yang kuat banget untuk ga pernah lupa ngejalanin sholat. Usaha juga untuk ngerjain yang sunat. Amiiin…Doain ya, biar ga pernah lupa untuk sholat sunat apalagi yang wajib…

Dua. Jadi istri yang sholeha. Karena ada kejadian yang super ga ngenakin dalam beberapa bulan terakhir ini, jadi keinginan terbesar ku di tahun 2008 itu adalah menjadi seorang istri yang baik, nurut sama suami, bisa ngelayani dengan baik dan ngebahagiain suami, keluarga kecil kami dan tentunya keluarga besar juga.

Tiga. Jadi bunda yang baik untuk Callista Puti Ulung. Bisa jadi contoh tauladan yang baik untuk dia. Bisa sayang dia selalu dan selamanya, membuktikan kalo kasih ibu memang sepanjang jalan.

Empat. Nyoba untuk lebih memberikan kontribusi buat institusi tempat mengabdi (halah!! bahasanya euy). Kali-kali aja bisa dapet promosi…Amiiiinnnnn….

Lima. Nyoba untuk punya usaha samping bareng ama suami tercinta. Mohon doa restu-nya supaya bisa lancar dan sukses ya.. Amiiiin..sekali lagi amiiiin….

Enam. Jaga penampilan, atau lebih tepatnya jaga berat badan. Udah berhasil ngecilin beberapa bagian tubuh yang di pengenin, saatnya untuk mempertahankan. But I must tell you, it’s HARD. The temptation is too BIG…oooh….kangen banget nie ama coklat, ampe minta special deliver dari Batam….kacau ga???hehehehe….Tapi kuatkan dirimu Nak…kami tau kamu mampu… (hehehehe, yang ngomong lagi ngidam coklat neh.. :D)

Tujuh. Lebih rajin lagi ngupdate blog. Yang ini is a MUST. Katanya mau jadi penulis yang handal (halah !!!), berarti mesti merintis jalan dong…kalo ngupdate blog aja males, gimana yang lain2….

Delapan. Lebih sabar kali ya. Usaha yang kuat juga supaya ga cengeng. Capek kan? Belajar untuk lebih sedikit melibatkan perasaan dalam menghadapi berbagai persoalan hidup. Lebih pasrah dalam menjalani hidup tapi teuteup tak boleh berhenti berusaha.

Nah, lunas sudah nulis postingan tentang 8 wishes di tahun baru. Sebenernya sie masih banyak wishes yang lain, tapi seperti yang aku bilang, hal-hal diatas karena itu yang keinget aja. Biarlah, list resolusi tahun baru-nya cukup aku aja yang tau. Takut juga, ntar udah gembar gembor eh malah ga ada yang tercapai :-D.

Yo wis, segini dulu…saking kelamaannya ga nulis, jadi agak2 kagok dan lama milih bahasa yang paling enak. Insya Allah, abis postingan ini akan nyusul postingan-postingan lagi yang lebih fresh dan kreatif…amiin…


Too much details

Tuesday Nov 13, 2007

Don’t sweat the small stuff

Have you ever read that quote? Well I guess, one of my collegues must’ve been cutting class when the teacher saying that quote in class :D.
It is quite tiring when you have to be concern about every little thing that happen in the office….I mean puuhh leazzee…if it’s not too fundamental, we can all just skip it right?
But I guess that’s why I said that, maybe my friend was skipping class when that quote been said by the teacher :).

Well..just want to say that..hahaha…so my heart won’t be explode everytime they said about, “hey..i know it’s little, but if we want to be professional in work, we have to pay attention to details”…I mean..c’mon….hahahahaha…how details ?…. I mean like super tiny details?…that’s just a waste of time. And we can’t work on the BIG things if we continue doing the small things. do you know what I mean??…but still….that’s how we are supposed to do it in my office… well…what can I do then?…just to go along right?

By the way, this is my first post on my first (oopssie second i mean) blog with a new web hosting and layout….so ENJOY….


Offices Gossip

Friday Nov 2, 2007

Kadang suka bingung ama diri sendiri. Udah sekian lama bekerja dan mengabdi di perusahaan ini seharusnya sie aku sudah cukup mahfum dengan segala kekurangannya. Kenapa aku bilang kekurangan? Karena jarang sekali orang yang mengeluh soal kelebihan tempat kerja-nya. Iya kan??

Tapi kenapa selalu ada kejadian yang bikin aku terkaget-kaget dan melongo karena surprise. Kata orang sie, emang gosip itu makin di gosok makin asik, tapi kan tetep, kalo jadi obyek dari gosip ga pernah enak. Padahal siapa sie aku??…Artis bukan, selebriti bukan…cuma seorang perempuan yang bekerja untuk membantu perekonomian keluarga [halah !!! hiperbola kalee…].
Rasanya masih banyak deh karyawan di kantor ini yang lebih pantes di gosipin (hehehe…kacau ya pemikirannya :)…)

Lucunya aku pernah bilang gini sama sahabat-ku, “Aku ga bakal mau dengerin orang-orang dikantor mau ngomong apa tentang aku. Karena yang tahu sebenar-benarnya tentang aku ya cuma aku sendiri (dan Allah, Yang Maha Mengetahui tentunya). I refuse to become their prisoner, always afraid to do something because of their constant bi***ing about everyone that they don’t like and obviously don’t know (in this case, ofcourse moi)” . Tapi teuteup aja, setiap aku denger sesuatu tentang diriku, rasanya degup jantung ini meningkat 10 kali lipat karena kaget-nya.

Seharus-nya gimana sie kita bersikap terhadap office gossip??? Rasanya sie udah segala cara deh aku lakukan. Memberikan penjelasan udah, diem aja udah, sampe nangis juga udah deh (tapi ga nangis di depan orang-orang yang ngegossipin aku ya…iihh..rugi lah yaw….). Any advice???….Yang paling ampuh sie emang diem aja, tapi kan ga baek buat jantung-ku. Masa dia mesti bekerja 10 kali lebih cepat setiap kali denger sesuatu yang ga bener soal aku??

Udah ah, ngomel melulu… belajar cuek deh. Belajar nebelin telinga dan latihan jantung. :). Doain ya moga-moga makin kuat and tabah :).