orang aneh part deux

Friday Aug 1, 2008

Masih inget kan, postingan aku soal orang aneh di kantor? Waah, ternyata keanehannya makin lama makin menjadi. Maksudnya udah aneh, semakin aneh dan benerbener aneh.

Jadi cerita gini, minggu lalu aku dan tementemen kantor pergi outing ke Bali. Acara tahunan yang selalu always mesti dilaksanakan dan secara ga resmi itu mesti diikutin sama seluruh karyawan.

Acaranya sie ya gitugitu aja dari tahun ke tahun. Ga berubah. Hari pertama kita bebas deh, mau jungkir balik juga terserah, asal pas waktu Welcome Dinner mesti udah stand by di hotel tempat acara. Terus hari kedua pasti mesti kudu wajib ngikutin yang namanya team building. Perkelompok. Dari mulai acara outing cuma diikutin sama Bursa, sampe sa’ SRO (total 500 orang lebih) tetep mesti dijalanin 🙁 . Terus malamnya ngikutin yang namanya Gala Dinner. Untuk tahun ini, kita ada theme party yang namanya Gypsy Night. Hari terakhir ya siapsiap pulang deh. Tergantung dapet kelompok terbang yang keberapa. Tahun ini, udah menginjak tahun ke-5 kita bolak balik ke Bali.

Secara acara sie emang gitugitu aja, but personally aku ngerasa something different. Ada orang aneh yang bertingkah laku amat sangat aneh jadi kesannya itu orang kayak stalker. Sebenernya sie bukan ngikutin segala gerakgerik aku, tapi aku ketariktarik jadinya.

Segala tingkah laku aku hampir selalu menghasilkan sms (deuuu..bahasanya… 😀 ) ke temenku. Nama aku bolak balik disebut. Yang begini lah, yang begitu lah… BIKIN CAPEK. Ngikutin acara yang gitugitu aja udah capek, ini lagi tambah capek bacain smssms ga penting.

Sebenernya sie aku juga bodo amat ya. Tapi iseng euy, jadi malah disengajain. Dibilang A, makin aku buat lebih A dari di bilangin ama orang aneh itu. Abis aku ga ngapangapin aja tetep di omongin yang anehaneh, sekalian ajah kita anehin.

Aku pikir, selesai dari acara outing itu, selesai pula hubunganku dengan orang aneh itu. Maksudnya aku ga bakalan ditariktarik lagi dalam sms aneh dia ke temenku. Tapi kayaknya itu cuma wishfull thinking aja deh. Secara teuteup dia usaha bo’. Ngomong ini lah, itu lah. Untungnya temenku juga udah ga mau nanggepin lagi. Dia bilang, anggap aja orang ga waras. Ya udah aku juga anggep gitu ajah, orang ga waras ga usah di tanggepin, secara ntar kita malah jadi bingung, mana yang waras mana yang ngga :D.

Udah ah… cukup 2 postingan aja aku cerita soal orang ga waras ini. Enak bener… dapet perhatian lebih, walaupun mungkin dia ngga tau sama sekali soal postingan ini, tapi tetep aku tau bahwa aku udah cukup ngasih perhatian ke tingkah laku dia. Sekali lagi sie, kan hamba kan juga cuma manusia. Batas emosi dan kesabaran kan juga ga tinggitinggi amat. Jadi jangan di uji deh…daripada nanti meledak 😉


orang aneh

Tuesday Jul 15, 2008

Aku lagi terheranheran nie. Kenapa ya, akhirakhir ini ada penambahan orang ‘aneh’ dikantor tempat ku bekerja. Terutama orangorang yang baru aja bergabung. Sebenernya sie mungkin bukan aneh, cuma mesti adaptasi lagi (makanya aku tulis aneh pake tanda kutip).

Tapi ada satu orang yang menurutku udah memecahkan rekor tingkat keanehan orangorang yang baru bergabung itu. Dan keanehannya semakin hari semakin bikin geleng kepala.

Jadi gini ceritanya. Satu hari, aku pick up telepon dari meja sebelah, secara orangnya emang ga ada. Nah, biasalah, aku berbasa basi (hehehe..nerima telepon kok basabasi), nanya mau bicara dengan siapa terus ada pesen atau ngga, secara yang dicari lagi ga ada. Terus dari kabel diujung sana nanya, “Ini mbak Savira ya?” Aku jawab dong, “Iya…ini siapa ya?” Terjadilah percakapan yang menurutku lumayan aneh :

Penelepon (P) : Ini dari orang yang ga pernah dikasih senyum ama mbak Savira
Aku (A) : Hah?….Masa sie??? Aduh, sorry ya….tapi ini siapa ya?
P : Ya aku itu satusatunya orang di kantor ini yang ga pernah disenyumin ama mbak Savira
A : Aduh, yang bener ah…ya sorry deh, tapi ini siapa? mbak A?
P : Bukan…ya mudahmudahan ini bisa jadi permulaan ya. Jadi nantinanti mbak vira udah mau senyum sama saya (freak!!….gimana mau senyum, wong orangnya aja aku ga ngerti)
A : Ya kalo emang mau disenyumin ya kasih tau dong namanya. Ini mbak B ya??….
P : Bukan, yang sering dateng ke ruangan sebelah itu lowh (again…freak!!…yang lewat ruangan ini dan mampir ke ruangan sebelah kan bejibun…emang loe sapa?)
A : Waduh, yang mampir ruang sebelah itu kan banyak….siapa ya ini? (nadanya udah males gitu…emang cerdas cermat apa mesti nebaknebak segala)
P : Ini R..
A : Oh…mbak R….sorry ya, masa sie aku ga pernah senyum…salah liat kali, ato malah ga keliatan?
P : Ngga ah, liat beneran tapi emang ga pernah senyum
A : Aduh, sorry deh sekali lagi kalo emang bener….tapi rasanya sie kalo emang ngeliat ga mungkin deh ga senyum (Ini apa sie??? percakapan ditelepon kok jadi ngelantur gini… 😀 )
P : Ya, pokoknya aku sie ngerasa kayak gitu. Mogamoga mulai sekarang kalo ketemu aku lagi, nanti aku disenyumin ya.
A : Iya…pasti, tapi kmarenkmaren juga pastinya ga liat kali. bukan disengaja. Maaf ya….

Itu merupakan keanehan pertama dari si penelepon tadi. Karena, keanehankeanehan selanjutnya malah bikin aku mikir, ini orang freak ato psycho ya?. The freak part is already suit her, but I guess it’s escalate to a psycho.. Coba, menurut kalian gimana….orang ini masuk kategori apa? kalo kejadiannya kayak gini….

Setelah percakapan telepon, setiap kali ketemu sama orang itu, aku pasti senyum, secara udah di complain, masa masih mau ga senyum juga sie? Tapi tau ga aku diapain ama orang aneh itu? Di plengosin….so I go like “WHAT THE HELL??”. Geblek kali ya orang itu? Minta di senyumin, begitu disenyumin eh malah melengos.

Ga taunya, setelah diselidiki lebih lanjut (halah…apaan sie) ternyata, dia itu ada bakat psycho juga…hehehe. Karena dia ngomong ke temen aku bahwa dia ga suka ama aku, secara menurut dia aku suka balikbalikin fakta. Again…I was like “Come again???? Hey, you don’t know me, so don’t pretend like you do.

Heran deh. Lucunya lagi, itu orang bolak balik loh ngomong ke temen ku, bahwa aku plengosin dia (FREAK!!!!), which is ga mungkin deh kayaknya, secara aku orang yang paling murah senyum… (hehehehe…ya ama orangorang waras dan aku kenal ya murah senyum dong 😀 ). Aku sampe OMG, kok bisa ada orang kayak gitu ya.

Dimanamana itu, kalo orang belum kenalan, mbok ya kenalan dulu. Baru bisa komentar soal sifat orang. Ini, kenal aja ngga, kok udah bisa nge-judge orang kayak gitu. Udah kenal aja, yang dipikirin ama kita tentang sifat orang lain itu bisa salah, ini lagi belum kenal, dapet referensi dari mana coba?? Heran….

Sebenernya sie aku ga terlalu peduli kalo dia memang ga suka ama aku. Itu kan emang hak-nya. Tapi kalo emang ga suka, ya jangan minta di senyumin dong. Bukannya kalo emang ga suka aku lebih bagus kalo stay invinsible ajah. Jangan lantas ngomong yang anehaneh dan ga bener tentang aku dong.

Coba deh, menurut tementemen, mesti gimana sie bersikap kalo ngadepin orang kayak gitu? Yang pasti sie udah ga disenyumin lagi secara juga ngapain, wong disenyumin malah mlengos. Mending sekalian ngga usah kan?. Uuuuggghhh..kesel deh. Rugi sie sebenernya marahmarah buat FREAK kayak gitu, tapi kan hamba juga cuma manusia.


dunia pertemanan

Thursday May 8, 2008

Dunia pertemanan itu kok rasanya dari dulu itu ga pernah berubah ya. Punya temen salah, ga punya temen lebih salah. Aku pikir, dengan berjalannya waktu, semakin kita dewasa dan bergaul di lingkungan perkantoran, sifat dan cara berteman gaya kita waktu masih SD dulu pastinya udah ngga laku dong. But boy, could I ever be more wrong

Inget ga gaya bergaul kita waktu SD dulu? Yang kalo kita ga suka sama satu orang, terus temen satu gank diajakin untuk ga suka juga ama orang itu. Eh kalian gitu juga ga? Karena terus terang, begitulah gayaku berteman dan nge-gank. Tapi masih reasonable lah, anak SD kan masih mikir pake perasaan dan secara mungkin jam terbang mereka dalam pertemanan itu juga kan masih sedikit banget. Temennya juga mungkin masih cuma itu-itu aja. Wajar aja kalo satu musuhan, ngajak yang lain-lain.

Dikantorku sekarang ada temen (hmm..dianggap temen ga ya?…hihihihihi, iya deh, temen ga pa pa..banyakin temen aja kan, daripada musuh) yang gaya temenannya teuteup bo’ masih kayak anak SD.

Hari pertama dia masuk perusahaan ini cuma beda beberapa hari ama aku, jadi otomatis karena mungkin ngerasa se’angkatan’, kita jadi deket. Anaknya sie lumayan baik. Kalo soal asik, ya masuk kategori OK lah. Secara masih baru di perusahaan kan, any friend is a better than no friend at all..hehehe *dasar*….kesannya deh ya 🙂

Setelah kenal lebih deket, ternyata orangnya masuk kategori ‘aneh’. Kenapa aku bilang aneh? Karena cara dia berteman itu menurut aku childish banget. Ya gimana ga mau dibilang kekanakkanakan, kalo setiap dia ga suka ama orang, kita diajakkin untuk ga suka ama orang itu, sementara kita ga punya problem apapun ama orang itu. Aneh kan?.

Awalnya aku pikir keanehannya cuma itu, tapi ooh…have I been more wrong in my life 🙁 Ternyata ga dong, banyak sekali keanehan dia. Dulu waktu awalawal kerja, aku suka diajak kepanitiaan ini dan itu, dan kalo sampe dia ga diajak, PASTI dia nanya ke aku, “Kenapa sie gw ga pernah diajak? Kok elo mlulu yang diajak?.

Coba menurut tementemen, jawaban yang paling baik dari pertanyaan seperti itu apaan? Jujur kalo aku ngga ngerti mesti jawab apa. Secara gitu ya, aku juga diajak. Lain halnya kalo aku yang jadi panitia or jadi orang yang bisa ngajakngajak. Kalo sampe kalian punya jawabannya berarti kalian lebih hebat dari aku. Atau emang aku yang ga diplomatis? Well, for whatever reason , menurut aku sie, aneh aja ada orang kayak gitu. Dan kalo itu belum cukup aneh. Ada lagi nie, keanehan yang lain.

Ternyata dia itu suka banget kayaknya ngadu domba orang. Entah maksudnya apa, omongan orang yang cuma setengah di dengernya itu disampein plekplek ke orang yang lagi diomongin – namely moi – dan seperti yang udah bisa di tebak dong, omongan itu bukan omongan yang manismanis, macam “gila ya si Savira itu cantik dan pintar” (hehehe, kalo itu mah aku yang narsis). Atau apapun yang berkesan positif. Yang pasti omongan yang dia sampein itu lebih banyak negatifnya daripada positifnya.

Dulu waktu aku belum terlalu ngeh, ga ngerti dia tuch temen yang kayak apa, pastinya emosi jiwa dong aku setiap kali denger omongan yang dia sampein. Sampe aku sempet mikir, “idih ini orangorang kok sirik bener ya ama gw *secara aku emang selebriti kali, jadi banyak orang yang suka sirik..hehehe*. Tapi setelah denger omongan tementemen yang lain. Waah ini orang ga bener nie. Jangan di tanggep kalo gitu omongannya.

Mungkin pada nanya juga ya, udah tau orangnya kayak gitu kok masih aja ditemenin. Karena diluar dari sifatnya yg suka anehaneh itu. Dia itu is not a bad person. Dia itu loyal, dan mau berkorban untuk tementemennya. Mungkin karena itu juga dia harepin hal yg sama dari tementemennya. Tapi kan berkorban sampe taraf apa sie? Masa garagara mau nungguin pulang bareng terus kita manut aja gitu kalo dia minta kita ikutan benci ama orang? Ya ngga lah, kita kan juga pastinya punya prinsip ya.

Selain itu, aku juga ga tega gitu kalo jadi ga nemenin dia karena hal itu. Sekarang palingan kalo dia udah mulai jelekjelekin orang lain, aku cuma senyum or bilang “Pikir positif aja lah, belum tentu juga orang itu maksudnya gitu” Atau ya diem aja. Ga perlu kasih komentar yang malah bisa bikin tambah keruh. Siapa tau dia juga bisa sampein omonganku *secara udah kenal dia, mungkin cuma setengahnya kali yg disampein* ke orang yang kita gosipin. Jadi lebih aman untuk milih diem aja.

Setelah dipikirpikir, aku pikir lucu juga ya. Dunia pertemananku sekarang ini. Setelah ngelewatin masamasa SD *yang kalo punya satu musuh, berarti jadi musuh bersama* dengan selamat, yang dilanjutin ke SMP sampe kuliah dengan tanpa ada pengalaman yang anehaneh gitu, eh justru sekarang dapet pengalaman gini, di masa yang seharusnya kita seharusnya udah lebih wise *secara umur juga udah banyak kan* dan udah makan asam garam pertemanan.


I hate Starer

Tuesday Apr 8, 2008

U knows a person who stares. I think it’s not polite to stare to someone that you know and IT IS RUDE to stare to someone you doesn’t know.

For some reason, I know why people stare. Usually because the person that become the object of the stare must be really different either in a good way or the other way.

But for whatever reason, I think it’s not POLITE to STARE, especially if the person that you stare at is staring back and show that she didn’t like it. You should just BACK OFF and not keep STARING

I just have an experience of people staring at me. Yesterday. A man staring at me through a mirror on an elevator. When I caught him staring, I thought he would just turn his stare away. But NO….he keep staring at me and I was the one who looked away. That’s not right, a person who was caught staring is supposed to be the one who looked away

Well, I just hated when something like that happen. Do you guys have any suggestion about how you should do if someone stares at you excessively? Please do tell me. I want to know how to react if I am in the same position as I was before so I won’t get mad but get even?? Thank you kindly for your response.

To all the people who like to stare, STOP IT. You are making the people that you stare at very uncomfortable.