manusia ~ mahluk penuh kebiasaan

Friday Feb 27, 2009

Lagi teringat beberapa kejadian yang berhubungan sama kebiasaan. Kadang kita sebagai manusia itu selalu menganggap kalo sudah kebiasaan itu pasti susah dirubah. Kita sering memaklumi, karena kita berpikir, ‘ya udah, emang biasa seperti itu ya mau diapain lagi?’.

Mungkin kadang aku juga jadi salah satu yang berpikir seperti itu, tapi ada beberapa kejadian yang bikin aku berpikir juga, ‘masa sie sampe segitu biasanya sampe ga bisa dirubah sama sekali??’

Kenapa aku tautau ‘ngomel’ soal kebiasaan? Karena kemaren ada kejadian yang membuat aku ga enak hati.

Jadi gini, hampir setiap hari, aku sholat pasti setelah jam makan siang, ya sekitar jam setengah dua ampe jam setengah tiga-an lah. Salah satu alasannya, supaya rest roomnya ga terlalu penuh. Tapi karena jam penuhnya rest room itu ya berkisar persis sebelum waktu aku, jadi kondisinya mengenaskan. Berantakan ga karuan. Kotor dan jorok. Wastafel penuh ama air. Pokoknya intinya ga karuan.

Nah, kemarin itu aku agak sedikit ngedumel. Tanpa sadar suaranya lebih keras dari yang aku mau. Kebetulan yang ada di rest room itu cuma aku sama si mbak cleaning servicenya. Aku ‘ngomel’ gini ”idih ini perempuanperempuan kok jorok bener sie, sampe pada kotor gini”. Kurang lebih gitu eh ngomelnya. Si mbaknya mungkin denger, tapi ga lengkap kali, jadi dia mbales bilang, ”Ya maklum aja bu, namanya juga pegang 2 lantai”.

Aku sempet sedikit bingung, kok si mbak ngomong gitu. Untung langsung ngeh terus aku bilang, ”Gak kok mbak, saya bukan mau nyalahin mbaknya. Ini kan rest room ramerame, yang pake perempuanperempuan, cantikcantik lagi. Pendidikannya juga tinggitinggi, tapi kok jarang sekali (aku ga bilang semuanya ya…. Tapi ratarata sie kayaknya) ada yang mau mbenahin bekasbekasnya. Masa abis cuci muka dan sikat gigi, wastafelnya dibiarin basah, kan kesian dong orang yang pake wastafel setelahnya, bajunya bisa basah. Mbok ya bersihin sebatas yang habis dia pake aja kan ga dosa”. *jadi ngomel panjang deh aku*

Si mbaknya terus bilang gini, “Ya biasa lah bu, mungkin dipikirnya kan itu bukan pekerjaannya. Dirumah juga udah ada yang ngerjain, tinggal suruhsuruh aja. Maklumlah Bu”.

Ya aku diem aja dibilangin gitu, tapi tetep deh, kalo menurut aku, namanya perempuan itu mesti resik *bersih*. Mungkin karena itu hasil didikan Mama-ku juga dulu. Aku juga ga mau sok ngaku kalo aku perempuan paling bersih or paling rajin, tapi ya ampun… susah diungkapkan deh. Maksudnya, kita kan tinggal menjalankan apa yang sepantasnya. Ga mau juga kan kalo pas mau pake wastafel terus basah bajunya. Pastinya ngomel kan? Mau diomongin atau cuma nggrundel dalam hati, tapi pastinya kan pengen dong kalo orang yang sebelumnya itu bersihbersih sedikit, minimal tempat yang baru aja selesai dipake-nya? *tetep ngomel hehehehehe*

Tapi emang mungkin aku belum berani ngomong ‘kenceng’ soal kebersihan ini. Paling hal yang bisa aku lakukan adalah, ya mbersihin wastafel yang baru aku pakai, supaya orang setelah aku akan nyaman pake-nya. Biar deh, yang penting aku tau, kalo perempuanperempuan yang aku lihat pada cantikcantik, bersihbersih, rapirapi dan pinterpinter ternyata ya kurang resik, hanya karena mereka pikir tugas bersihbersih wastafel itu udah ada yang kerjain.

Nah, sebenernya sikap aku itu juga merupakan bagian dari kebiasaan manusia, yang serba memaklumi kebiasaan orang lain ~ tanpa pandang apakah kebiasaan itu baik ato ngga ~ yang penting dimaklumi dulu. Abis gimana dong?… Aku juga bingung mau ngasih tau-nya gimana, secara kalo menurut aku, perempuanperempuan itu kan udah pada besar semua, masa sie hal dasar kayak gitu aku yang mesti ngajarin. Ntar disangka sok bener dan sok rajin lagi. Sekarang sie kita kasih contoh aja deh, kalo mereka ngeh alhamdulillah, tapi kalo ngga ya sudahlah. Selama itu ga terjadi dirumahku, ya susah juga mau rawa riwi kan… 🙂


– prihatin –

Wednesday Aug 20, 2008

Kemarin seperti harihari sebelumnya aku pulang nge-bis. Setelah nunggu sekian menit di halte, akhirnya bis nomor 16 jurusan Rawamangun Lebakbulus lewat dihadapanku. Alhamdulillah kosong, jadi aku bisa duduk dengan tenang.

Sebenernya ga ada kejadian aneh di dalam bis itu. Hanya dalam hitungan menit, bis sudah dipenuhsesaki oleh penumpang. Sekali lagi, Alhamdulillah aku duduk.

Bis melaju dengan kecepatan biasa aja. Walau kadang selap sana salib sini. Termasuk biasalah dalam kategori bisbis yang melaju di Jakarta.

Karena lelah, mataku mulai terpejam. Ceritanya mau menikmati perjalanan pulang dengan bobo santai di bis. Tapi, baru sekitar 5 menit memejamkan mata, tibatiba aku merasa sesuatu menyentuh tanganku. Kaget, aku terbangun.

Ternyata ada anak kecil baru saja menaruh satu buah amplop ditanganku. Pengamen cilik, dan ini benarbenar cilik. Berdua dengan sang kakak yang aku tebak paling tua baru menginjak kelas satu SMP, si pengamen cilik ini (sekali lagi benarbenar cilik !!) mulai bernyanyi, kalo ga mau dibilang teriak, secara cara nyanyi mereka yang bergantigantian tanpa nada yang jelas. Mereka nyanyi lagu itu lowh… aduh kok aku lupa judulnya ya. Tapi aku tau cerita tentang lagu itu. Lagu yang sempat rame di infotainment secara ada anak gadis yang meninggal bunuh diri. kalo ga salah sie anak gadis itu namanya gaby (or gebi).

Nyesss….nelangsa rasanya. Sebagai ibu dari satu anak gadis kecil, aku ngerasa kok ya tega sie yang jadi orang tua. Ngebiarin anaknya yang masih kecil, aku yakin itu anak belum genap 5 tahun, untuk ngamen di bis kota, waktu hari udah masuk malam lagi.

Sebenernya ya aku juga ga bisa nge-judge orang tua si anak ya. Mungkin aja kan kehidupan mereka emang susah banget, sampe ngebolehin anaknya yang masih balita untuk ngamen.  Tapi sekali lagi, sebagai seorang ibu…aduh… rasanya kok ngenes banget ya.

Hari ini, terutama sore ini aku prihatin banget. Di usia negara kita yang udah 63 tahun, ternyata ga dibarengi sama kehidupan rakyatnya yang makin lama makin memprihatinkan. Sedih deh liatnya, apalagi waktu mereka selesai nyanyi dan mau turun dari bis. Si kakak nenteng gitar mbari nggendong adik kecilnya. Ikutan ngeri waktu kaki mereka menjejak di jalan ditengahtengah motor bersliweran.

Pikiranku langsung melayang ke anak kecilku di rumah. Rasa campur aduk antara sedih, haru dan bahagia berkecamuk (sedaaap bener bahasanya) di hati. Sedih, karena ga bisa berbuat banyak untuk anak kecil pengamen itu, tapi haru dan bahagia, karena mudahmudahan aku udah bisa memberikan yang terbaik untuk anak kecilku dirumah.

Mudahmudahan pemandangan tadi sore di bis itu ga berulang lagi dimasamasa datang. Caranya gimana? Aku serahkan sama bapak dan ibu yang ada di pemerintahan sana. Supaya Indonesia yang katanya gemah ripah loh jinawi bukan cuma slogan kosong, tapi memang bener adanya. Amiiinnnn…..