Urban Kitchen – the happening place in SCBD !!

Tuesday Apr 22, 2008

Siang ini aku makan di Pacific Place, sebuah pusat belanja baru di kawasan SCBD. Terus makannya di satu food court yang namanya Urban Kitchen, which supposed to be a very famous place in…. Dimana ya?? Hehehe, ngga ngerti juga dimana. Tapi yang pasti yang aku tau, di SCBD sini lagi benerbener happening deh.

Kebetulan posisi Pacific Place itu persis di depan kantorku. Mana ditunjang fasilitas lorong under ground penghubung yang notabene bisa ngehindarin aku dari panas matahari menyengat (halah), tapi disisi lain amat sangat tidak kondusif untuk kondisi kantong alias bikin bokek.

Kenapa aku bilang urban kitchen itu tempat yang lagi happening di SCBD?. Wong sekitar satu jam aku berkeliaran ngantri makanan dan minuman disitu, aku ketemu lebih dari 15 orang temen kantor ku. Happening banget kan? Hehehehe ato malah karena tementemenku baru punya tempat makan baru? Hehehehe….
Ya pokoknya whatever the reason, judulnya rame banget deh yang namanya URBAN KITCHEN di Pacific Place, happening abesss… Hehehhehe.


orang indonesia yang katanya ramah dan suka menolong

Tuesday Apr 22, 2008

Waktu masih kecil dulu, ya waktu sekolah di SD deh, kayaknya kan guruguru kita selalu ngajarin kalo bangsa Indonesia itu adalah bangsa yang ramah, bangsa yang dengan adat ketimurannya suka saling gotong royong dan bantu membantu, beda sama bangsa ‘barat’ sana. Mereka lebih egois dan ga pedulian ama lingkungan. Masih inget kan?

Tapi kemarin aku dikasih bukti kalo bangsa kita, well mungkin lebih tepatnya manusia Jakarta udah mulai ilang adat ketimurannya, jiwa saling menolongnya dan mulai ga peduli ama lingkungannya.

Jadi gini, kemarin tuch aku pulang naik bis. Ada satu penumpang, cowok dengan badan ‘agak’ subur dan tinggi besar yang gayanya emang ribet banget. Dia duduk di kursi yang ada 3 set – duduk di tengah – terus ngeluarin ipod lengkap ama headsetnya. Bukan earpiece tapi headset yang kayak penyiar radio gitu. Emang sie ga gede, mungil lah, kalo dibanding ama badannya yang gede, tapi kan tetep di bis gitu loh, bukan mobil sendiri, jadi kan ribet (nah kalo yang ini emang sifatnya orang indonesia banget – nosy – dan ngurusin hal yang ga penting…hehehe ngaku…). Jadi judulnya orang itu RIBED, udah ga pake t lagi karena dah terlalu. Mana dia bolak balik buka sling bag nya lagi. Secara badannya¬† gede, jadi kan heboh sendiri.

Seperti yang aku bilang tadi, cowok itu kan ‘gede’, duduk ditengah di kursi yang bertiga, kesian banget orang ketiganya, cuma dapet tempat duduk yang sempit, sampe kakinya harus keluar ke lorong.

Singkat cerita, begitu sampe daerah jalan TB Simatupang, deket Points Square, dia siapsiap mau turun. Berdirilah dia, sambil tetep nyusahin orang yang duduk disebelahnya. Begitu berdiri, baru masukmasukin headsetnya, buka sling bag lagi, pokoknya kesan RIBED nya ga ilangilang deh. Terus cowok itu jalan ke depan, mungkin mau turun ke pintu yang deket supir. Aku pikir, hmm akhirnya orang ribet ini turun juga.

Tapi, no such luck, begitu bis mulai belok ke arah lebakbulus, dia jalan tergopohgopoh menuju ke arah pintu belakang, tapi sebelumnya mampir dulu dan pause ditempat dia duduk, mbari teuteup bukabuka sling bag nya. Kebayang kan, dengan badan segitu, kan agak repot mesti jalan bolakbalik di lorong bis yang sempit.

Ternyata yang perhatiin cowok itu ga cuma aku, beberapa penumpang juga ngeliatin dia, mungkin dengan pikiran yang kurang lebih sama ama aku, “ribed bener sie ini laki”. Jadi waktu dia balik ke arah tempat duduknya, ampir semua kepala penumpang yang duduk disekitarku nengok merhatiin gerakgerik cowok itu, sampe dia jalan lagi ke pintu belakang, beberapa penumpang masih aja nengok ke belakang untuk merhatiin dia, (FYI, aku ga termasuk orang yang sampe butuh nengok untuk ngeliat gerakgerik heboh cowok tadi ya, aku mah cukup merhatiin dia waktu duduk deket aku, karena aku ngga nengok makanya aku tau kalo beberapa penumpang lain ternyata juga merhatiin dia).

Begitu mau masuk underpass pasar jumat, kayaknya emang dia turun disitu, tapi si kenek udah pindah kedepan, walhasil dia ketukketuk pintu bis, minta dibukain. Tapi mungkin si supir dan kenek di depan ga denger, jadi bisnya ga berenti. Cowok itu kesel kali ya (ya iyalah, jadi kan turunnya jauh, mesti jalan lagi, keringetan dong…) dia mulai teriak ke supir ‘KIRI’. Tapi si supirnya budek beneran kayaknya, jadi bisnya tetep ga berenti.

Nah, yang bikin aku heran, penumpang yang pada merhatiin cowok itu, kepalanya pada masih teuteup nengok ke arah belakang, tapi ga ada satu pun yang bantuin teriak ke supir untuk tolongin cowok itu. Kayak pada ke sihir gitu, terkesima dan bengong merhatiin tapi cuma itu, padahal kan kalo sampe mereka teriak barengbareng ‘KIRI’ pastinya si supir budek itu denger dong, dan si cowok itu ga mesti jauhjauh jalannya.

Akhirnya entah karena ga tega atau refleks, aku teriak sendirian ‘KIRI…..KIRI’. Kayaknya sie suaraku lumayan kenceng, secara kuping aku lagi pake ear piece untuk dengerin lagu. Buktinya si pak supir budek akhirnya minggir dan bukain pintunya lalu turunlah si cowok ribed tadi.

Moral of the story, katanya bangsa yang ramah dengan adat ketimuran yang suka menolong, tapi nolongin orang teriak KIRI aja ga ada yang mau…terpesona? Atau emang males nolong aja?? Ada yang tau jawabannya??