terganggu

Thursday Nov 26, 2009

Hari ini, aku merasa terganggu.
Terganggu sama sekelompok orang, yang menurutku cara bercandanya ga lucu.
Aku ga tau, apakah ini aku yang aneh, atau emang itu orang-orang ga lucu becandanya.
Aku rasa ga akan ada orang yang suka dijadiin obyek olok-olok, becanda ataupun lainnya.

Jadi gini, tadi aku berkunjung ke salah satu divisi yang ruangannya beda lantai sama ruanganku. Divisi itu kebanyakan personilnya cowok. Ngerti dong kalo becandaan cowok gimana? Vulgar dan kadang suka ga liat situasi dan kondisi. Sebenernya sie, becandaan mereka itu kadang lebih sering menghibur daripada ngga nya. Tapi entah kenapa kali ini, pokoknya aku ga suka.

Dari jaman masih sekolah dulu memang aku bukan orang yang pede, jadi susah untuk aku buat percaya ada orang yang suka ama aku karena penampilan dan hal itu kebawa terus sampe sekarang. Biar orang udah banyak yang bilang penampilan aku udah cukup lumayan, tetep deh ga pede.

Nah, waktu berkunjung gitu, tiba-tiba ada satu orang temenku teriak….”Ehh Vira… dapet salam dari si anu”, yang langsung disautin ama temen-temen yang lain.. “Anu….. tuh ada Vira.. katanya salam”
Masya Allah, hari gini? udah tua becandaannya masih kayak gitu? waktu SMA aja aku sebel bener, ini lagi.. udah tua woooi.. malu ama umur…

Masih sebel ama gaya jaman kuda gitu, eh ada satu orang bener-bener ngeliatin aku dengan ga malu-nya dan bilang, “kok lo dandannya kayak boneka sie??” *like that gonna make me happy???*

Ada juga satu orang temenku yang katanya suka melongo *bengong dengan mulut terbuka* kalo ngeliatin aku lewat depan dia… Haiiyyyahhhh… emang apaan sie??? *I am not flatered by the way*. Aneh….

Aduuh, aku tau kayaknya postingan ini kok ngedumel untuk hal yang ga penting, tapi bener-bener deh, aku terganggu. Dan aku udah bilang ama orang-orang itu kalo aku keganggu, tapi kayaknya mereka ga peduli gitu, yang pastinya makin bikin aku bete.

Udah ah, ga usah pusing-pusingin lagi, sekarang udah lumayan ga terlalu bete. Agak plong setelah nulis dan ngedumel disini. Maaf ya, kalo ada yang ga berkenan.


Bad Day….

Thursday Oct 16, 2008

Untuk tementemen yang ngikutin perkembangan perekonomian baik global maupun local, mungkin udah pada ngerti, kalo krisis emang lagi ‘melanda’.

Sebagai seseorang yang bekerja dilingkungan Pasar Modal, tentunya aku juga tak terkecuali pastinya ikut concern sama krisis tadi. Segala daya dan upaya dikerahkan oleh pihak otorias bursa agar pasar bisa berjalan dengan aman dan lancar.

Dari mulai temu wicara dengan pelaku pasar hingga men-suspen pasar untuk mencegah jatuhnya indeks yang memang sejak dibuka setelah libur lebaran itu dengan asyik meluncur bebas sampe ke level 1400-an.

Nah, tadi malem itu diadain kegiatan yang memang masuk dalam satu cara pencegahan meluncurnya index. Namanya autorejection asimetris. Hehehehe, agak agak males neranginnya sie, intinya adalah pembatasan harga saham, bila naik ga boleh melebih angka batas yang ditentukan, begitu juga bila turun. Kalo sampe melebihi, otomatis transaksi itu di reject by system.

Untuk nerapin autorejection asimetris itu, tadi malem diadain pengujian sistemnya. Bareng dengan seluruh Anggota Bursa. Aku ikutan dong, wara wiri untuk mbantu pelaksanaan mock trading itu.

Awalnya semua berjalan dengan lancar. Malah aku masih sempet bercandacanda ama tementemen yang juga tugas. Sampe masuk satu email di jam 18.13 WIB yang isinya minta agar kita mendistribusikan apa yang ada di email itu untuk Anggota Bursa. Biasanya, setiap kali kita dapet email seperti itu, otomatis kita langsung mendistribusikannya ke AB, sesuai permintaan. Tapi tadi malem tuch memang berbeda dari harihari sebelumnya. Karena apa yang disampein dalam email itu harusnya menunggu hasil mock trading selesai.

Tapi karena kita semua berjalan karena prosedur yang emang udah berlaku, ya udah aja, selesai kirim email pengumuman tadi, kita ngobrolngobrol lagi dengan santai. Ha ha hi hi dengan senangnya. Gossipgossipan lagi.

Selesaikah masalahnya?? Ternyata ngga dong. Pengiriman email pengumuman itu jadi masalah banget. Direksi marah dan menganggap itu tindakan yang amat sangat ceroboh.

Secara yang forward email itu kan Aku, ya aku jadi ikut degdegan. Soalnya ya pasti ketariktarik. Dan tipe Kadiv ku yang sekarang itu tipe orang yang amat sangat panik. Dan kalo udah itu, dengan suara yang menggelegar dia pasti marahmarah dengan amat sangat.

Kejadian selanjutnya gampang banget diprediksi. Semua jadi tegang, saling nyarinyari asal muasal siapa yang pertama kali salah dan pastinya ga ada yang mau disalahin dong.

Karena pengujian udah gagal dan kecerobohan udah dilakukan, selain Direksi dan karyawan kunci, udah boleh pulang ke rumah masingmasing sekitar jam 9 malem.

Karena aku pikir, yang aku lakuin itu cuma berdasarkan prosedur yang ada, ya udah lah santai aja aku pulang ke rumah dengan tenang. But I never could be more wrong.

Besok di kantor udah beredar kabar kalo aku yang dimakimaki oleh Kadiv ku. Padahal kan ga sama sekali dan saksi-nya banyak.

Kesel juga sie. Masa sampe ada 2 orang yang konfirmasi kalo aku dimakimaki ama kadivku sampe mesti cooling down. Sebel deh rasanya. Tapi mau gimana lagi? Mau ditanggepin juga kok rasanya rugi. Aduuuh…serba salah deh. Tapi sudah lah, akhirnya aku cuma bisa bilang gini ama diri sendiri. Yang waras ngalah. Mereka kan cuma tau ceritanya setengahsetengah. Biarlah mereka menilai apa. Yang penting aku ga gitu. Mencoba berbesar hati aja. Dan mengalah untuk menang.

Mencoba sekuat tenaga, supaya bisa kuat dan ga ngebiarin gosipgosip berkeliaran mempengaruhi kinerja kerja. Yang penting aku berusaha jalani yang terbaik dan bekerja dengan baik.


lagi kecewa, sebel dan sedih

Tuesday Jul 1, 2008

Beberapa hari ini, aku lagi sebel dan sedih. Mungkin marah, tapi ngga juga sie. Kayaknya lebih ke kecewa dan sebel dan bikin kepikiran akhirnya sedih. Ngga nyangka aja, ternyata temenku bisa punya pikiran seperti itu.

Gini ceritanya. Aku pernah punya sahabat dekat, lumayan dekat sampe aku ngerasa dia sebagai abangku karena aku emang ga punya abang. Tapi sesuatu hal terjadi di tahun 2004, yang bikin kita akhirnya ga deket lagi, walaupun masih tetap berteman – hanya ga sedekat dulu. Mengenai kenapa kita jadi jauh, rasanya aku ngga berhak untuk ceritain masalahnya. Lagian itu udah berlalu.

Nah, kira-kira bulan lalu, aku mulai deket lagi sama dia – tetep dalam kondisi tidak sedekat dulu, tapi masih lebih dekat dibanding 4 tahun terakhir ini. Kalo ditanya kenapa kok bisa lebih deket lagi, walau ga sedeket dulu, terus terang aku juga ga tau pasti jawabannya apa. Mungkin karena aku udah nambah dewasa (halah!!), dan udah mulai sadar, kayaknya punya temen itu walo seribu masih kurang dibanding ama punya 1 musuh. Jadi alasan apapun kayaknya ga sebanding ama kehilangan temen.

Mungkin karena memang pernah dekat, jadi gampang aja rasanya temenan lagi. Walaupun untuk yang kali ini, aku ga bisa cerita semua hal kejadian dalam hidupku. Ya kan memang ga semuanya mesti diceritain toh. Seengganya itu dari sisi pandangku. Aku ngerasa, baikbaik aja temenan sama abangku satu itu. Senang malah, sering di bantuin ini itu. Terutama yang berkenaan dengan dunia per-blog-an, secara dia lebih pertama mengutakatik yang namanya blog.

Tapi ga disangkasangka, minggu lalu dia nanya sesuatu ke aku yang bikin aku kecewa banget. Ngga nyangka aja. Karena aku ngerasa selama ini, pertemanan yang kali ini maupun yang dulu rasanya kita udah samasama ngerti deh. Jadi apa yang ditanyain temenku itu kayaknya ga layak untuk ditanyain ke seorang yang kita anggap sahabat.

Pertanyaannya juga ga bakal aku tulis disini. Postingan ini cukup untuk kenangan aku, bahwa pada suatu masa, aku pernah ngerasa amat sangat dikecewain ama temenku itu. Pada saat aku berpikir aku sudah lebih dewasa sehingga bisa nerima segala macam kelebihan dan kekurangan dalam berteman, lalu baaaammm temenku malah punya pikiran yang anehaneh tentang aku 🙁

Udah ah, sorry ya kalo kesannya ga jelas, secara inti masalah yang bikin aku sebel ama temenku itu ga aku ungkapin. Aku mau belajar untuk lebih dewasa lagi. Ga mau obral omongan apalagi jelekjelekin orang. Biar aja lah.


Protected: ngga nyangka

Wednesday Mar 12, 2008

This content is password protected. To view it please enter your password below:


Enter your password to view comments.

One Worse Day…

Friday Feb 22, 2008

Waduh, mana ada orang percaya ya kalo orang Indonesia itu pada miskin?..hehehe..well mungkin miskin terlalu ekstrim lah. Tapi secara GDP kan memang kita sudah termasuk dalam kategori negara miskin kan?? But  if you see what I saw today in “Metro BIG SALE, Today’s only” hari ini, pastinya akan sangat sulit sekali untuk percaya.

Metro Plaza Senayan — yang notabene tempat belanja orang-orang berduit, secara harga-nya juga kan lumayan banyak nol-nya lah — siang tadi bener-bener penuh kayak pasar induk. Udah gitu pake acara berantem lagi, karena berebut barang yang emang stock-nya udah tinggal sedikit. Masya Allah, beneran deh, sampe mau lewat aja permisi-nya mesti puluhan kali. Dan ternyata, pemandangan lautan manusia itu [taelah] bukan cuma di lantai satu aja, tapi setiap lantai. Beneran deh….

Di lantai tempat baju anak-anak, sedikit lebih manusiawi. Aku bisa sempet nyari-nyari baju dan celana untuk Kay dan pas mau ngantri, ternyata lumayan panjang. Secara ini kepala dari pagi udah cenut2 ga puguh, terus aku putusin buat makan siang dulu.

Balik makan siang, pas mau bayar, masya Allah, ternyata antriannya makin panjang, tapi lucky for me, pas ada satu kasir yang dibuka. Ya udah, jadi ga terlalu panjanglah untuk diriku. sekitar 7 orang di depan dengan item belanjaan yang ga terlalu banyak.

But u know what?, it took me 30 minutes just to stand in line to pay for my things. 30 d**m minutes !!! Waduh, kalo ga dikuat-kuatin, aku udah muntah tuh. Kepala yang tadi udah sedikit mereda sakit-nya malah jadi semakin cenut-cenut. Ga bisa diceritain deh sakit-nya kayak apa.

Selesai bayar, tanpa nengok kanan kiri, aku langsung pergi keluar. Hopeless liat antrian taksi, akhirnya aku jalan ke asia afrika, terus jalan menuju arah Hotel Mulia, nyari taksi yang kosong. Mana jalannya macet banget. Ga gerak !!. Tapi alhamdulillah ga terlalu lama, akhirnya aku dapet juga taksi. Begitu naik, langsung aku tiduran, bener-bener rebahan, sampe driver-nya bilang “Aduh mbak, tiduran toh, pantes orang-orang kok kayak mau naik taksi ini, kirain ga ada orangnya”. Dan macet di Asia Afrika itu juga ternyata gara-gara orang pada mau masuk Plaza Senayan. Ngantri sekaligus berebut antara yang mau masuk ama yang mau keluar. Haduh……

Sampe di kantor langsung minta teh manis anget, biar ada tenaga dikit. Terus lanjut kerja deh.

Beneran deh ini hari, cuma untuk beliin satu  kemeja ama celana jeans untuk Kay aja pengorbanannya ampe kayak gitu….:-(

I think today is one of the worst day of my life…