2010 in review

Saturday Jan 1, 2011

Alhamdulillah, tahun 2010 baru saja berlalu. Banyak sekali peristiwa yang terjadi di tahun 2010, mungkin ga jauh beda dengan tahun tahun sebelumnya. Tapi yang bikin tahun ini sedikit berbeda adalah, tahun ini aku kehilangan ayahanda tercinta, Bapak Achmad Syarifuddin Saleh bin Muhamad Saleh yang wafat pada tanggal 7 April 2010.

Selain dari kehilangan Bapak,aku juga kehilangan pekerjaan. Persis menjelang akhir tahun, tepatnya 24 November 2010, pukul 16.00 WIB, aku dipanggil masuk ke ruang Kepala Divisi disodori amplop sambil dibilangin bahwa perusahaan ‘menawarkan’ untuk melakukan pemutusan hubungan kerja untukku. Kata-kata menawarkannya cuma basa-basi, karena besoknya aku udah dibebastugaskan.

Sedih? pasti… kaget? banget… marah? jelas… tapi yang pasti sie aku merasa sakit hati. Rasanya aku sudah memberikan 110 persen (boong deng, memberikan perhatian dan kemampuan yang aku punya sekuat dan semampuku) ternyata penghargaan yang diberikan oleh perusahaan kok seperti ini. Apalagi alasan yang diberikan itu sama sekali ga masuk akal.

Duuh, rasanya hancur berantakan deh dunia aku waktu itu. Bengong dan nangis adalah 2 kegiatan yang rutin kulakukan kalo pas lagi ngga ngapa-ngapain. Bingung gitu. Kenapa dan kenapa, adalah pertanyaan yang bolak balik aku pikirin, dan makin sebel karena jawabannya tetep ga ada.

Alhamdulillah, ternyata aku masih punya banyak temen. Di kala susah kayak gitu kan mulai keliatan temen yang baik dan yang cuma boongan aja. Bersyukur banget aku sama temen-temen aku. Mereka semua ikutan ndoain, tentunya ndoain yang baik ya. Malah aku punya tukang jahit langganan yang udah bantuin mbuatin hampir semua baju-baju kerja selama 10 tahun, dia kirim sms gini (ini kutipan asli loh)

Savira, saya dengar kamu kena pehaka. Saya sedih dengarnya vir. Saya berdoa semoga kamu baik baik saja menerima ini. Bej bisa saja selama ini tempat kerja yang baik buat kamu – sepuluh tahun lebih kamu baktikan profesionalitas kamu. Meniti karier di sana. Teman-teman sudah seperti saudara. Kantor itu sudah seperti rumah, – bagi kamu mungkin. Saya minta maaf sebesar-besarnya. Selama ini pastinya ada salah di atara kita. Saya akan selalu mengingat kamu vir. Sampai kapanpun. Salam buat suami dan anak kamu dari saya. Kamu tau vir, saya ngetik ini tanpa terasa airmata saya mengalir. Ini airmata peduli apa kehilangan. yang jelas ada yang berbeda sekarang.

Aduh, setiap kali baca sms-nya (iya masih disimpen sampe sekarang, karena aku senang, ternyata ada orang yang bener-bener care sama aku), aku masih suka nangis deh. Antara sedih sama bangga, ternyata ada juga orang yang mengenang aku sampe segitunya.

Tapi memang betul omongan orang (setiap orang malah, waktu aku kena phk kmaren) bahwa semua yang kita jalanin itu adalah memang sudah yang terbaik yang digariskan oleh Allah SWT, even though we might think it’s not the best for us, it must be the best, coz Allah SWT always knows what best for us.

Satu setelah kena musibah phk itu, aku mulai usaha, cari informasi kerja dari siapa aja yang aku kenal. Temen kuliah, temen SMA, bahkan juga ke mantan boss dulu. Selain itu juga ada beberapa teman yang referensiin beberapa situs lowongan pekerjaan, bahkan ada yang langsung referensiin aku ke perusahaan-perusahaan yang memang lagi nyari karyawan baru. Alhamdulillah, ternyata banyak juga temen-temen yang baiiiikkk banget sama aku. Thanks ya… kalo aku ga bisa mbalesin satu-satu, insya Allah nanti Allah SWT pasti balesin semua kebaikan kalian.

Kirakira seminggu setelah kejadian, ada satu temen yang respon atas permintaan informasi kesempatan kerja. Dia bilang, sok deh, ngelamar ke tempat dia kerja, lamarannya tolong diimel dulu ajah. Senin minggu kedua nganggur, pagipagi udah bbm, dibilangin kalo lamarannya udah keterima dan nanti di-review dulu ama fungsi terkait, mohon ditunggu aja, insya Allah emang rejeki pasti dipanggil.

Alhamdulillah wa syukurillah, ternyata memang masih rejeki aku, setelah njalanin 2 kali interview, assessment dan medical test, akhirnya di penghujung tahun 2010, aku udah dapet kerjaan lagi. Terima kasih sekali lagi aku ucapin buat orangtua, keluarga dan tementemen yang udah bantu doa. Memang jalan Allah SWT ga pernah kita bisa tau, terbaik menurut kita, belum tentu terbaik di mata-Nya.

Tahun 2011, aku memulai tahun baru di perusahaan yang baru. Insya Allah dengan niat yang baik aku akan jalanin pekerjaan ini dengan sebaikbaiknya. Mohon petunjuk dan bimbingan-Mu selalu yaaa Allah. amiin…


I bid you so long but never good bye

Friday Nov 26, 2010

2 hari lalu merupakan salah satu hari yang paling menyedihkan yang perjalanan karirku selama 16 tahun lebih. Aku terkena pemutusan hubungan kerja. Ga bisa diceritakan deh rasanya. Berjuta rasanya, tapi not in a good sense at all.

Tapi bagaimanapun juga, tempat itu pernah menjadi rumah singgahku untuk berkarya selama 10 tahun lebih. Memberikan banyak teman baru, sahabat, bahkan mungkin keluarga. Untuk itu, aku akan selalu bersyukur, telah diberikan kesempatan untuk menikmati beraneka kenangan indah di sana.

Untuk semua kenangan indah dan pembelajaran yang aku dapat dari semua keluarga-ku di kantor lama, aku mencoba untuk mengingat dan memberikan sedikit kata….

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarokatuh.

Mohon maaf sebelumnya, bukannya mau sombong nulis kata-kata perpisahan pakai bahasa Inggris, tapi saya tidak bisa menemukan bahasa yang cukup untuk menuliskan kata-kata perpisahan pada teman-teman semua, maafkan keterbatasan saya.

I bid you so long, but never good bye

As many of you probably already know, today is my last day here in our beloved company.
I have dedicated the best 10 years of my life to this company and I have to say without regret that it was probably the most amazing experience anyone could ever expect.
It has some ups and downs, but that’s just life, but it sure add more taste to my life experience.

With this note, please allow me to express my humble thank you to the board of Directors of Indonesia Stock Exchange.
I am so grateful to have the opportunities to learn and experience many beautiful things and friendship in this company.
I am sorry if there’s any mistakes that I’ve made or any displeasure of my being in the company, I am nothing but human.

To my friends, you all know who you are.
Thank you, for sharing the last 10 years with me in this company.
We may have argued or even fight, but we always put our friendship above all, I guess that’s why it is hard for me to say good bye.
So I won’t even try to say good bye. It is only a mere so long, because I know, we always have each other in our heart.

I bid you so long, till we meet again…

warm regards,

Savira Dwinanda


terganggu

Thursday Nov 26, 2009

Hari ini, aku merasa terganggu.
Terganggu sama sekelompok orang, yang menurutku cara bercandanya ga lucu.
Aku ga tau, apakah ini aku yang aneh, atau emang itu orang-orang ga lucu becandanya.
Aku rasa ga akan ada orang yang suka dijadiin obyek olok-olok, becanda ataupun lainnya.

Jadi gini, tadi aku berkunjung ke salah satu divisi yang ruangannya beda lantai sama ruanganku. Divisi itu kebanyakan personilnya cowok. Ngerti dong kalo becandaan cowok gimana? Vulgar dan kadang suka ga liat situasi dan kondisi. Sebenernya sie, becandaan mereka itu kadang lebih sering menghibur daripada ngga nya. Tapi entah kenapa kali ini, pokoknya aku ga suka.

Dari jaman masih sekolah dulu memang aku bukan orang yang pede, jadi susah untuk aku buat percaya ada orang yang suka ama aku karena penampilan dan hal itu kebawa terus sampe sekarang. Biar orang udah banyak yang bilang penampilan aku udah cukup lumayan, tetep deh ga pede.

Nah, waktu berkunjung gitu, tiba-tiba ada satu orang temenku teriak….”Ehh Vira… dapet salam dari si anu”, yang langsung disautin ama temen-temen yang lain.. “Anu….. tuh ada Vira.. katanya salam”
Masya Allah, hari gini? udah tua becandaannya masih kayak gitu? waktu SMA aja aku sebel bener, ini lagi.. udah tua woooi.. malu ama umur…

Masih sebel ama gaya jaman kuda gitu, eh ada satu orang bener-bener ngeliatin aku dengan ga malu-nya dan bilang, “kok lo dandannya kayak boneka sie??” *like that gonna make me happy???*

Ada juga satu orang temenku yang katanya suka melongo *bengong dengan mulut terbuka* kalo ngeliatin aku lewat depan dia… Haiiyyyahhhh… emang apaan sie??? *I am not flatered by the way*. Aneh….

Aduuh, aku tau kayaknya postingan ini kok ngedumel untuk hal yang ga penting, tapi bener-bener deh, aku terganggu. Dan aku udah bilang ama orang-orang itu kalo aku keganggu, tapi kayaknya mereka ga peduli gitu, yang pastinya makin bikin aku bete.

Udah ah, ga usah pusing-pusingin lagi, sekarang udah lumayan ga terlalu bete. Agak plong setelah nulis dan ngedumel disini. Maaf ya, kalo ada yang ga berkenan.


Bad Day….

Thursday Oct 16, 2008

Untuk tementemen yang ngikutin perkembangan perekonomian baik global maupun local, mungkin udah pada ngerti, kalo krisis emang lagi ‘melanda’.

Sebagai seseorang yang bekerja dilingkungan Pasar Modal, tentunya aku juga tak terkecuali pastinya ikut concern sama krisis tadi. Segala daya dan upaya dikerahkan oleh pihak otorias bursa agar pasar bisa berjalan dengan aman dan lancar.

Dari mulai temu wicara dengan pelaku pasar hingga men-suspen pasar untuk mencegah jatuhnya indeks yang memang sejak dibuka setelah libur lebaran itu dengan asyik meluncur bebas sampe ke level 1400-an.

Nah, tadi malem itu diadain kegiatan yang memang masuk dalam satu cara pencegahan meluncurnya index. Namanya autorejection asimetris. Hehehehe, agak agak males neranginnya sie, intinya adalah pembatasan harga saham, bila naik ga boleh melebih angka batas yang ditentukan, begitu juga bila turun. Kalo sampe melebihi, otomatis transaksi itu di reject by system.

Untuk nerapin autorejection asimetris itu, tadi malem diadain pengujian sistemnya. Bareng dengan seluruh Anggota Bursa. Aku ikutan dong, wara wiri untuk mbantu pelaksanaan mock trading itu.

Awalnya semua berjalan dengan lancar. Malah aku masih sempet bercandacanda ama tementemen yang juga tugas. Sampe masuk satu email di jam 18.13 WIB yang isinya minta agar kita mendistribusikan apa yang ada di email itu untuk Anggota Bursa. Biasanya, setiap kali kita dapet email seperti itu, otomatis kita langsung mendistribusikannya ke AB, sesuai permintaan. Tapi tadi malem tuch memang berbeda dari harihari sebelumnya. Karena apa yang disampein dalam email itu harusnya menunggu hasil mock trading selesai.

Tapi karena kita semua berjalan karena prosedur yang emang udah berlaku, ya udah aja, selesai kirim email pengumuman tadi, kita ngobrolngobrol lagi dengan santai. Ha ha hi hi dengan senangnya. Gossipgossipan lagi.

Selesaikah masalahnya?? Ternyata ngga dong. Pengiriman email pengumuman itu jadi masalah banget. Direksi marah dan menganggap itu tindakan yang amat sangat ceroboh.

Secara yang forward email itu kan Aku, ya aku jadi ikut degdegan. Soalnya ya pasti ketariktarik. Dan tipe Kadiv ku yang sekarang itu tipe orang yang amat sangat panik. Dan kalo udah itu, dengan suara yang menggelegar dia pasti marahmarah dengan amat sangat.

Kejadian selanjutnya gampang banget diprediksi. Semua jadi tegang, saling nyarinyari asal muasal siapa yang pertama kali salah dan pastinya ga ada yang mau disalahin dong.

Karena pengujian udah gagal dan kecerobohan udah dilakukan, selain Direksi dan karyawan kunci, udah boleh pulang ke rumah masingmasing sekitar jam 9 malem.

Karena aku pikir, yang aku lakuin itu cuma berdasarkan prosedur yang ada, ya udah lah santai aja aku pulang ke rumah dengan tenang. But I never could be more wrong.

Besok di kantor udah beredar kabar kalo aku yang dimakimaki oleh Kadiv ku. Padahal kan ga sama sekali dan saksi-nya banyak.

Kesel juga sie. Masa sampe ada 2 orang yang konfirmasi kalo aku dimakimaki ama kadivku sampe mesti cooling down. Sebel deh rasanya. Tapi mau gimana lagi? Mau ditanggepin juga kok rasanya rugi. Aduuuh…serba salah deh. Tapi sudah lah, akhirnya aku cuma bisa bilang gini ama diri sendiri. Yang waras ngalah. Mereka kan cuma tau ceritanya setengahsetengah. Biarlah mereka menilai apa. Yang penting aku ga gitu. Mencoba berbesar hati aja. Dan mengalah untuk menang.

Mencoba sekuat tenaga, supaya bisa kuat dan ga ngebiarin gosipgosip berkeliaran mempengaruhi kinerja kerja. Yang penting aku berusaha jalani yang terbaik dan bekerja dengan baik.


orang aneh part deux

Friday Aug 1, 2008

Masih inget kan, postingan aku soal orang aneh di kantor? Waah, ternyata keanehannya makin lama makin menjadi. Maksudnya udah aneh, semakin aneh dan benerbener aneh.

Jadi cerita gini, minggu lalu aku dan tementemen kantor pergi outing ke Bali. Acara tahunan yang selalu always mesti dilaksanakan dan secara ga resmi itu mesti diikutin sama seluruh karyawan.

Acaranya sie ya gitugitu aja dari tahun ke tahun. Ga berubah. Hari pertama kita bebas deh, mau jungkir balik juga terserah, asal pas waktu Welcome Dinner mesti udah stand by di hotel tempat acara. Terus hari kedua pasti mesti kudu wajib ngikutin yang namanya team building. Perkelompok. Dari mulai acara outing cuma diikutin sama Bursa, sampe sa’ SRO (total 500 orang lebih) tetep mesti dijalanin 🙁 . Terus malamnya ngikutin yang namanya Gala Dinner. Untuk tahun ini, kita ada theme party yang namanya Gypsy Night. Hari terakhir ya siapsiap pulang deh. Tergantung dapet kelompok terbang yang keberapa. Tahun ini, udah menginjak tahun ke-5 kita bolak balik ke Bali.

Secara acara sie emang gitugitu aja, but personally aku ngerasa something different. Ada orang aneh yang bertingkah laku amat sangat aneh jadi kesannya itu orang kayak stalker. Sebenernya sie bukan ngikutin segala gerakgerik aku, tapi aku ketariktarik jadinya.

Segala tingkah laku aku hampir selalu menghasilkan sms (deuuu..bahasanya… 😀 ) ke temenku. Nama aku bolak balik disebut. Yang begini lah, yang begitu lah… BIKIN CAPEK. Ngikutin acara yang gitugitu aja udah capek, ini lagi tambah capek bacain smssms ga penting.

Sebenernya sie aku juga bodo amat ya. Tapi iseng euy, jadi malah disengajain. Dibilang A, makin aku buat lebih A dari di bilangin ama orang aneh itu. Abis aku ga ngapangapin aja tetep di omongin yang anehaneh, sekalian ajah kita anehin.

Aku pikir, selesai dari acara outing itu, selesai pula hubunganku dengan orang aneh itu. Maksudnya aku ga bakalan ditariktarik lagi dalam sms aneh dia ke temenku. Tapi kayaknya itu cuma wishfull thinking aja deh. Secara teuteup dia usaha bo’. Ngomong ini lah, itu lah. Untungnya temenku juga udah ga mau nanggepin lagi. Dia bilang, anggap aja orang ga waras. Ya udah aku juga anggep gitu ajah, orang ga waras ga usah di tanggepin, secara ntar kita malah jadi bingung, mana yang waras mana yang ngga :D.

Udah ah… cukup 2 postingan aja aku cerita soal orang ga waras ini. Enak bener… dapet perhatian lebih, walaupun mungkin dia ngga tau sama sekali soal postingan ini, tapi tetep aku tau bahwa aku udah cukup ngasih perhatian ke tingkah laku dia. Sekali lagi sie, kan hamba kan juga cuma manusia. Batas emosi dan kesabaran kan juga ga tinggitinggi amat. Jadi jangan di uji deh…daripada nanti meledak 😉


orang aneh

Tuesday Jul 15, 2008

Aku lagi terheranheran nie. Kenapa ya, akhirakhir ini ada penambahan orang ‘aneh’ dikantor tempat ku bekerja. Terutama orangorang yang baru aja bergabung. Sebenernya sie mungkin bukan aneh, cuma mesti adaptasi lagi (makanya aku tulis aneh pake tanda kutip).

Tapi ada satu orang yang menurutku udah memecahkan rekor tingkat keanehan orangorang yang baru bergabung itu. Dan keanehannya semakin hari semakin bikin geleng kepala.

Jadi gini ceritanya. Satu hari, aku pick up telepon dari meja sebelah, secara orangnya emang ga ada. Nah, biasalah, aku berbasa basi (hehehe..nerima telepon kok basabasi), nanya mau bicara dengan siapa terus ada pesen atau ngga, secara yang dicari lagi ga ada. Terus dari kabel diujung sana nanya, “Ini mbak Savira ya?” Aku jawab dong, “Iya…ini siapa ya?” Terjadilah percakapan yang menurutku lumayan aneh :

Penelepon (P) : Ini dari orang yang ga pernah dikasih senyum ama mbak Savira
Aku (A) : Hah?….Masa sie??? Aduh, sorry ya….tapi ini siapa ya?
P : Ya aku itu satusatunya orang di kantor ini yang ga pernah disenyumin ama mbak Savira
A : Aduh, yang bener ah…ya sorry deh, tapi ini siapa? mbak A?
P : Bukan…ya mudahmudahan ini bisa jadi permulaan ya. Jadi nantinanti mbak vira udah mau senyum sama saya (freak!!….gimana mau senyum, wong orangnya aja aku ga ngerti)
A : Ya kalo emang mau disenyumin ya kasih tau dong namanya. Ini mbak B ya??….
P : Bukan, yang sering dateng ke ruangan sebelah itu lowh (again…freak!!…yang lewat ruangan ini dan mampir ke ruangan sebelah kan bejibun…emang loe sapa?)
A : Waduh, yang mampir ruang sebelah itu kan banyak….siapa ya ini? (nadanya udah males gitu…emang cerdas cermat apa mesti nebaknebak segala)
P : Ini R..
A : Oh…mbak R….sorry ya, masa sie aku ga pernah senyum…salah liat kali, ato malah ga keliatan?
P : Ngga ah, liat beneran tapi emang ga pernah senyum
A : Aduh, sorry deh sekali lagi kalo emang bener….tapi rasanya sie kalo emang ngeliat ga mungkin deh ga senyum (Ini apa sie??? percakapan ditelepon kok jadi ngelantur gini… 😀 )
P : Ya, pokoknya aku sie ngerasa kayak gitu. Mogamoga mulai sekarang kalo ketemu aku lagi, nanti aku disenyumin ya.
A : Iya…pasti, tapi kmarenkmaren juga pastinya ga liat kali. bukan disengaja. Maaf ya….

Itu merupakan keanehan pertama dari si penelepon tadi. Karena, keanehankeanehan selanjutnya malah bikin aku mikir, ini orang freak ato psycho ya?. The freak part is already suit her, but I guess it’s escalate to a psycho.. Coba, menurut kalian gimana….orang ini masuk kategori apa? kalo kejadiannya kayak gini….

Setelah percakapan telepon, setiap kali ketemu sama orang itu, aku pasti senyum, secara udah di complain, masa masih mau ga senyum juga sie? Tapi tau ga aku diapain ama orang aneh itu? Di plengosin….so I go like “WHAT THE HELL??”. Geblek kali ya orang itu? Minta di senyumin, begitu disenyumin eh malah melengos.

Ga taunya, setelah diselidiki lebih lanjut (halah…apaan sie) ternyata, dia itu ada bakat psycho juga…hehehe. Karena dia ngomong ke temen aku bahwa dia ga suka ama aku, secara menurut dia aku suka balikbalikin fakta. Again…I was like “Come again???? Hey, you don’t know me, so don’t pretend like you do.

Heran deh. Lucunya lagi, itu orang bolak balik loh ngomong ke temen ku, bahwa aku plengosin dia (FREAK!!!!), which is ga mungkin deh kayaknya, secara aku orang yang paling murah senyum… (hehehehe…ya ama orangorang waras dan aku kenal ya murah senyum dong 😀 ). Aku sampe OMG, kok bisa ada orang kayak gitu ya.

Dimanamana itu, kalo orang belum kenalan, mbok ya kenalan dulu. Baru bisa komentar soal sifat orang. Ini, kenal aja ngga, kok udah bisa nge-judge orang kayak gitu. Udah kenal aja, yang dipikirin ama kita tentang sifat orang lain itu bisa salah, ini lagi belum kenal, dapet referensi dari mana coba?? Heran….

Sebenernya sie aku ga terlalu peduli kalo dia memang ga suka ama aku. Itu kan emang hak-nya. Tapi kalo emang ga suka, ya jangan minta di senyumin dong. Bukannya kalo emang ga suka aku lebih bagus kalo stay invinsible ajah. Jangan lantas ngomong yang anehaneh dan ga bener tentang aku dong.

Coba deh, menurut tementemen, mesti gimana sie bersikap kalo ngadepin orang kayak gitu? Yang pasti sie udah ga disenyumin lagi secara juga ngapain, wong disenyumin malah mlengos. Mending sekalian ngga usah kan?. Uuuuggghhh..kesel deh. Rugi sie sebenernya marahmarah buat FREAK kayak gitu, tapi kan hamba juga cuma manusia.


$hit happens, go on with ur life

Thursday Feb 14, 2008

There’s been a very non conducive situation in my office. With the merger, yearly appraisal and staffing,  everything seems to cloud the mood. Especially for me, but I promised myself I won’t bitch about my condition and I am sticking up to my promise.

I’ve been reading this blog and in particular the post about “when life give you shit”, I realize that $hit do happen in life. Deal with it and move on. That’s the soundest advice I’ve heard [or in this case, I’ve read] about how to handle life.

I know I promise that I won’t vent about things that are happening in my life, but the disappointments were sometimes really hard to take. I don’t know why, maybe it’s because I set my expectations to high, or maybe that’s just it, $hit do happen. Hahaha, I wish I could just vent, but I won’t. I just won’t put my self down to the same level as that ugly bitchy politician in my office. Who will do anything to keep their position, and I really mean everything.

Sometimes I feel pity for them. They all think that the position that they have now is permanent. Well let me tell you a secret buddy, nothing is absolutely permanent in this world, not even YOU!!!. Maybe you won’t realize that now, but sometime in the future you will. That’s a promise. Not my promise, that’s just how the way life works.

There goes my promise not to vent huh? But I guess that’s my way of dealing with all the $hit that happens in my life. By realizing that $hit do happens then you vent a bit, and move on.


Last Friday Sucks !!

Tuesday Feb 12, 2008

Hari jumat kemaren mungkin merupakan hari jumat paling nyebelin yang pernah aku rasain. Gimana ngga, harusnya hari itu kantorku libur. Cuti bersama. Entah kenapa, pemerintah Indonesia yang dodol itu, tahu-tahu peraturan cuti bersama itu di HAPUS !!!!. Eh salah deng, di REVISI. Jadi yang cuti bersama itu cuma waktu libur lebaran dan natal. Uuugghh..benci deh, sebel banget, soalnya kan mental kita udah kita siapkan jauh-jauh hari bahwa minggu itu, kita cuma kerja selama 3 hari, eh jadi batal :-(.

Sebenernya sie ga terlalu masalah juga untukku, secara aku sekarang di divisi baru, jadi banyak yang harus dipelajari, tapi sekali lagi… karena harusnya jumat kemarin itu libur…ya hawanya udah libur ajah. Males banget deh. Gerah banget di kantor. Untungnya hari Jumat, jadi kepotong jam istirahat yang lumayan panjang :-D.

Ya udah deh, cuma mau ngupdate, betapa menyebalkannya hari Jumat kmarin dan setelah revisi keputusan 3 Menteri itu siap-siap aja bakal ada 2 hari Jumat kejepit lainnya. Hehehehe..Dasar pemalas!! Cuti aja yuk kalo sampe ada harpitnas kayak kemaren…