terpikir tentang fasilitas

Thursday Jan 28, 2010

Pagi ini aku nge-gym!!! hehehe, satu aktivitas yang amat jarang terjadi. Terakhir kali aku nge-gym itu sekitar 5 tahun lalu, so bayangkanlah bagaimana jadinya bila tiba-tiba hari ini aku nge-gym… hehehehe, ga banjir aja Jakarta udah bagus.. *lebay*

Alasan aku mau nge-gym karena sebenernya karena mau coba uji fasilitas dari satu fitness center terkemuka di Jakarta *tsahh*. Biasalah, ada promo iuran bulanan murah (atau lebih tepat kalo dibilang sedikit lebih murah dari biasanya) dan kebetulan letak gym itu hanya berbeda lantai dengan tempat aku bekerja.

Udah lama sie memang aku punya niatan untuk mencoba fasilitas di gym tersebut, tapi karena terbentur waktu dan terutama iuran bulanan yang lumayan mahal membuatku maju mundur untuk gabung sebagai member. Nah, berhubung penghalang utamanya udah sedikit bergeser, jadilah aku mau mencoba fasilitas yang ditawarkan.

Sebenernya banyak teman-teman kantorku yang jadi member di gym itu tapi levelnya kepala unit dan kepala divisi. Salah satu fasilitas dari manajemen untuk menjaga kesehatan para asset perusahaan tersebut. Kalau ‘keset’ (becandaan internal) kayak aku mah, ya ga dikasih lah fasilitas untuk menjaga kesehatan, hehehehe.

Terus terang dan insya Allah jujur sejujurnya aku sama sekali tidak pernah merasa iri atas pemberian fasilitas itu. Karena menurutku, ya wajarlah kalo posisi naik maka fasilitasnya naik juga. Tapi kan ga semua orang kayak aku ya, yang bisa menerima dengan lapang dada soal beberapa fasilitas yang diterima oleh temen-temen kanit dan kadiv. Ada aja omongan miringnya. Biasalah. Tapi ga aku ambil pusing. Biarlah, toh everybody entitled to have their own opinion.

Membership gym yang jadi fasilitas kadiv kanit itu ternyata ada expiry date-nya. Kalau dalam 1 bulan, para kadiv dan kanit itu tidak menggunakan fasilitas-nya, maka keanggotaannya di-suspen dan baru dapat diaktifkan kembali pada saat pendaftaran ulang. Menurut aku, itu sie hal yang fair ya, secara udah dibayarin membership ga dipake, sayang kan. Nah, akibat dari kebijakan itu, banyak temen-temen kadiv dan kanit (tapi ga semua ya, cuma kebanyakan kayaknya) yang ‘curang’. Mereka sering kali numpang mandi atau sauna dan absen agar keanggotaannya itu ga disuspen. Jadi fasilitas yang seharusnya bikin mereka sehat dengan olah raga itu ga dimanfaatkan secara maksimal.

Tapi sekali lagi, aku ga terlalu peduli ya, terserah ajalah, kalo mereka mau ‘curang’ kan dosa mereka sendiri toh?. Malah pernah sekali waktu, aku bilang ke salah satu kadiv yang keceplosan bilang mau numpang mandi di gym, biar ga diskors membership-nya gini, “Waah, gimana sie.. dikasih fasilitas itu dipake yang bener, kan masih banyak staf yang juga mau sehat tapi ga dapet fasilitas… gimana sie?? Eh tapi ga pa pa juga deh, ternyata sekarang ketauan kalo staf di sini lebih ‘kaya’ dari para kadiv dan kanit-nya, karena yang pada mau sehat pada usaha bayar sendiri, ga perlu nunggu dibayarin kantor”. Si kadiv diem doang denger omonganku. Ga ngerti sie, dalem hati-nya ngomong apa, tapi biarlah.

Aku lupa kapan persisnya kejadian di atas, kayaknya sie sekitar tahun lalu. Selesai ngomong gitu akupun biasa lagi. Ga terlalu mikirin rejeki para kadiv dan kanit itu lagi. Sekali lagi, biarkanlah… rejeki orang beda-beda kan?

Setelah sekian lama ga peduli dan bodo amat sama ‘kecurangan’ para kadiv dan kanit itu, eh waktu nge-gym tadi pagi, aku dihadepin secara langsung sama ‘kecurangan’ para kadiv dan kanit itu.

Gini ceritanya, waktu baru aja selesai nyobain treadmill sekitar jam 7-an, aku langsung ke kamar mandi, biar ga telat. Nge-gym deket tapi telat kan ga OK juga. Sebelumnya, selama treadmill, dari jam 6.20 – 6.50 itu, aku selalu ngeliatin sekeliling, nyari muka-muka familiar, secara temen kantor kan banyak yang jadi member. Tapi selama itu juga aku ga nemu tuh muka yang aku kenal.

Begitu masuk locker room, aku udah denger suara hair dryer. Menurut aku sie aneh, karena rata-rata orang yang nge-gym itu waktunya hampir berbarengan dengan aku dan aku adalah orang pertama yang selesai. Dalam ruang loker, keliatan ada beberapa orang yang udah mulai bersolek. Awalnya sie aku masih belum liat muka yang aku kenal. Begitu aku mau buka lemari, loh kok si A dan B ada di sini. Perasaan tadi ngga ada keliatan lagi nyoba alat ato di dalam kelas deh. Kok udah ada di dalem locker room aja?? Mana udah selesai mandi dan lagi siap-siap buat ngeringin rambut.

Penasaran aku nanya “Ini pada kapan olah raga-nya sie? Kok dari tadi aku liatin ga ada tau-tau udah pada selesai aja’.

Jawabannya yang kudapat lumayan bikin bete bin senep, santai banget mereka bilang “Ya dong, kita kan ke gym, bukan nge-gym”

Ya ampun… woooiii itu sama aja korupsi kali. Penyalahgunaan fasilitas dan seharusnya yang melakukan hal tersebut malu, bukan malah dengan bangga bilang, “kita kan ke gym, bukang nge-gym” WTF????

Terus terang sampe saat ini aku masih kesel bin sebel ama orang-orang yang dengan mudah dan tanpa ngerasa bersalah menyalahgunakan sesuatu yang dipercayakan kepada mereka. Kan lebih baik apa yang menjadi hak mereka itu diberikan lagi kepada orang-orang yang bener-bener mau menggunakannya. Bukannya diselewengkan dengan seenaknya gitu. Ngga ngerti deh gimana cara ngubah pola pikir orang kalo hal itu ga bener dan sebaiknya ga dilakukan.

Udah ah, kelamaan nulis jadi makin banyak yang diungkapin. Bikin dosa aja. Orang lain yang korupsi, aku ikutan dosa dengan ngomongin mereka. Biarkanlah, biar nanti yang kuasa yang membalasnya. Amiin…

*PS, gara-gara jawaban yang bikin ilfil itu, aku ga mau jadi member disitu. Males aja, nanti sehat tapi banyak dosa kan ga OK… mending cari tempat lain aja yang bisa lebih bawa berkah..


terganggu

Thursday Nov 26, 2009

Hari ini, aku merasa terganggu.
Terganggu sama sekelompok orang, yang menurutku cara bercandanya ga lucu.
Aku ga tau, apakah ini aku yang aneh, atau emang itu orang-orang ga lucu becandanya.
Aku rasa ga akan ada orang yang suka dijadiin obyek olok-olok, becanda ataupun lainnya.

Jadi gini, tadi aku berkunjung ke salah satu divisi yang ruangannya beda lantai sama ruanganku. Divisi itu kebanyakan personilnya cowok. Ngerti dong kalo becandaan cowok gimana? Vulgar dan kadang suka ga liat situasi dan kondisi. Sebenernya sie, becandaan mereka itu kadang lebih sering menghibur daripada ngga nya. Tapi entah kenapa kali ini, pokoknya aku ga suka.

Dari jaman masih sekolah dulu memang aku bukan orang yang pede, jadi susah untuk aku buat percaya ada orang yang suka ama aku karena penampilan dan hal itu kebawa terus sampe sekarang. Biar orang udah banyak yang bilang penampilan aku udah cukup lumayan, tetep deh ga pede.

Nah, waktu berkunjung gitu, tiba-tiba ada satu orang temenku teriak….”Ehh Vira… dapet salam dari si anu”, yang langsung disautin ama temen-temen yang lain.. “Anu….. tuh ada Vira.. katanya salam”
Masya Allah, hari gini? udah tua becandaannya masih kayak gitu? waktu SMA aja aku sebel bener, ini lagi.. udah tua woooi.. malu ama umur…

Masih sebel ama gaya jaman kuda gitu, eh ada satu orang bener-bener ngeliatin aku dengan ga malu-nya dan bilang, “kok lo dandannya kayak boneka sie??” *like that gonna make me happy???*

Ada juga satu orang temenku yang katanya suka melongo *bengong dengan mulut terbuka* kalo ngeliatin aku lewat depan dia… Haiiyyyahhhh… emang apaan sie??? *I am not flatered by the way*. Aneh….

Aduuh, aku tau kayaknya postingan ini kok ngedumel untuk hal yang ga penting, tapi bener-bener deh, aku terganggu. Dan aku udah bilang ama orang-orang itu kalo aku keganggu, tapi kayaknya mereka ga peduli gitu, yang pastinya makin bikin aku bete.

Udah ah, ga usah pusing-pusingin lagi, sekarang udah lumayan ga terlalu bete. Agak plong setelah nulis dan ngedumel disini. Maaf ya, kalo ada yang ga berkenan.


manusia ~ mahluk penuh kebiasaan

Friday Feb 27, 2009

Lagi teringat beberapa kejadian yang berhubungan sama kebiasaan. Kadang kita sebagai manusia itu selalu menganggap kalo sudah kebiasaan itu pasti susah dirubah. Kita sering memaklumi, karena kita berpikir, ‘ya udah, emang biasa seperti itu ya mau diapain lagi?’.

Mungkin kadang aku juga jadi salah satu yang berpikir seperti itu, tapi ada beberapa kejadian yang bikin aku berpikir juga, ‘masa sie sampe segitu biasanya sampe ga bisa dirubah sama sekali??’

Kenapa aku tautau ‘ngomel’ soal kebiasaan? Karena kemaren ada kejadian yang membuat aku ga enak hati.

Jadi gini, hampir setiap hari, aku sholat pasti setelah jam makan siang, ya sekitar jam setengah dua ampe jam setengah tiga-an lah. Salah satu alasannya, supaya rest roomnya ga terlalu penuh. Tapi karena jam penuhnya rest room itu ya berkisar persis sebelum waktu aku, jadi kondisinya mengenaskan. Berantakan ga karuan. Kotor dan jorok. Wastafel penuh ama air. Pokoknya intinya ga karuan.

Nah, kemarin itu aku agak sedikit ngedumel. Tanpa sadar suaranya lebih keras dari yang aku mau. Kebetulan yang ada di rest room itu cuma aku sama si mbak cleaning servicenya. Aku ‘ngomel’ gini ”idih ini perempuanperempuan kok jorok bener sie, sampe pada kotor gini”. Kurang lebih gitu eh ngomelnya. Si mbaknya mungkin denger, tapi ga lengkap kali, jadi dia mbales bilang, ”Ya maklum aja bu, namanya juga pegang 2 lantai”.

Aku sempet sedikit bingung, kok si mbak ngomong gitu. Untung langsung ngeh terus aku bilang, ”Gak kok mbak, saya bukan mau nyalahin mbaknya. Ini kan rest room ramerame, yang pake perempuanperempuan, cantikcantik lagi. Pendidikannya juga tinggitinggi, tapi kok jarang sekali (aku ga bilang semuanya ya…. Tapi ratarata sie kayaknya) ada yang mau mbenahin bekasbekasnya. Masa abis cuci muka dan sikat gigi, wastafelnya dibiarin basah, kan kesian dong orang yang pake wastafel setelahnya, bajunya bisa basah. Mbok ya bersihin sebatas yang habis dia pake aja kan ga dosa”. *jadi ngomel panjang deh aku*

Si mbaknya terus bilang gini, “Ya biasa lah bu, mungkin dipikirnya kan itu bukan pekerjaannya. Dirumah juga udah ada yang ngerjain, tinggal suruhsuruh aja. Maklumlah Bu”.

Ya aku diem aja dibilangin gitu, tapi tetep deh, kalo menurut aku, namanya perempuan itu mesti resik *bersih*. Mungkin karena itu hasil didikan Mama-ku juga dulu. Aku juga ga mau sok ngaku kalo aku perempuan paling bersih or paling rajin, tapi ya ampun… susah diungkapkan deh. Maksudnya, kita kan tinggal menjalankan apa yang sepantasnya. Ga mau juga kan kalo pas mau pake wastafel terus basah bajunya. Pastinya ngomel kan? Mau diomongin atau cuma nggrundel dalam hati, tapi pastinya kan pengen dong kalo orang yang sebelumnya itu bersihbersih sedikit, minimal tempat yang baru aja selesai dipake-nya? *tetep ngomel hehehehehe*

Tapi emang mungkin aku belum berani ngomong ‘kenceng’ soal kebersihan ini. Paling hal yang bisa aku lakukan adalah, ya mbersihin wastafel yang baru aku pakai, supaya orang setelah aku akan nyaman pake-nya. Biar deh, yang penting aku tau, kalo perempuanperempuan yang aku lihat pada cantikcantik, bersihbersih, rapirapi dan pinterpinter ternyata ya kurang resik, hanya karena mereka pikir tugas bersihbersih wastafel itu udah ada yang kerjain.

Nah, sebenernya sikap aku itu juga merupakan bagian dari kebiasaan manusia, yang serba memaklumi kebiasaan orang lain ~ tanpa pandang apakah kebiasaan itu baik ato ngga ~ yang penting dimaklumi dulu. Abis gimana dong?… Aku juga bingung mau ngasih tau-nya gimana, secara kalo menurut aku, perempuanperempuan itu kan udah pada besar semua, masa sie hal dasar kayak gitu aku yang mesti ngajarin. Ntar disangka sok bener dan sok rajin lagi. Sekarang sie kita kasih contoh aja deh, kalo mereka ngeh alhamdulillah, tapi kalo ngga ya sudahlah. Selama itu ga terjadi dirumahku, ya susah juga mau rawa riwi kan… 🙂


bencong salon

Saturday Mar 29, 2008

Judul diatas itu bukan bencong figurative speaking lowh, tapi emang beneran bencong.

Hari ini sie sebenernya bukan hari santai. Wong kerja kok. Ada uji sistem perdagangan di kantor. Kebetulan aku yang kebagian jadi petugasnya.

Yang namanya masuk kerja hari sabtu ya emang ga ada yang enak. Tapi mau gimana lagi, namanya juga tugas.

Ga lama sie uji cobanya, dari jam 8.30 ampe jam 13.30, tapi kan teuteup kerja judulnya.

Dari pagi aku dah niat mau highlight-in rambut lagi. Dah lama rambutnya plain blue black aja, pengem beda dikit. Apalagi kemaren baru di layer lagi setelah kurleb 4 bulan model BCL (hehehe…ngaku2 model BCL), jadi mau back to basic ke model layer lagi.

Setelah sms-an ama si Ucok, hair stylish-ku… Akhirnya janjian deh jam 2 untuk ganti warna rambut. Si Ucok ini emang specialis banget soal warna mewarnai rambutku. Aku ngikutin dia pindah salon karena ga bisa ke lain hati, ini salon yang ketiga, dan kebetulan aku belum pernah mampir salonnya yang ini. Sebenernya alasan ku ngikutin kema si stylish itu kerja sederhana aja. Enak kalo stylishnya dah cocok. Ga usah pake ngomong udah ngerti sendiri maunya kita gimana.

Sekitar jam 2.15 akhirnya nyampe di salonnya, namanya Clarance, belakang apartemen Park Royal di jalan bendungan Jati Luhur. Begitu masuk pintu ada kejadian yang ga ngenakkin. Mungkin sebenernya ga pa pa sie, cuma aku emang agak2 alergi ama banci salon. Ntah kenapa. Mungkin karena rata2 mereka jadi banci karena pertemanan aja, jadi agak2 fake gitu..

Kebayang kan, begitu buka pintu, ada tangan melambai dan badan meliuk persis depan mukaku, mbari nanya, ‘Haiii, nyari siapa?. Setengah sebel aku bilang, Ucok. Terus dia panggil2 deh si Ucok. Nadanya dibikin2 deh. Padahal si Ucok itu ada deket2 situ aja. Emang agak lama nyautinnya karena baru aja bangun tidur, begitu dia liat aku juga langsung aja tuch dia nyamperin dan langsung nanya, “Gimana mbak, udah pilih warnanya?” Selesai milihmilih, langsung deh dikerjain.

Untuk yang udah tau lama-nya proses highlight rambut mungkin dah ngerti kirakira berapa lama aku mesti duduk diem sampe proses selesai. Yang bikin sebel itu kan sambil duduk diem itu aku mesti nengang itu ‘cong’ ngomong dan bergaya ‘cong’ didepanku. Ilfil bener deh, tapi mau gimana lagi, mesti tungguin kelar dulu dong highlight-an-nya. Kalo ngga ntar aku kayak apa aja keluar dari salon dengan rambut belum jadi.

Lumayan juga mesti nahan diri selama 2,5 jam. Begitu kelar, aku langsung kabur dari situ…diiih…ampe merinding sendiri saking ‘geli’nya.