akses ditolak

Thursday Jun 12, 2008

Karena bertentangan dengan kebijakan pemakaian internet.

Uuuuugggghhh..rasanya mau meledak kepala ini saking keselnya. Abis gimana ga mau kesel. Hampir semua blog yang biasa aku kunjungin di block ama administrator TI di kantorku. Sebel. Kesel. Sedih, campur aduk jadi satu. Gimana ngga, harihari di kantor yang semestinya menyenangkan, secara bisa upload segala macam tulisan (hehehe, kalo ini boong. Ya ga segala macem deh, seengganya kan I tried lah) jadi ga bisa.

Belum lagi kalo mau iseng blogwalking. Kan lumayan, bisa bacabaca. Sekalian broaden your horison. Emang sie salah (eh salah ga sie??) kalo browsingnya waktu kerja. Tapi kan yang pasti kerjaan tetep selesai. Jarang ada yang pending. Palingan kalo konfirmasi undangan deh, suka males telpontelponin, abis jawabannya ratarata sama. Nanti dihubungi lagi. Jadi kan ngapain nelponin coba?…hehehehe *emang dasar aja pemalas!*

Apalagi kalo friendster ama facebook mah udah dari kapankapan di tutupnya. Tapi aku masih punya jalan belakang yang baik (pssst tementemen…kalo sampe blogspot, facebook, friendster atau wordpress di blok, mungkin bisa pake web proxy ini… www.slyuser.com) jadi masih bisa di akalakalin lah. Ehhh…bikin tambah sebel ga sie, mulai senin siang kemarin jalanjalan belakang itu juga ditutupin semua. Mau maraaaaaahhhhh…… *huh.siapa sie yang bikin kebijakannya? nyebelin bener*

Sekarang setiap kali mau buka blog yang biasa dikunjungi, pasti ada message special yang berbunyi “AKSES DITOLAK, KARENA BERTENTANGAN DENGAN KEBIJAKAN PENGGUNAAN INTERNET”… hehehehe…nyebelin.

Sekarang lagi cari cara dan dana supaya tetep bisa browsing tapi ga pake dana perusahaan *niat beuneur*. Ya abis, gimana mau jadi penulis yang baik (ceile), kalo latihan buat nulis dan baca tulisantulisan penulis handal udah di kebiri? Hiks…hiks…

Cari cara-nya belum ketemuketemu, cari dana-nya apalagi…tapi lagi usaha nyari sponsor nie, untuk beliin laptop (benerbener wishful thinking deh) …huehehehehe…enak bener ya kalo emang dapet. wuuiiihh..pasti senang banget tuch. Langit ga cuma hanya berpelangi, tapi bisa berwana biru dan pink selamanya. Ga mungkin ada mendung lagi deh…always bright and sunny day…hehehehe…  *wishful thinking – with eyes that all dreamy 🙂 *

Udah ah…keselkesel juga belum ada pemecahannya nie 🙁 . Please help me somebody…anybody? Jadi sponsor ku dong…hehehehe….


One Worse Day…

Friday Feb 22, 2008

Waduh, mana ada orang percaya ya kalo orang Indonesia itu pada miskin?..hehehe..well mungkin miskin terlalu ekstrim lah. Tapi secara GDP kan memang kita sudah termasuk dalam kategori negara miskin kan?? But  if you see what I saw today in “Metro BIG SALE, Today’s only” hari ini, pastinya akan sangat sulit sekali untuk percaya.

Metro Plaza Senayan — yang notabene tempat belanja orang-orang berduit, secara harga-nya juga kan lumayan banyak nol-nya lah — siang tadi bener-bener penuh kayak pasar induk. Udah gitu pake acara berantem lagi, karena berebut barang yang emang stock-nya udah tinggal sedikit. Masya Allah, beneran deh, sampe mau lewat aja permisi-nya mesti puluhan kali. Dan ternyata, pemandangan lautan manusia itu [taelah] bukan cuma di lantai satu aja, tapi setiap lantai. Beneran deh….

Di lantai tempat baju anak-anak, sedikit lebih manusiawi. Aku bisa sempet nyari-nyari baju dan celana untuk Kay dan pas mau ngantri, ternyata lumayan panjang. Secara ini kepala dari pagi udah cenut2 ga puguh, terus aku putusin buat makan siang dulu.

Balik makan siang, pas mau bayar, masya Allah, ternyata antriannya makin panjang, tapi lucky for me, pas ada satu kasir yang dibuka. Ya udah, jadi ga terlalu panjanglah untuk diriku. sekitar 7 orang di depan dengan item belanjaan yang ga terlalu banyak.

But u know what?, it took me 30 minutes just to stand in line to pay for my things. 30 d**m minutes !!! Waduh, kalo ga dikuat-kuatin, aku udah muntah tuh. Kepala yang tadi udah sedikit mereda sakit-nya malah jadi semakin cenut-cenut. Ga bisa diceritain deh sakit-nya kayak apa.

Selesai bayar, tanpa nengok kanan kiri, aku langsung pergi keluar. Hopeless liat antrian taksi, akhirnya aku jalan ke asia afrika, terus jalan menuju arah Hotel Mulia, nyari taksi yang kosong. Mana jalannya macet banget. Ga gerak !!. Tapi alhamdulillah ga terlalu lama, akhirnya aku dapet juga taksi. Begitu naik, langsung aku tiduran, bener-bener rebahan, sampe driver-nya bilang “Aduh mbak, tiduran toh, pantes orang-orang kok kayak mau naik taksi ini, kirain ga ada orangnya”. Dan macet di Asia Afrika itu juga ternyata gara-gara orang pada mau masuk Plaza Senayan. Ngantri sekaligus berebut antara yang mau masuk ama yang mau keluar. Haduh……

Sampe di kantor langsung minta teh manis anget, biar ada tenaga dikit. Terus lanjut kerja deh.

Beneran deh ini hari, cuma untuk beliin satu  kemeja ama celana jeans untuk Kay aja pengorbanannya ampe kayak gitu….:-(

I think today is one of the worst day of my life…


Dasar Laki-laki Nyebelin

Tuesday Jan 15, 2008

Hari Jumat minggu lalu aku kebagian masuk kantor. Lembur. Dalam rangka pindahan ruangan, secara ada perubahan struktur organisasi di tempat ku mengabdi (halah!!!), kejadian deh masuk di hari libur. Males?? tentu, tapi tak berdaya.

Setelah kurang lebih 2 jam-an lebih lah beres-beres pindahan ruangan lama ke ruangan baru, akhirnya bisa pulang. Secara emang ga dijemput, jadi pulangnya naik bis. Biasa lah, namanya juga angkutan umum di Jakarta, pertama LELET kedua PANAS ketiga banyak kejadian-kejadian yang super nyebelin.

Kejadian super nyebelin-nya itu begini, kondisi bis, seperti yang sudah aku terangin tadi kondisi-bisnya yang panas dan super lelet, tapi secara bukan hari kerja jadi sedikit lebih mending lah, bis-nya agak banyak bangku kosong-nya.

Secara logika sie, kalo banyak bangu kosong, mestinya orang tuch cari tempat yang paling nyaman dong? bener ga?. Nah persis di row kursi sebelah aku, di bangku paling kanan udah duduk seorang ibu ama anaknya yang masih bayi, terus bangku tengah kosong dan bangku paling kiri seorang cewek. Ga lama bis-nya jalan, naiklah seorang cowok. Masih cukup muda lah, dan keliatannya sie cukup “decent”. Aku sie ga terlalu merhatiin, terlalu asyik baca novel dan ndengerin musik, waktu tau-tau temen kantor-ku bilang…

temen kantor [tk] : “Vir.. Vir, liat deh cowok yang duduk disebelah, masa tangannya jail”
aku [a] : “jail gimana??”
tk : dia kan duduk di tengah, normal-nya kan kalo dia mau naro tangan ya di bangku depannya dong ya? Ini dia taro tangannya di bangku sebelah kirinya. Terus dia ngga ngantuk tapi tangannya jatuh-jatuh mlulu ke bawah, jadi-nya nyentuh-nyentuh dada cewek disebelahnya. Nyebelin banget”
a : masa sie?….ga sengaja kali.
tk : ngga kok, keliatan banget sengaja-nya. dari tadi udah gw perhatiin.
a : loe lagi..knapa diliatin, biarin aja lagi. Kayaknya si cewek juga cuek2 aja tuch.
tk : ya jelas aja cuek2 aja, wong dia tidur pules banget.
a : nah makanya, biarin ajalah.

Walaupun aku ngomong gitu, tapi ikutan penasaran juga. Pengen tau, beneran ga sie kalo cowok itu emang ‘usaha’ nggesek2in tanggannya ke dada cewek sebelahnya. Dan setelah di perhatiin beberapa lama….OMG….beneran…idih..nyebelin banget emang. Soalnya dari samping kiri aja udah keliatan banget kalo itu cowok USAHA sekali untuk nyentuh2in siku-nya ke dada cewek sebelahnya. Ga cuma dengan pura2 jatohin tangannya, tapi juga gerak2in tangannya. Pura2 pegang dompet or ngerapiin buku yang ada di pangkuannya, padahal niatnya cuma supaya siku-nya itu tetep bisa gesek2. Nyebelin banget kan.

Tapi apa daya juga kan aku, wong yang digesek2 aja kayaknya adem ayem aja. Sebenernya sie bukan adem ayem, tapi dia kecapean kali, tidur-nya pules banget. Walau kadang2 suka juga sie tangannya ngangkat buat nggeser tangan cowok kurang ajar tadi. Tapi emang dasar cowok GEBLEK yang GA TAU MALU aja, teuteup aja dia usaha banget. Bayangin, dari Ratu Plaza sampe aku turun di Ciputat setelah IAIN, masih terus gerilya tuch tangan.. Keki bener deh rasa-nya. Mungkin karena ga ada yang bisa aku lakuin juga, jadi rasanya makin keki.

Sedikit informasi, waktu aku mau turun kan akhirnya aku bisa liat paras dan penampilan cewek yang jadi ‘korban’ laki-laki kurang kerjaan and kurang ajar tadi. Putih, cantik dan yang pasti, sexy. Secara dia pake tanktop putih yang lumayan rendah ditutup ama cardigan. Dalam hati aku ngebatin, pantes aja tuch laki makin gatel aja liat-nya, udah gitu dia tidur pules banget lagi. Kesempatan banget kan buat laki2 geblek model gitu.

Sampe di rumah, aku cerita dong ama suami, terus dia bilang gini, “Bunda, lain kali kalo nemuin yang kayak gitu, bentak aja, bilang.. Eh mas, dari tadi saya perhatiin tangan situ mampir2 mlulu ke dada si mbak, sengaja ato ngga sie?…palingan juga dia malu terus pindah”. Hehehe..ga mungkin banget aku bentak gitu, soalnya bukan aku yang jadi korban. Tapi kalo sampe kejadian ama aku, wah…jangan tanya deh, dari pertama dia coba juga langsung aku tabok deh….Karena dulu, waktu masih jadi pengguna jasa kereta api jabotabek jurusan Bogor-Depok, entah udah berapa banyak lelaki iseng yang aku sikut karena nyoba2 iseng nggesek2in “barang”nya dipantat (maaf ya) ku. Ga takut kalo itu aku, secara aku emang yang jadi korban, dan itu juga atas saran dari suami tercinta [waktu itu sie masih jadi pacar].

Kalo temen2 gimana?. Pernah punya pengalaman sama? Atau malah lebih nyebelin??…sharing dong, terus gimana cara ngatasinnya kalo kita bukan ‘obyek’ dari pelecehan kayak pengalamanku kemarin??. Biar bisa kita libas semua laki2 nyebelin kayak gitu..[hehehe..galak ya…makanya jangan macem2….]


Offices Gossip

Friday Nov 2, 2007

Kadang suka bingung ama diri sendiri. Udah sekian lama bekerja dan mengabdi di perusahaan ini seharusnya sie aku sudah cukup mahfum dengan segala kekurangannya. Kenapa aku bilang kekurangan? Karena jarang sekali orang yang mengeluh soal kelebihan tempat kerja-nya. Iya kan??

Tapi kenapa selalu ada kejadian yang bikin aku terkaget-kaget dan melongo karena surprise. Kata orang sie, emang gosip itu makin di gosok makin asik, tapi kan tetep, kalo jadi obyek dari gosip ga pernah enak. Padahal siapa sie aku??…Artis bukan, selebriti bukan…cuma seorang perempuan yang bekerja untuk membantu perekonomian keluarga [halah !!! hiperbola kalee…].
Rasanya masih banyak deh karyawan di kantor ini yang lebih pantes di gosipin (hehehe…kacau ya pemikirannya :)…)

Lucunya aku pernah bilang gini sama sahabat-ku, “Aku ga bakal mau dengerin orang-orang dikantor mau ngomong apa tentang aku. Karena yang tahu sebenar-benarnya tentang aku ya cuma aku sendiri (dan Allah, Yang Maha Mengetahui tentunya). I refuse to become their prisoner, always afraid to do something because of their constant bi***ing about everyone that they don’t like and obviously don’t know (in this case, ofcourse moi)” . Tapi teuteup aja, setiap aku denger sesuatu tentang diriku, rasanya degup jantung ini meningkat 10 kali lipat karena kaget-nya.

Seharus-nya gimana sie kita bersikap terhadap office gossip??? Rasanya sie udah segala cara deh aku lakukan. Memberikan penjelasan udah, diem aja udah, sampe nangis juga udah deh (tapi ga nangis di depan orang-orang yang ngegossipin aku ya…iihh..rugi lah yaw….). Any advice???….Yang paling ampuh sie emang diem aja, tapi kan ga baek buat jantung-ku. Masa dia mesti bekerja 10 kali lebih cepat setiap kali denger sesuatu yang ga bener soal aku??

Udah ah, ngomel melulu… belajar cuek deh. Belajar nebelin telinga dan latihan jantung. :). Doain ya moga-moga makin kuat and tabah :).