terpikir tentang fasilitas

Thursday Jan 28, 2010

Pagi ini aku nge-gym!!! hehehe, satu aktivitas yang amat jarang terjadi. Terakhir kali aku nge-gym itu sekitar 5 tahun lalu, so bayangkanlah bagaimana jadinya bila tiba-tiba hari ini aku nge-gym… hehehehe, ga banjir aja Jakarta udah bagus.. *lebay*

Alasan aku mau nge-gym karena sebenernya karena mau coba uji fasilitas dari satu fitness center terkemuka di Jakarta *tsahh*. Biasalah, ada promo iuran bulanan murah (atau lebih tepat kalo dibilang sedikit lebih murah dari biasanya) dan kebetulan letak gym itu hanya berbeda lantai dengan tempat aku bekerja.

Udah lama sie memang aku punya niatan untuk mencoba fasilitas di gym tersebut, tapi karena terbentur waktu dan terutama iuran bulanan yang lumayan mahal membuatku maju mundur untuk gabung sebagai member. Nah, berhubung penghalang utamanya udah sedikit bergeser, jadilah aku mau mencoba fasilitas yang ditawarkan.

Sebenernya banyak teman-teman kantorku yang jadi member di gym itu tapi levelnya kepala unit dan kepala divisi. Salah satu fasilitas dari manajemen untuk menjaga kesehatan para asset perusahaan tersebut. Kalau ‘keset’ (becandaan internal) kayak aku mah, ya ga dikasih lah fasilitas untuk menjaga kesehatan, hehehehe.

Terus terang dan insya Allah jujur sejujurnya aku sama sekali tidak pernah merasa iri atas pemberian fasilitas itu. Karena menurutku, ya wajarlah kalo posisi naik maka fasilitasnya naik juga. Tapi kan ga semua orang kayak aku ya, yang bisa menerima dengan lapang dada soal beberapa fasilitas yang diterima oleh temen-temen kanit dan kadiv. Ada aja omongan miringnya. Biasalah. Tapi ga aku ambil pusing. Biarlah, toh everybody entitled to have their own opinion.

Membership gym yang jadi fasilitas kadiv kanit itu ternyata ada expiry date-nya. Kalau dalam 1 bulan, para kadiv dan kanit itu tidak menggunakan fasilitas-nya, maka keanggotaannya di-suspen dan baru dapat diaktifkan kembali pada saat pendaftaran ulang. Menurut aku, itu sie hal yang fair ya, secara udah dibayarin membership ga dipake, sayang kan. Nah, akibat dari kebijakan itu, banyak temen-temen kadiv dan kanit (tapi ga semua ya, cuma kebanyakan kayaknya) yang ‘curang’. Mereka sering kali numpang mandi atau sauna dan absen agar keanggotaannya itu ga disuspen. Jadi fasilitas yang seharusnya bikin mereka sehat dengan olah raga itu ga dimanfaatkan secara maksimal.

Tapi sekali lagi, aku ga terlalu peduli ya, terserah ajalah, kalo mereka mau ‘curang’ kan dosa mereka sendiri toh?. Malah pernah sekali waktu, aku bilang ke salah satu kadiv yang keceplosan bilang mau numpang mandi di gym, biar ga diskors membership-nya gini, “Waah, gimana sie.. dikasih fasilitas itu dipake yang bener, kan masih banyak staf yang juga mau sehat tapi ga dapet fasilitas… gimana sie?? Eh tapi ga pa pa juga deh, ternyata sekarang ketauan kalo staf di sini lebih ‘kaya’ dari para kadiv dan kanit-nya, karena yang pada mau sehat pada usaha bayar sendiri, ga perlu nunggu dibayarin kantor”. Si kadiv diem doang denger omonganku. Ga ngerti sie, dalem hati-nya ngomong apa, tapi biarlah.

Aku lupa kapan persisnya kejadian di atas, kayaknya sie sekitar tahun lalu. Selesai ngomong gitu akupun biasa lagi. Ga terlalu mikirin rejeki para kadiv dan kanit itu lagi. Sekali lagi, biarkanlah… rejeki orang beda-beda kan?

Setelah sekian lama ga peduli dan bodo amat sama ‘kecurangan’ para kadiv dan kanit itu, eh waktu nge-gym tadi pagi, aku dihadepin secara langsung sama ‘kecurangan’ para kadiv dan kanit itu.

Gini ceritanya, waktu baru aja selesai nyobain treadmill sekitar jam 7-an, aku langsung ke kamar mandi, biar ga telat. Nge-gym deket tapi telat kan ga OK juga. Sebelumnya, selama treadmill, dari jam 6.20 – 6.50 itu, aku selalu ngeliatin sekeliling, nyari muka-muka familiar, secara temen kantor kan banyak yang jadi member. Tapi selama itu juga aku ga nemu tuh muka yang aku kenal.

Begitu masuk locker room, aku udah denger suara hair dryer. Menurut aku sie aneh, karena rata-rata orang yang nge-gym itu waktunya hampir berbarengan dengan aku dan aku adalah orang pertama yang selesai. Dalam ruang loker, keliatan ada beberapa orang yang udah mulai bersolek. Awalnya sie aku masih belum liat muka yang aku kenal. Begitu aku mau buka lemari, loh kok si A dan B ada di sini. Perasaan tadi ngga ada keliatan lagi nyoba alat ato di dalam kelas deh. Kok udah ada di dalem locker room aja?? Mana udah selesai mandi dan lagi siap-siap buat ngeringin rambut.

Penasaran aku nanya “Ini pada kapan olah raga-nya sie? Kok dari tadi aku liatin ga ada tau-tau udah pada selesai aja’.

Jawabannya yang kudapat lumayan bikin bete bin senep, santai banget mereka bilang “Ya dong, kita kan ke gym, bukan nge-gym”

Ya ampun… woooiii itu sama aja korupsi kali. Penyalahgunaan fasilitas dan seharusnya yang melakukan hal tersebut malu, bukan malah dengan bangga bilang, “kita kan ke gym, bukang nge-gym” WTF????

Terus terang sampe saat ini aku masih kesel bin sebel ama orang-orang yang dengan mudah dan tanpa ngerasa bersalah menyalahgunakan sesuatu yang dipercayakan kepada mereka. Kan lebih baik apa yang menjadi hak mereka itu diberikan lagi kepada orang-orang yang bener-bener mau menggunakannya. Bukannya diselewengkan dengan seenaknya gitu. Ngga ngerti deh gimana cara ngubah pola pikir orang kalo hal itu ga bener dan sebaiknya ga dilakukan.

Udah ah, kelamaan nulis jadi makin banyak yang diungkapin. Bikin dosa aja. Orang lain yang korupsi, aku ikutan dosa dengan ngomongin mereka. Biarkanlah, biar nanti yang kuasa yang membalasnya. Amiin…

*PS, gara-gara jawaban yang bikin ilfil itu, aku ga mau jadi member disitu. Males aja, nanti sehat tapi banyak dosa kan ga OK… mending cari tempat lain aja yang bisa lebih bawa berkah..


manusia ~ mahluk penuh kebiasaan

Friday Feb 27, 2009

Lagi teringat beberapa kejadian yang berhubungan sama kebiasaan. Kadang kita sebagai manusia itu selalu menganggap kalo sudah kebiasaan itu pasti susah dirubah. Kita sering memaklumi, karena kita berpikir, ‘ya udah, emang biasa seperti itu ya mau diapain lagi?’.

Mungkin kadang aku juga jadi salah satu yang berpikir seperti itu, tapi ada beberapa kejadian yang bikin aku berpikir juga, ‘masa sie sampe segitu biasanya sampe ga bisa dirubah sama sekali??’

Kenapa aku tautau ‘ngomel’ soal kebiasaan? Karena kemaren ada kejadian yang membuat aku ga enak hati.

Jadi gini, hampir setiap hari, aku sholat pasti setelah jam makan siang, ya sekitar jam setengah dua ampe jam setengah tiga-an lah. Salah satu alasannya, supaya rest roomnya ga terlalu penuh. Tapi karena jam penuhnya rest room itu ya berkisar persis sebelum waktu aku, jadi kondisinya mengenaskan. Berantakan ga karuan. Kotor dan jorok. Wastafel penuh ama air. Pokoknya intinya ga karuan.

Nah, kemarin itu aku agak sedikit ngedumel. Tanpa sadar suaranya lebih keras dari yang aku mau. Kebetulan yang ada di rest room itu cuma aku sama si mbak cleaning servicenya. Aku ‘ngomel’ gini ”idih ini perempuanperempuan kok jorok bener sie, sampe pada kotor gini”. Kurang lebih gitu eh ngomelnya. Si mbaknya mungkin denger, tapi ga lengkap kali, jadi dia mbales bilang, ”Ya maklum aja bu, namanya juga pegang 2 lantai”.

Aku sempet sedikit bingung, kok si mbak ngomong gitu. Untung langsung ngeh terus aku bilang, ”Gak kok mbak, saya bukan mau nyalahin mbaknya. Ini kan rest room ramerame, yang pake perempuanperempuan, cantikcantik lagi. Pendidikannya juga tinggitinggi, tapi kok jarang sekali (aku ga bilang semuanya ya…. Tapi ratarata sie kayaknya) ada yang mau mbenahin bekasbekasnya. Masa abis cuci muka dan sikat gigi, wastafelnya dibiarin basah, kan kesian dong orang yang pake wastafel setelahnya, bajunya bisa basah. Mbok ya bersihin sebatas yang habis dia pake aja kan ga dosa”. *jadi ngomel panjang deh aku*

Si mbaknya terus bilang gini, “Ya biasa lah bu, mungkin dipikirnya kan itu bukan pekerjaannya. Dirumah juga udah ada yang ngerjain, tinggal suruhsuruh aja. Maklumlah Bu”.

Ya aku diem aja dibilangin gitu, tapi tetep deh, kalo menurut aku, namanya perempuan itu mesti resik *bersih*. Mungkin karena itu hasil didikan Mama-ku juga dulu. Aku juga ga mau sok ngaku kalo aku perempuan paling bersih or paling rajin, tapi ya ampun… susah diungkapkan deh. Maksudnya, kita kan tinggal menjalankan apa yang sepantasnya. Ga mau juga kan kalo pas mau pake wastafel terus basah bajunya. Pastinya ngomel kan? Mau diomongin atau cuma nggrundel dalam hati, tapi pastinya kan pengen dong kalo orang yang sebelumnya itu bersihbersih sedikit, minimal tempat yang baru aja selesai dipake-nya? *tetep ngomel hehehehehe*

Tapi emang mungkin aku belum berani ngomong ‘kenceng’ soal kebersihan ini. Paling hal yang bisa aku lakukan adalah, ya mbersihin wastafel yang baru aku pakai, supaya orang setelah aku akan nyaman pake-nya. Biar deh, yang penting aku tau, kalo perempuanperempuan yang aku lihat pada cantikcantik, bersihbersih, rapirapi dan pinterpinter ternyata ya kurang resik, hanya karena mereka pikir tugas bersihbersih wastafel itu udah ada yang kerjain.

Nah, sebenernya sikap aku itu juga merupakan bagian dari kebiasaan manusia, yang serba memaklumi kebiasaan orang lain ~ tanpa pandang apakah kebiasaan itu baik ato ngga ~ yang penting dimaklumi dulu. Abis gimana dong?… Aku juga bingung mau ngasih tau-nya gimana, secara kalo menurut aku, perempuanperempuan itu kan udah pada besar semua, masa sie hal dasar kayak gitu aku yang mesti ngajarin. Ntar disangka sok bener dan sok rajin lagi. Sekarang sie kita kasih contoh aja deh, kalo mereka ngeh alhamdulillah, tapi kalo ngga ya sudahlah. Selama itu ga terjadi dirumahku, ya susah juga mau rawa riwi kan… 🙂


$hit happens, go on with ur life

Thursday Feb 14, 2008

There’s been a very non conducive situation in my office. With the merger, yearly appraisal and staffing,  everything seems to cloud the mood. Especially for me, but I promised myself I won’t bitch about my condition and I am sticking up to my promise.

I’ve been reading this blog and in particular the post about “when life give you shit”, I realize that $hit do happen in life. Deal with it and move on. That’s the soundest advice I’ve heard [or in this case, I’ve read] about how to handle life.

I know I promise that I won’t vent about things that are happening in my life, but the disappointments were sometimes really hard to take. I don’t know why, maybe it’s because I set my expectations to high, or maybe that’s just it, $hit do happen. Hahaha, I wish I could just vent, but I won’t. I just won’t put my self down to the same level as that ugly bitchy politician in my office. Who will do anything to keep their position, and I really mean everything.

Sometimes I feel pity for them. They all think that the position that they have now is permanent. Well let me tell you a secret buddy, nothing is absolutely permanent in this world, not even YOU!!!. Maybe you won’t realize that now, but sometime in the future you will. That’s a promise. Not my promise, that’s just how the way life works.

There goes my promise not to vent huh? But I guess that’s my way of dealing with all the $hit that happens in my life. By realizing that $hit do happens then you vent a bit, and move on.