bencong salon

Saturday Mar 29, 2008

Judul diatas itu bukan bencong figurative speaking lowh, tapi emang beneran bencong.

Hari ini sie sebenernya bukan hari santai. Wong kerja kok. Ada uji sistem perdagangan di kantor. Kebetulan aku yang kebagian jadi petugasnya.

Yang namanya masuk kerja hari sabtu ya emang ga ada yang enak. Tapi mau gimana lagi, namanya juga tugas.

Ga lama sie uji cobanya, dari jam 8.30 ampe jam 13.30, tapi kan teuteup kerja judulnya.

Dari pagi aku dah niat mau highlight-in rambut lagi. Dah lama rambutnya plain blue black aja, pengem beda dikit. Apalagi kemaren baru di layer lagi setelah kurleb 4 bulan model BCL (hehehe…ngaku2 model BCL), jadi mau back to basic ke model layer lagi.

Setelah sms-an ama si Ucok, hair stylish-ku… Akhirnya janjian deh jam 2 untuk ganti warna rambut. Si Ucok ini emang specialis banget soal warna mewarnai rambutku. Aku ngikutin dia pindah salon karena ga bisa ke lain hati, ini salon yang ketiga, dan kebetulan aku belum pernah mampir salonnya yang ini. Sebenernya alasan ku ngikutin kema si stylish itu kerja sederhana aja. Enak kalo stylishnya dah cocok. Ga usah pake ngomong udah ngerti sendiri maunya kita gimana.

Sekitar jam 2.15 akhirnya nyampe di salonnya, namanya Clarance, belakang apartemen Park Royal di jalan bendungan Jati Luhur. Begitu masuk pintu ada kejadian yang ga ngenakkin. Mungkin sebenernya ga pa pa sie, cuma aku emang agak2 alergi ama banci salon. Ntah kenapa. Mungkin karena rata2 mereka jadi banci karena pertemanan aja, jadi agak2 fake gitu..

Kebayang kan, begitu buka pintu, ada tangan melambai dan badan meliuk persis depan mukaku, mbari nanya, ‘Haiii, nyari siapa?. Setengah sebel aku bilang, Ucok. Terus dia panggil2 deh si Ucok. Nadanya dibikin2 deh. Padahal si Ucok itu ada deket2 situ aja. Emang agak lama nyautinnya karena baru aja bangun tidur, begitu dia liat aku juga langsung aja tuch dia nyamperin dan langsung nanya, “Gimana mbak, udah pilih warnanya?” Selesai milihmilih, langsung deh dikerjain.

Untuk yang udah tau lama-nya proses highlight rambut mungkin dah ngerti kirakira berapa lama aku mesti duduk diem sampe proses selesai. Yang bikin sebel itu kan sambil duduk diem itu aku mesti nengang itu ‘cong’ ngomong dan bergaya ‘cong’ didepanku. Ilfil bener deh, tapi mau gimana lagi, mesti tungguin kelar dulu dong highlight-an-nya. Kalo ngga ntar aku kayak apa aja keluar dari salon dengan rambut belum jadi.

Lumayan juga mesti nahan diri selama 2,5 jam. Begitu kelar, aku langsung kabur dari situ…diiih…ampe merinding sendiri saking ‘geli’nya.