-dont judge a book by its cover-

Friday Nov 14, 2008

Pernah denger pepatah itu kan? Aku juga dong *ini apaan sie??*, hehehe. Tapi biasanya kita lupa deh, dan berkalikali pastinya kita akan lebih sering ngeliat apapun dari penampilan luarnya aja. Ya, manusiawi sie sebenernya, secara kan pastinya yang nampak secara kasat mata itulah yang biasanya menarik perhatian kita.

Hal yang sama kejadian ama aku beberapa waktu yang lalu. Ceritanya lagi iseng janjian sama suami di PIM. Secara udah lama ga ‘pacaran’. Setelah menikah dan punya anak kecil yang cantik itu, berduaduan sama suami itu merupakan hal yang cukup langka buat aku dan suami.

Time table-nya sama sie,  kayak waktu pacaran dulu. Makan terus nonton. Secara datengnya udah agak malem di PIM-nya, jadi perut emang udah berteriak minta diisi. Tapi waktunya jam makan malam euy, jadi beberapa restaurant yang kita tuju rata-rata sie udah penuh gitu. Hmm.. mana perut susah banget diajak kompromi lagi 🙁 .

Akhirnya kita dapet juga restauran yang kosong. …bener bener kosong.  Tamu-nya ya baru aku sama suami gitu. Hmm… pas mau masuk udah agak ragu gitu, secara kan common knowledge, biasanya rumah makan yang penuh pengunjungnya itu biasanya emang enak makanannya.

But we take our chances lah, secara perut juga udah benerbener minta diisi. Nama restaurannya Yin Yang Lamien and Dim Sum. Letaknya di atas KFC, deket Sari Ratu dan Platinum. Jadi kalo mau ke GM, keliatan banget deh, secara itu restoran emang tusuk sate banget posisinya.

Begitu masuk, aku dan suami liatliat menu. Standar dim sum deh. Pilihpilih, terus order pake pesen “Jangan lama ya mas”. Tapi kayaknya ga mungkin banget lama ya, secara KOSONG kok tempatnya. By the way, aku pesen tom yam soup dan suami pesen 2 jenis dim sum (lupa euy namanya).

Begitu pesenan dateng, hmmm.. keliatannya masih biasa ajah. Ya gimana selayaknya tom yam sama dim sum aja. Terus minumannya juga kurang euy. Biasa banget. Emang sie cuma minum teh anget aja. Tapi secara pengen minum teh panas, tapi dikasih teh anget doang ya mengecewakan dong. Tapi begitu sendokan pertama masuk mulut…Subhanallah… enak bener euy, seriously delicious. Pokoknya beyond words deh *agak hiperbola*, beneran enak euy…

Nah, garagara pengalaman tadi, aku sekarang jadi sedikit lebih ‘wise’ kalo menilai tempat makan. Ga selalu langsung ‘jump to conclution’ kalo yang sepi itu udah pasti ga enak. Mungkin aja karena emang belum banyak orang yang tau kalo disitu justu kita bisa ngerasain salah satu makanan yang paling enak yang pernah kamu cicipin.

Mudahmudahan sie, bermula dari pengalaman itu juga, aku nantinya akan jauh lebih ‘wise’ dalam memilih teman dan sahabat. Jangan cuma ngeliat penampilan luarnya aja, tapi benerbener mesti ngenalin orang sebenerbenernya.