perahu kertas – nya Dee

Monday Oct 12, 2009

Baru aja kelar baca novel-nya Dee, perahu kertas judulnya. Mungkin udah banyak yang baca duluan, secara sebelum berbentuk novel gitu dia terlebih dahulu berbentuk digital pada April 2008. Ketinggalan? Mungkin ya, but better late than never kan?

Terus terang, awalnya aku enggan baca karya dari Dewi Lestari, karena menurutku karya-karya nya terlalu ‘berat’ untuk otakku yang cuma segini. Aku suka sekali membaca, terutama novel. Tapi semua koleksi novelku rata-rata termasuk dalam kategori yang ringan dan mudah dibaca walaupun ga baca teenlit juga sie.

Selain merasa terlalu berat, aku juga agak ‘sombong’ kalau harus baca novel berbahasa Indonesia. Bukan apa-apa, sejak 16 tahun lalu, aku memang sengaja mengoleksi (atau mengkoleksi sie??) novel-novel berbahasa Inggris, dengan harapan dapat meningkatkan kemampuan berbicara dan menulis dalam bahasa Inggris. Walaupun begitu, aku tetap ngikutin kok novel-novel keluaran penulis Indonesia. Biarpun jarang beli, tapi kalo memang bener-bener bagus sie pasti dibaca secara tetep bisa minjam kan?. Lucunya, saking lebih banyak baca novel berbahasa Inggris, pas lagi baca novel penulis lokal, otak aku suka sibuk sendiri gitu. Sibuk nerjemahin jadi bahasa Inggris… hehehe.. emang, manusia aneh :-).

Nah, waktu perahu kertas mulai rame dibicarain orang-orang, aku tuh ragu-ragu antara mau baca atau ngga. Secara sekali lagi, karena ketakutan nanti isinya akan sangat berat dan aku akan kecewa untuk kesekian kali-nya. Males aja baca kalo pada akhirnya hanya akan jadi kegiatan yang buang waktu.

Tapi ketakutan buang waktu sama kepala yang penuh translate-an ternyata ga bisa ngurangin rasa penasaran, terutama setelah ada teman yang bilang, “Kayaknya sie kamu nangis kalo baca perahu kertas”.

Denger temen ngomong gitu, langsung aja kan kepengen tau, apa betul ceritanya sedih? Kok aku dianggap bakalan nangis? *padahal kayaknya sie aku emang sensi aja.. jadi kemungkinan nangis itu lebih pasti*. Walaupun begitu, kok masih ga rela ya buat beli, masih setengah hati gitu.

Rasa penasaran makin membludak setelah ada status penulis yang aku suka di twitter, yang bilang seperti ini, “Aduuuuh, klien kok bolak balik nelepon sie?? aku tuh lagi siap-siap nangis baca perahu kertas, sabar kenapa sie?” Kurang lebih gitu deh statusnya yang membuat aku tambah kepengen baca.

Akhirnya aku putusin untuk nyoba baca, walaupun masih merki karena tetep ga mau keluar uang untuk beli. Aku pinjam sama abangku :-), yang bilang kalo aku bakalan nangis kalo baca, hehehehe… adik yang merki.

Mungkin karena masih setengah hati, hari pertama baca masih setengah ogah-ogahan gitu bacanya. Tapi satu yang aku catat, bahasanya enak, mengalir dan ringan. Hari kedua dan ketiga masih belum nambah jumlah halaman yang aku baca. Kayaknya wegah gitu, males banget.

Tapi akhirnya mulai deh semangat baca, mulai menginjak halaman ke 57, dimana dengan lugas, Dee berbicara tentang harapan antara dua manusia di Bulan, Perjalanan dan Kita.

Selanjutnya, hampir aku ga pernah nutup buku. Kecuali untuk bobo. Agak merasa berdosa juga, secara anak ngajakin main jadi reseh secara perhatian lagi tercurah semua ke buku.

Saking ga mau rugi plus ilang momen-nya, aku terus baca meski sembari teriak-teriak kesakitan karena dipijit. Terus lembar demi lembar itu aku lahap dengan penuh penasaran sampai akhirnya mata ini menyerah sekitar jam setengah satu malam. Sadar karena besok pagi mesti kerja, setengah hati banget aku tutup bukunya.

Paginya, saking udah pengen buru-buru kelar baca, aku sampe nyuri-nyuri waktu kantor buat nerusin baca. Akhirnya, alhamdulillah kelar juga. Terus bbm temen untuk bilang “pengaruh buruk udah pinjemin perahu kertas, secara sekarang ngantuk akut”

Kesanku setelah baca perahu kertas pastinya, BAGUS BANGET…. BANGET BANGET…. Ngga ngerti apa karena gaya bahasa yang menurutku sangat mudah dan lugas, atau kesederhanaan cerita yang justru menjadi daya pikat yang membuatku tak rela menyudahinya. Entah apa dan terus terang, aku sedikit ga peduli, karena perahu kertas bener-bener sudah memuaskan keinginanku untuk membaca novel berbahasa Indonesia, bahkan mungkin lebih dari puas.

Ada satu kutipan dari buku itu yang menurutku bagus banget, ‚ÄúCarilah orang yang nggak perlu meminta apa-apa, tapi kamu mau memberikan segala-segalanya” yang ada di halaman 427. Aku bilang bagus karena alhamdulillah aku sudah ketemu ama orang itu dan dia adalah suamiku. I really want to give him everything he wants even if he doesn’t even know it that he wants it.

Mungkin itu alasan utama kenapa aku suka sekali sama ‘perahu kertas’-nya Dee, karena aku sudah menemukan ‘orang’ yang dimaksud itu… :-).


takjub dan kagum

Monday Feb 2, 2009

Beberapa minggu terakhir ini, karena sering ‘bersosialisasi’ lewat FB, aku sering di-tag oleh seorang temen lama. Sebenernya sie, urusan tag men-tag di FB itu udah lumrah, tapi biasanya lebih sering kalo kita sharing foto. Tapi temenku ini me-tag aku pada beberapa tulisan terakhirnya yang diup-load di FB.

Waktu pertama kali di-tag, aku ucapin terima kasih ama dia, karena tulisannya tersebut mengingatkan aku pada kepolosan seorang bocah kecil di rumah. Aku juga minta tolong padanya untuk mengajarkanku agar dapat menulis dengan lancar (karena dia sudah menjadi seorang penulis ternama Dia pun menjawab dengan sangat rendah hati. Dia bilang “Cara untuk jadi penulis itu ga lain dan ga bukan, hanya dengan menulis. Tulisan semua yang ada dipikiran, baru kemudian, pikirkan apa yang tadi ditulis”

Hmm… denger dia bilang gitu, aku cuma ngebatin, emang gampang ya ngomongnya, tapi giliran penerapan kok kayaknya ada aja yang menghalangi. Hehehehe, biasa lah, alesan orang yang emang males nulis. Sebenernya sie bukannya males ya, cuma kadang, secara menulis ini emang cuma satu diantara beberapa hobby yang aku punya, jadi kadangkadang suka bingung pas giliran mikir prioritas. hehehehe… sekali lagi, alesan buat orang yang males nulis.

Berulang kali sie sebenernya aku udah bilang bolak balik, bahwa aku tuch maunya tanpa punya target menulispun aku sudah dengan sadar bisa menulis setiap hari. Apalagi sekarang udah ada alat bisa sangat mendukung kegiatan menulisku tadi. Tapi teteup, alesan yang ditemuin masih lebih banyak daripada nulisnya sendiri.

Kalo tementemen kebetulan pengen liat tulisan temenku yang bikin aku takjub dan kagum, silahkan mampir ke http://lebahcerdas.blogdetik.com dan jadi bagian dari orangorang yang juga mengaggumi si Baban Sarbana itu.. hehehe :-).