balada perjalanan pulang

Tuesday Apr 29, 2008

Seperti harihari lain kalo pulang kantor, aku selalu naik bis. Nah hari ini tentunya sama aja dengan rutinitasku pulang kantor. Setelah absen dengan finger print, jam 17.08 WIB, aku langsung jalan menuju halte untuk nunggu bis arah rumah yang tercepat dan kosong.

Setelah lewat 2 bis arah ke rumah yang ga aku naikin, akhirnya ada bis no 76 jurusan ciputat-senen yang kolong lowong. Alhamdulillah, bisa duduk dan milih pula tempat duduknya. Aih senangnya…jarangjarang lowh bis jurusan ciputat yang bisa milih tempat duduk pas waktu jan orang pulang kantor.

Ternyata dapet tempat duduk ga jamin kenyamanan kita di dalem bis. Kenapa? Karena :

  1. Jarak row tempat duduknya amat sangat tidak memadai. Aku yang termasuk orang ‘normal’ dalam hal tinggi badan aja ga betah duduknya. Sempit banget, jadi dengkul nya sakit karena orang yang duduk depan kita tuch mundur seadaadanya jadi sandaran kursinya ikutan mundur neken dengkul 🙁 . Sebenernya itu salah ku juga sie, secara bisa milih bangku kok milih yang sempit. Soalnya aku mau baca di bis, jadi cari tempat duduk yang paling terang.
  2. Orang yang berdiri disekitar kita kayak ga punya jiwa toleransi. Kalo berdiri mbok ya liatliat kepala dan rambut orang, masa naro tas persis diatas kepala orang, kan yang duduk jadi ga nyaman. Jangan sirik gitu dong ama yang kebagian duduk 🙂
  3. Pengamen. Kalo pas lagi di kereta sie mending lah, secara gitu perjalanan lumayan jauh dan ada minimal 4 gerbong dalam satu rangkaian, jadi itungitung bagibagi rejeki. Nah kalo di bis, aduh orangnya ituitu aja sementara pengamen sampe 3. Ibarat satu turun naik 3..hehehe…mana lagu-nya sama “Cinta ini membunuhku” ampe bosen *bohong deng, malah jadi doyan, buktinya langsung minta mp3 nya lagi ke temen 🙂 *. Ngomongin soal pengamen, biasanya aku tuch paling males kasih ke pengamen, secara gitu ya bolak balik mesti buka dompet untuk ngasih mereka. Tapi ntah kenapa, kmaren aku ngasih ke tigatiganya. Mungkin itu juga yang bikin aku rada-rada keki *tapi iklas kok*. Aku perhatiin, ketiganya punya ciri khas masingmasing. Yang pertama, udah setengah tua dengan logat khas sumatera, perpaduan antara aceh dan padang, terus dia nyanyi lagu sakura-nya Fariz RM, lucu banget, dan raut mukanya cenderung serius, jadi kesannya meresapi lagu banget, padahal mah ga cocok banget ama suaranya, ya karena udah tua, aku kasih seribu perak deh, kan kesian 🙂 . Yang kedua tipe penyanyi rock. Suaranya serak banget, malah terlalu serak menurutku, jadi ada beberapa detik waktu dia nyanyi itu aku takut pita suaranya putus, karena terlalu dipaksain nyanyinya, mungkin garagara itu aku kasih dia uang limaratus perak *padahal ga cukup juga kalo sampe pita suaranya putus ya -nauzubillah- *. Nah yang terakhir, agak mending lah, baik suara maupun penampilan, tapi karena dia nyanyi lagi ‘cinta ini membunuhku’ ya udah aku males kasih lebih, jadi sama aja deh ama yang kedua, secara uang kecilnya juga udah ga ada buat dikasih. hehehe

Akhirnya aku bisa sedikit tenang waktu bisa nyampe di lebak bulus, karena ada orang yang turun yang tempat duduknya lebih nyaman dibanding tempat dudukku dan aku dudukin tempatnya. Secara udah banyak yang turun juga jadi yang berdiri dan naro tas or tangannya yang bikin ganggu kepala juga udah ga ada. Dan terakhir pengamen akhirnya males kali naik bolakbalik, ato si supir/kondektur udah ngelarang secara dari tadi pengamen mlulu yang naik, bayar ngga bikin risih iya.

Walaupun aku ngeluhngeluh disini, teuteup bis AC itu adalah salah satu alternatif transportasi pulang kalo ga dijemput, jadi gimanapun, tetep dinaikin lah. Yang penting duduk, nyaman mah urutan kesekian. 🙁


“Jangan diulangi ya Bunda”

Tuesday Apr 29, 2008

Aduh, ada satu kejadian lagi yang bikin aku amaze sama perkembangan anak kecilku nan jelita itu. Sometimes I think she is maybe a full mature grown up soul living in a little girl’s body. Beneran deh, abis katakata yagn dia lontarkan *tsah…gaya euy, emang lontar batu* suka ajaib dan lebih mature *ga kok nak….ga tua ya….* dari umurnya yang sebenernya baru mau 2 tahun 8 bulan tanggal 1 Mei depan.

Jadi gini ceritanya. Setiap pagi itu, aku punya jadual untuk telpon ke rumah. Kayak absen gitu deh ke anak kecil itu. Secara emang rutin setiap harinya sekitar jam 8-11 pagi, itu aku pasti telepon kerumah cuma untuk updating cerita dengan si cilik itu. Saking rutin-nya, begitu angkat telepon dia udah ngga bilang halo lagi, langsung..”iya bunda..” karena dia yakin banget kalo itu yang telpon pasti aku. Dan begitu juga cara dia angkat telpon di sore hari. Karena biasanya sore itu tetangga ku yang suka telpon kerumah, nanyain anaknya yang lagi main ama anakku, jawaban si cantik itu pasti “Iya bunda Lies”. Jadi, kalo aku telpon dia *pas ada perlu ama mbak-nya* di sore hari, dia pasti langsung angkat dan bilang “Iya Bunda Lies, terus baru bilang…loh kok ini bukan bunda lies…” hehehehe, pokoknya berdasarkan rutinitasnya dia lah *tapi rutinitas aku juga sie…:-)*

Nah, tadi pagi aku telpon dia seperti biasa kan. Tapi kok sampe deringan ke sekian, teleponnya ga diangkat. Hmm..pada kemana nie ya?. Tapi biasanya sie, kalo liat rutinitasnya *tsah…anak kecil pake rutinitas* biasanya dia main ke rumah temennya di sebelah. Akhirnya aku tutup teleponnya. Tapi karena sudah kebiasaannya tiap hari aku mesti telepon dia, sekitar 20 menit kemudian aku telepon lagi, dan terjadilah percakapan lucu ini ;-)… :
Seperti biasa, suara diujung sana langsung bilang : “Bunda…”
Aku (a) : “Iya nak, hallo sayang”
Kay (k) : “Kok tadi teleponnya ditutup?”
a : “Abis lama banget ga diangkat, bunda pikir kay lagi main dirumah uni aia”
k : “Kok ditutup sie, tadi Kay nangis” (baca : kok ditutup, kan jadinya Kay nangis)
a : “Ya ampun, kok nangis nak. Maaf deh, abis bunda pikir Kay ga dirumah.
k : “Iya, bunda. Kay nangis tadi”
a : “Maafin bunda ya nak, ya udah Kay ngga nangis lagi kan? Maafin bunda ya”
k: “Iya. Jangan diulangi lagi ya bunda”
a : “Iya nak, ga diulangi lagi deh….*sembari nyengirnyengir karena berasa lagi di nasehatin ama anak umur 2 tahun 7 bulan*

Lama setelah percakapan itu selesai, aku masih senyumsenyum sendiri, takjub dan ngerasa lucu aja. Kok bisabisanya anak kecil punya vocab yang banyak, sampe bisa bilang gitu.

Ya ampun nak….Setiap hari bersamamu adalah anugerah yang paling indah yang pernah bunda rasakan. Stay true ya nak. Tetep dengan segala kepolosan dan kebocahanmu. Karena itu penghibur rasa lelah bundamu yang tak terkira. Terima kasih udah jadi anak yang pintar, elok laku dan cerdas.

Bunda Daddy hearts Kay always…. 🙂


IDX Outbond – getting synergy part 1

Friday Apr 25, 2008

Lagi on the way ke lembang Bandung. Mau ikut acara outbond dari kantor. Sebenernya sie males, tapi berhubung ini acara wajib ya mau gmana lagi. Hehehe, ketauan ya bo’ jiwa pemalas dan cuma pesuruh yang ngikut mlulu.. :-).

So far, perjalanannya sie amanaman aja. Pleasant juga ga, secara aku udah bawa alatalat tempur -aneka gadget yang bisa bikin perjalanan ga kerasa kayak ipod ama portable dvd – tapi ga bisa berfungsi sebagaimana mestinya karena tenyata baterenya ga ke chargei know thar’s a stupid thing to do – jadi harus cukup puas dengerin music all the way to lembang. Padahal gadget yang aku bawa lumayn berat juga lowh… Stupido emang nie.

Kemarin waktu briefing, dirut atas nama direksi bilang supaya pergunain kesempatan outbond ini sebaikbaiknya. Bla….bla…bla…bla, semua omongan yang sifatnya ideal diomongin deh… Yeah right, like we haven’t heard all that crap before… Hehehehe….

Outbond ini diadain emang karena ada perubahan besar di perusahaan tempat ku bekerja. Merger 2 bursa yang ada di Indonesia. Dan yang namanya merger itu pastinya banyak masalah deh. Dari kesenjangan salary ampe masalah kebiasaankebiasaan kecil bisa jadi persoalan.

Nah, ceritanya outbond kali ini tuch sebagai satu upaya perusahaan untuk mengharmonisasikan 2 budaya supaya jadi 1. Berhasil apa ngga? Kita liat aja nanti. Ntar pasti aku laporin lagi deh.

Posisiku sekarang lagi di daerah setiabudi, dan 8andung lagi dingin euy. Ga ujan sie, tapi dingin… Gimana kalo ujan ya. Waduh, baru aja ngelewatin Rumah Mode *jadi pengen turun dan belanja… 🙂 * hehehe.

Udah dulu ah, ntar sambung lagi. Lamalama ngetik di bis agakagak bikin mual juga.. Doain ga ada apaapa ya. Terutama yang mistikmistik deh. Semoga dijauhin. Amiiin..


Tralala Trilili…lagi senang nie…

Wednesday Apr 23, 2008

Kemarin aku ngobrol ama temen di jendela maya, terus aku tanya ama dia, cara untuk nge download video or music yang kita suka dari utube (yeah I know..i am that gap-tek), karena aku lagi nyari lagu ‘you always be my baby’ yang dinyanyiin ama David Cook di acara American Idol, yang menurutkuw keren banget. Ga nyangka aja lagunya Mariah Carey bisa di aransemen kayak gt, jadi cowok banget. Kebayang kan cara si Mimi itu nyanyi? Beda deh ama cara si Mr. Cook nyanyi.

Terus, temankuw itu dengan baiknya bilang, ntar di downloadin di rumah deh, hehehehehe. Alhamdulillah banget, karena hari ini, aku punya studio version ‘you always be my baby’, ‘billy jean’, ‘let it be’, every breath you take’ ,’when you believe’, ‘imagine’, total eclipse of my heart’, bohemian raphsody’, and we are the champion’. Senangnya hati ini, dari tadi pagi bernyanyi terus.. Hehehehe gampang banget ya bikin seneng aku.. Hehehehehe…. Asal dapet yang lagi di pengenin udah cukup… Padahal semua orang juga pastinya gitu ya…

Untuk temanku yang udah susah payah (eh, susah payah ga sie??), ngeluangin waktu buat nge downloadin lagulagu yang sama sekali bukan tipe kegemaranmuw, yang udah dengan sukses really made my day more beautifull… Thank you once again….


Urban Kitchen – the happening place in SCBD !!

Tuesday Apr 22, 2008

Siang ini aku makan di Pacific Place, sebuah pusat belanja baru di kawasan SCBD. Terus makannya di satu food court yang namanya Urban Kitchen, which supposed to be a very famous place in…. Dimana ya?? Hehehe, ngga ngerti juga dimana. Tapi yang pasti yang aku tau, di SCBD sini lagi benerbener happening deh.

Kebetulan posisi Pacific Place itu persis di depan kantorku. Mana ditunjang fasilitas lorong under ground penghubung yang notabene bisa ngehindarin aku dari panas matahari menyengat (halah), tapi disisi lain amat sangat tidak kondusif untuk kondisi kantong alias bikin bokek.

Kenapa aku bilang urban kitchen itu tempat yang lagi happening di SCBD?. Wong sekitar satu jam aku berkeliaran ngantri makanan dan minuman disitu, aku ketemu lebih dari 15 orang temen kantor ku. Happening banget kan? Hehehehe ato malah karena tementemenku baru punya tempat makan baru? Hehehehe….
Ya pokoknya whatever the reason, judulnya rame banget deh yang namanya URBAN KITCHEN di Pacific Place, happening abesss… Hehehhehe.


orang indonesia yang katanya ramah dan suka menolong

Tuesday Apr 22, 2008

Waktu masih kecil dulu, ya waktu sekolah di SD deh, kayaknya kan guruguru kita selalu ngajarin kalo bangsa Indonesia itu adalah bangsa yang ramah, bangsa yang dengan adat ketimurannya suka saling gotong royong dan bantu membantu, beda sama bangsa ‘barat’ sana. Mereka lebih egois dan ga pedulian ama lingkungan. Masih inget kan?

Tapi kemarin aku dikasih bukti kalo bangsa kita, well mungkin lebih tepatnya manusia Jakarta udah mulai ilang adat ketimurannya, jiwa saling menolongnya dan mulai ga peduli ama lingkungannya.

Jadi gini, kemarin tuch aku pulang naik bis. Ada satu penumpang, cowok dengan badan ‘agak’ subur dan tinggi besar yang gayanya emang ribet banget. Dia duduk di kursi yang ada 3 set – duduk di tengah – terus ngeluarin ipod lengkap ama headsetnya. Bukan earpiece tapi headset yang kayak penyiar radio gitu. Emang sie ga gede, mungil lah, kalo dibanding ama badannya yang gede, tapi kan tetep di bis gitu loh, bukan mobil sendiri, jadi kan ribet (nah kalo yang ini emang sifatnya orang indonesia banget – nosy – dan ngurusin hal yang ga penting…hehehe ngaku…). Jadi judulnya orang itu RIBED, udah ga pake t lagi karena dah terlalu. Mana dia bolak balik buka sling bag nya lagi. Secara badannya  gede, jadi kan heboh sendiri.

Seperti yang aku bilang tadi, cowok itu kan ‘gede’, duduk ditengah di kursi yang bertiga, kesian banget orang ketiganya, cuma dapet tempat duduk yang sempit, sampe kakinya harus keluar ke lorong.

Singkat cerita, begitu sampe daerah jalan TB Simatupang, deket Points Square, dia siapsiap mau turun. Berdirilah dia, sambil tetep nyusahin orang yang duduk disebelahnya. Begitu berdiri, baru masukmasukin headsetnya, buka sling bag lagi, pokoknya kesan RIBED nya ga ilangilang deh. Terus cowok itu jalan ke depan, mungkin mau turun ke pintu yang deket supir. Aku pikir, hmm akhirnya orang ribet ini turun juga.

Tapi, no such luck, begitu bis mulai belok ke arah lebakbulus, dia jalan tergopohgopoh menuju ke arah pintu belakang, tapi sebelumnya mampir dulu dan pause ditempat dia duduk, mbari teuteup bukabuka sling bag nya. Kebayang kan, dengan badan segitu, kan agak repot mesti jalan bolakbalik di lorong bis yang sempit.

Ternyata yang perhatiin cowok itu ga cuma aku, beberapa penumpang juga ngeliatin dia, mungkin dengan pikiran yang kurang lebih sama ama aku, “ribed bener sie ini laki”. Jadi waktu dia balik ke arah tempat duduknya, ampir semua kepala penumpang yang duduk disekitarku nengok merhatiin gerakgerik cowok itu, sampe dia jalan lagi ke pintu belakang, beberapa penumpang masih aja nengok ke belakang untuk merhatiin dia, (FYI, aku ga termasuk orang yang sampe butuh nengok untuk ngeliat gerakgerik heboh cowok tadi ya, aku mah cukup merhatiin dia waktu duduk deket aku, karena aku ngga nengok makanya aku tau kalo beberapa penumpang lain ternyata juga merhatiin dia).

Begitu mau masuk underpass pasar jumat, kayaknya emang dia turun disitu, tapi si kenek udah pindah kedepan, walhasil dia ketukketuk pintu bis, minta dibukain. Tapi mungkin si supir dan kenek di depan ga denger, jadi bisnya ga berenti. Cowok itu kesel kali ya (ya iyalah, jadi kan turunnya jauh, mesti jalan lagi, keringetan dong…) dia mulai teriak ke supir ‘KIRI’. Tapi si supirnya budek beneran kayaknya, jadi bisnya tetep ga berenti.

Nah, yang bikin aku heran, penumpang yang pada merhatiin cowok itu, kepalanya pada masih teuteup nengok ke arah belakang, tapi ga ada satu pun yang bantuin teriak ke supir untuk tolongin cowok itu. Kayak pada ke sihir gitu, terkesima dan bengong merhatiin tapi cuma itu, padahal kan kalo sampe mereka teriak barengbareng ‘KIRI’ pastinya si supir budek itu denger dong, dan si cowok itu ga mesti jauhjauh jalannya.

Akhirnya entah karena ga tega atau refleks, aku teriak sendirian ‘KIRI…..KIRI’. Kayaknya sie suaraku lumayan kenceng, secara kuping aku lagi pake ear piece untuk dengerin lagu. Buktinya si pak supir budek akhirnya minggir dan bukain pintunya lalu turunlah si cowok ribed tadi.

Moral of the story, katanya bangsa yang ramah dengan adat ketimuran yang suka menolong, tapi nolongin orang teriak KIRI aja ga ada yang mau…terpesona? Atau emang males nolong aja?? Ada yang tau jawabannya??


Bye Mr. Johns, welcome Mr. Cook

Thursday Apr 17, 2008

Michael Johns, the handsome stud from down under that never have been on the bottom three at all during all this 7th season show suddenly get booted out after the Idol Gives Back show.

OMG, I can’t believe it. I mean, he is one of the reason for me to watch the show and suddenly there’s no him 🙁 . Then the show seems to loose its spark — at least for me –.

my man that get booted out on the 8th week

I don’t know what is the reason for americans not to vote for that handsome hunk, but my big sister has her own theory. She said that Mr. Johns probably has already have a contract, ready to sign for a major record company that won’t wait for him to finish the show. I don’t know and to tell you the truth I don’t really care. All I care about is since then, I can’t see his major hunk face on TV again and it making me sad… hiks..hiks..

But then I saw another great HUNK, David Cook. OMG, when he sang Always be my baby from Mariah Carey, he made be believe that I am always gonna be his baby…hahahaha….don’t I wish…

Actually, I started to like him when he sang Billy Jean on the show. He wowed the judges and moi. OMG, his interpretation of the song (as Ms Abdul always say in the show) was remarkable. As for Mr. Cowell said that he shows a promising star quality that likes to take a chance. Well, thank you Mr. Cowell, I like him too.

Last night, after he sang, always be my baby and listen to all the judges praise, he was in tears. Just like i thought, a sensitif guy….hahaha… He was successfully winning my heart that had been broken when Mr. Johns got booted out.

From now on, he’ll be my man and I believe that he’ll win the American Idol 08. Mark my words.


ya ga mungkinlah bunda….

Wednesday Apr 16, 2008

Anak kecil satu itu emang paling susah kalo disuruh ganti baju. Entah ya apa cuma anak kecil satu itu aja ato emang ratarata anak kecil kayak gitu? Susah di gantiin baju, terutama kalo udah mau ganti baju bobo. Mungkin karena mereka pikir, ‘waah udah mau bobo nie, berarti waktu mainnya udah selesai dong. Mesti besok lagi’.

Minggu lalu, hal yang selalu berulang sama kejadian lagi. Selesai minum susu malam-nya -kira-kira jam 8 – 8.30 lah- aku ajak dong anak kecil itu ke kamar, untuk persiapan tidur. Kenapa aku bilang persiapan?. Karena setelah masuk kamar itu, biasanya sekitar kurang lebih setengah jam lagi lah dia bakal bener-bener tidur. Ada aja yang diminta or dilakuin anak kecil itu untuk ngulur-ngulur waktu bobo-nya, walaupun sebenernya dia udah ngantuk. Mungkin karena dia tau kalo di hari kerja waktu bermain sama bunda-nya ya cuma sebelum dia bobo (maaf ya nak, tapi bunda usahain pulang secepatcepat bunda bisa kok).

Begitu masuk kamar, udah sukses tuh gantiin celana main sore-nya ama piyama bobonya. Berarti tinggal ganti atasannya aja. Tapi justru itu yang paling susah. Ribed bin repot, karena mesti pake banyak cerita dan akal untuk nggantiin atasannya aja. Nah, ceritanya aku punya ide cemerlang untuk gantiin bajunya anak kecil itu. Secara aku tau, anakku itu paling jijik ama cacing, cicak, kecoa atau any crawling creatures lainnya deh (sama sie ama emaknya kalo yang ini). Berpikir ide ini pasti berhasil deh buat gantiin baju-nya, aku mulai bilang gini :

aku (a) : Kay, ini baju tadi kay pake dari abis mandi ya?.

Kay (k) : Iya bunda.

a : Waah, tadi kan baju ini udah dipake jalanjalan dan larilari di taman toh?

k : Iya bunda.

a : Kok ga diganti sie?, Bunda aja baju-nya udah diganti, karena tadi kan bunda pulang naik ojek, jadi bau oom ojek. Cepetcepet deh bunda ganti. Kay kok ga mau ganti baju.

k : …..diem mbari liatin baju bundanya….

a : Iya, baju Kay kan berdebu karena tadi dipake main di lapangan. Nah, debu-nya itu kalo nempel di sprei itu bisa jadi telur cacing loh ato telur kecoa. Nanti kalo ga diganti, semua-nya nempel di sprei, terus kalo Kay bobo nanti cacingnya gerakgerak di pipi-nya Kay loh.

Kay masih diem, sembari ngeliatin bundanya. Mungkin sembari mikir juga kali, ini masuk akal ga ya?…terus dia bilang :

k : Pipinya ditutup bantal aja bunda.

a : Ya kalo Kay masih bangun sie bisa nutupin pake bantal, tapi kalo udah bobo kan udah ngga inget bisa nutupin lagi ato ngga — sembari aku peragain gayanya orang tidur — terus cacingnya jalanjalan deh, ke kuping, terus bisa masuk idung lagi.

Kay diem aja merhatiin bundanya meragain gaya jalannya cacing masuk ke kuping, idung dan mulut, eh terus dia ngomong gini….

k : Ya ga mungkin lah bunda.

Giliran aku yang diem. Bingung mau ngapain, mau ngakak juga malu karena takut dikira omongan dia lucu — padahal emang lucu bin pinter — terus nanti susah di aku-nya juga. Tapi setelah di skak gitu, akhirnya aku cuma bisa bilang, “Ya udah deh, terserah kay aja. Mau ga ganti baju juga ga pa pa”. Eh, diomongin gitu malah dia langsung mau angkat tangan yang artinya udah mau atasannya di ganti pake baju bobo-nya.

Kalo inget kejadian itu, aku suka geli sendiri. Aduuuh, baru umur 2 tahun 7 bulan kok udah ga bisa di boongin gitu ya (ketauan deh bundanya tukang boong, hehehehe). Logika dan nalar-nya udah jalan. Udah tau kalo hal itu ga mungkin kejadian, gimanapun bundanya meragain teuteup dia ga percaya. hehehehehehe….