salute to Mr. Cook – my American Idol

Monday May 26, 2008

OMG, I was just finished watching his performance through the kindness of the great youtube and all I can say is that Mr Cook was VERY COOL and VERY AWESOME.

On the first round, he sang a Roberta Flack song, “The First Time Ever I saw Your Face”, and I feel like he was singing the song for me *yeah right, I wish*. He sang it so beautifully. His mom was standing while listening her son singing from the beginning up till the end.

At the first round all the song was chosen by the judges, and Mr. Cook is very lucky to get Mr. Cowell to chose a song for him. Simon says that it was one of the great song ever and he admits it is one of the toughest song to sing, but he believed that Mr. Cook will able to sing it. Guess what?…. HE DID…. Even Mr. Cowell say that the first round goes to Cook and Cowell since he wins the round.

For the second round he sang something, and I don’t really know what the tittle is. To tell you the truth I don’t really care. Coz I don’t really like what he sang in the second round and Mr. Cowell would back me up on that one 🙂 . He said, it was an ok round for all the contestant and I couldn’t agree more.

Finally for the third round, he sang “I don’t want to miss a thing”, and all i can say is Ohh My God. That song would certainly gave him a free ticket to the finale. Again, Mr. Cowell was backing up my comment.

From here on, I believe he will be the 2008 American Idol. To Mr. Cook, here my salute to you.. please do keep up the good work.


From bandung with luv

Monday May 19, 2008

Lagi liburan long wiken (apa wikdays ya?) di Bandung. Sebenernya juga bukan liburan, lebih ke nemenin my beloved hubby yang lagi mau selesaiin tugas akhir S2 nya.

Supaya lebih konsentrasi dan suasananya juga lebih santai; dia ama tementemen kuliahnya sewa satu rumah deket hotel papandayan, dan anak dan istri dibiarin pada main di sekitar bandung. And that only mean one thing…. SHOPPING SPREE…. Hehehehehe

Sekarang aja aku bikin postingan ini di rumah mode. Satu pusat belanja, sejenis factory outlet tapi lengkap bener. Dari belanja, makan ampe children playground ada di sini. Secara model atau jenis baju sie kurang lebih sama dan serupa ama yang di jual di outlet yang lain, tapi dengan segenap kelengkapannya tadi, rumah mode emang juara.

Sebenernya aku pengennya jalanjalan keliling bandung, tapi apa daya Kay nya lagi ngga enak badan. Jadi super rewel, maunya di gendong melulu. Walhasil aku mesti gendong dia terus selama di rumah mode. Dan sekitar jam 11 an, dia tidur dengan sukses digendong ama aku ;-). Jadilah aku ga bisa kemanamana. Cuma duduk nggendong dia mbari liatin orang mondarmandir sibuk belanja 🙁

Tapi apapun ya, aku seneng dah bisa spend my leisure time di Bandung. Apalagi mainmain ama Kay. Tapi secara emang lagi ga enak badan kali ya, jadi agakagak rewel, dan pengennya gangguin daddy nya terus, kesian kan, padahal dia lagi belajar seru biar bisa kelar tahun ini. Doain aja ya, semoga tugasnya selesai cepet dan bisa ngajakin kita main ke bandung lagi tanpa harus di selingi ama belajar. Amin


– kehilangan – *updated*

Thursday May 8, 2008

Aku baru aja kehilangan seorang temen ngobrol yang baik, hanya karena aku ga suka kalo pas kita lagi ngobrol di jendela maya dia kirimin aku smiley yang buat aku ga nyaman.

Kayaknya sepele dan menurutku emang sepele. Ga pantes aja kita hilang temen garagara itu. Tapi gimana dong, akudah berkalikali minta temenku untuk ga pake smiley itu. Karena masih banyak smiley yang lain, yang bisa dipake. Tapi karena dia keukeuh ga bisa ngejanjiin kalo dia ga bakal kirimkirim smiley itu lagi, aku kasih ultimatum, pilih aku or smiley *hehehehe..apaan coba, ga deng, aku bilang kalo masih kirimkirim lagi, mending ga usah chat aja*.

Ternyata temenku tetep ga bisa janji kalo dia ga akan kirim smiley itu, sampe bilang “kalo sampe kirim smiley itu ga bikin kamu nyaman dan mau berenti chat ama aku, ya udah”

Bengong deh aku. Ngga nyangka aja, masa sie garagara sepele kayak gitu jadi ilang temen. Tapi sebenerbenernya aku ga nyaman kalo dikirimin smiley itu *jadi pada penasaran kan smiley apa..hehehe GE ER aja ada yang penasaran* Jadi gimana dong?

Ga rela juga sie aku kehilangan temen ngobrol garagara hal sepele gitu. TAPI MAU GIMANA LAGI????

PS : Untuk yang merasa temanku dan tak bisa berjanji untuk tak kirim that d**m smiley. Bisa ya rela hilang temen ngobrol garagara itu?? Sorry kalo aku selama ini udah terlalu bikin susah kamu. terlalu banyak minta tolong ini itu. Bikin kepikiran kalo aku agakagak panik soal sesuatu *siapa juga yang kepikiran?..sekali lagi GE ER ajah* Thanks udah jadi temen yang mau dengerin macemmacem keluhkesahku, kedodolanku, ke-keukeuh-an ku *sampe proklamir diri sendiri sebagai JUARA KEUKEUH yang baru dikalahkan ama satu orang – itu mah judulnya ga juara – hehehe* Kalo boleh minta, jangan berenti jadi temenku dan kalo boleh (minta lagi) relain dong ga pake smiley itu ….. *udah ngerti kan kenapa aku bilang kalo aku JUARA KEUKEUH???*.

*UPDATED*
Mungkin postingan ini berguna juga *ya iyalah, kalo ngga untuk orang lain minimal kan untuk diri sendiri*. Ternyata temenku itu tersentuh *tsah* ama permohonan si juara KEUKEUH ini. Akhirnya dia luluh juga mau milih ga ngirim that d**n smiley daripada ngga ngobrol ama aku…hehehehe. Ga jadi deh kehilangan temen ngobrol. Abis alasannya emang sepele kan…rupanya masih bisa JUARA juga ke-KEUKEUH-an ku…hehehe… *SMILLING….GA JADI HILANG TEMEN*


dunia pertemanan

Thursday May 8, 2008

Dunia pertemanan itu kok rasanya dari dulu itu ga pernah berubah ya. Punya temen salah, ga punya temen lebih salah. Aku pikir, dengan berjalannya waktu, semakin kita dewasa dan bergaul di lingkungan perkantoran, sifat dan cara berteman gaya kita waktu masih SD dulu pastinya udah ngga laku dong. But boy, could I ever be more wrong

Inget ga gaya bergaul kita waktu SD dulu? Yang kalo kita ga suka sama satu orang, terus temen satu gank diajakin untuk ga suka juga ama orang itu. Eh kalian gitu juga ga? Karena terus terang, begitulah gayaku berteman dan nge-gank. Tapi masih reasonable lah, anak SD kan masih mikir pake perasaan dan secara mungkin jam terbang mereka dalam pertemanan itu juga kan masih sedikit banget. Temennya juga mungkin masih cuma itu-itu aja. Wajar aja kalo satu musuhan, ngajak yang lain-lain.

Dikantorku sekarang ada temen (hmm..dianggap temen ga ya?…hihihihihi, iya deh, temen ga pa pa..banyakin temen aja kan, daripada musuh) yang gaya temenannya teuteup bo’ masih kayak anak SD.

Hari pertama dia masuk perusahaan ini cuma beda beberapa hari ama aku, jadi otomatis karena mungkin ngerasa se’angkatan’, kita jadi deket. Anaknya sie lumayan baik. Kalo soal asik, ya masuk kategori OK lah. Secara masih baru di perusahaan kan, any friend is a better than no friend at all..hehehe *dasar*….kesannya deh ya 🙂

Setelah kenal lebih deket, ternyata orangnya masuk kategori ‘aneh’. Kenapa aku bilang aneh? Karena cara dia berteman itu menurut aku childish banget. Ya gimana ga mau dibilang kekanakkanakan, kalo setiap dia ga suka ama orang, kita diajakkin untuk ga suka ama orang itu, sementara kita ga punya problem apapun ama orang itu. Aneh kan?.

Awalnya aku pikir keanehannya cuma itu, tapi ooh…have I been more wrong in my life 🙁 Ternyata ga dong, banyak sekali keanehan dia. Dulu waktu awalawal kerja, aku suka diajak kepanitiaan ini dan itu, dan kalo sampe dia ga diajak, PASTI dia nanya ke aku, “Kenapa sie gw ga pernah diajak? Kok elo mlulu yang diajak?.

Coba menurut tementemen, jawaban yang paling baik dari pertanyaan seperti itu apaan? Jujur kalo aku ngga ngerti mesti jawab apa. Secara gitu ya, aku juga diajak. Lain halnya kalo aku yang jadi panitia or jadi orang yang bisa ngajakngajak. Kalo sampe kalian punya jawabannya berarti kalian lebih hebat dari aku. Atau emang aku yang ga diplomatis? Well, for whatever reason , menurut aku sie, aneh aja ada orang kayak gitu. Dan kalo itu belum cukup aneh. Ada lagi nie, keanehan yang lain.

Ternyata dia itu suka banget kayaknya ngadu domba orang. Entah maksudnya apa, omongan orang yang cuma setengah di dengernya itu disampein plekplek ke orang yang lagi diomongin – namely moi – dan seperti yang udah bisa di tebak dong, omongan itu bukan omongan yang manismanis, macam “gila ya si Savira itu cantik dan pintar” (hehehe, kalo itu mah aku yang narsis). Atau apapun yang berkesan positif. Yang pasti omongan yang dia sampein itu lebih banyak negatifnya daripada positifnya.

Dulu waktu aku belum terlalu ngeh, ga ngerti dia tuch temen yang kayak apa, pastinya emosi jiwa dong aku setiap kali denger omongan yang dia sampein. Sampe aku sempet mikir, “idih ini orangorang kok sirik bener ya ama gw *secara aku emang selebriti kali, jadi banyak orang yang suka sirik..hehehe*. Tapi setelah denger omongan tementemen yang lain. Waah ini orang ga bener nie. Jangan di tanggep kalo gitu omongannya.

Mungkin pada nanya juga ya, udah tau orangnya kayak gitu kok masih aja ditemenin. Karena diluar dari sifatnya yg suka anehaneh itu. Dia itu is not a bad person. Dia itu loyal, dan mau berkorban untuk tementemennya. Mungkin karena itu juga dia harepin hal yg sama dari tementemennya. Tapi kan berkorban sampe taraf apa sie? Masa garagara mau nungguin pulang bareng terus kita manut aja gitu kalo dia minta kita ikutan benci ama orang? Ya ngga lah, kita kan juga pastinya punya prinsip ya.

Selain itu, aku juga ga tega gitu kalo jadi ga nemenin dia karena hal itu. Sekarang palingan kalo dia udah mulai jelekjelekin orang lain, aku cuma senyum or bilang “Pikir positif aja lah, belum tentu juga orang itu maksudnya gitu” Atau ya diem aja. Ga perlu kasih komentar yang malah bisa bikin tambah keruh. Siapa tau dia juga bisa sampein omonganku *secara udah kenal dia, mungkin cuma setengahnya kali yg disampein* ke orang yang kita gosipin. Jadi lebih aman untuk milih diem aja.

Setelah dipikirpikir, aku pikir lucu juga ya. Dunia pertemananku sekarang ini. Setelah ngelewatin masamasa SD *yang kalo punya satu musuh, berarti jadi musuh bersama* dengan selamat, yang dilanjutin ke SMP sampe kuliah dengan tanpa ada pengalaman yang anehaneh gitu, eh justru sekarang dapet pengalaman gini, di masa yang seharusnya kita seharusnya udah lebih wise *secara umur juga udah banyak kan* dan udah makan asam garam pertemanan.


Liburan di PIM

Thursday May 1, 2008

May Day, hari buruh sedunia. Untung hari ini libur nasional, jadi aku ngga ikutikut kejebak macet di jalan karena para buruh lagi pada demo di sepanjang jalan utama Jakarta.

Alhasil, libur ini aku main ke PIM. Gosh, I can’t seem to remember the last time I go here, hmmm wait, it was almost a month ago. Itu juga sekilas banget, secara mau cari selop buat acara kawinan temen.

PIM sie biasa aja lah, ga banyak berubah kalo ga mau sama persis. Aku nya aja yang bingung saking dah lumayan lama ga main ke sini. Dulu paling ga seminggu sekali main ke sini. Tempat yang paling sering kita datengin itu paling bioskop ama cafe or tempat makan. Tapi setelah punya buntut kecil yang selalu ngekor kemanapun, tempat hang out nya berubah jadi play land di depan kentucky, yang according to my opinion is bikin bangkrut, secara masa naik mobil 2 menit aja 2500 perak, belum lagi komidi puter kecil or kereta kecil yang diitung muter sekitar 6 kali mesti bayar 7500. Coba aja itung kalo kita hang disitu sekitar sejam aja… Bangkrutlah…

Tapi ada yang bikin aku seneng. Gramedia penuh banget sampe mesti ngantri waktu bayarnya. Mudahmudahan itu artinya orang indonesia udah pada gemar baca. Amiin..

Hmmm, apalagi ya… Oh ya, secara lagi musim batik funky, jadi di beberapa lantai kayak lagi digelar bazaar batik. Tapi teuteup, biar namanya bazaar, harganya mah harga PIM, bukan harga ITC apalagi harga bazaar. Tadi aku liat ada model n bahan batik yang kurleb sama, masa harganya 350 ribu, sementara aku beli cuma 200 ribu ajah. Hehehehe, mending kita ngintip modelmodelnya aja, terus nyari bahan sendiri dan jait, kayaknya jauh lebih ekonomis.

Udah ah, segini aja laporan pandangan mata sekalian liburan di PIM. Sekarang waktunya ngawasin anakkuw lagi, dia lagi di playland yang gratis yang disediain ama pengelola, ntar kita sambung lagi. Kalo kelian gimana? Pada liburan kemana? Sharing dong… Ok deh…. Yuk mari… 🙂