– kehilangan – *updated*

Thursday May 8, 2008

Aku baru aja kehilangan seorang temen ngobrol yang baik, hanya karena aku ga suka kalo pas kita lagi ngobrol di jendela maya dia kirimin aku smiley yang buat aku ga nyaman.

Kayaknya sepele dan menurutku emang sepele. Ga pantes aja kita hilang temen garagara itu. Tapi gimana dong, akudah berkalikali minta temenku untuk ga pake smiley itu. Karena masih banyak smiley yang lain, yang bisa dipake. Tapi karena dia keukeuh ga bisa ngejanjiin kalo dia ga bakal kirimkirim smiley itu lagi, aku kasih ultimatum, pilih aku or smiley *hehehehe..apaan coba, ga deng, aku bilang kalo masih kirimkirim lagi, mending ga usah chat aja*.

Ternyata temenku tetep ga bisa janji kalo dia ga akan kirim smiley itu, sampe bilang “kalo sampe kirim smiley itu ga bikin kamu nyaman dan mau berenti chat ama aku, ya udah”

Bengong deh aku. Ngga nyangka aja, masa sie garagara sepele kayak gitu jadi ilang temen. Tapi sebenerbenernya aku ga nyaman kalo dikirimin smiley itu *jadi pada penasaran kan smiley apa..hehehe GE ER aja ada yang penasaran* Jadi gimana dong?

Ga rela juga sie aku kehilangan temen ngobrol garagara hal sepele gitu. TAPI MAU GIMANA LAGI????

PS : Untuk yang merasa temanku dan tak bisa berjanji untuk tak kirim that d**m smiley. Bisa ya rela hilang temen ngobrol garagara itu?? Sorry kalo aku selama ini udah terlalu bikin susah kamu. terlalu banyak minta tolong ini itu. Bikin kepikiran kalo aku agakagak panik soal sesuatu *siapa juga yang kepikiran?..sekali lagi GE ER ajah* Thanks udah jadi temen yang mau dengerin macemmacem keluhkesahku, kedodolanku, ke-keukeuh-an ku *sampe proklamir diri sendiri sebagai JUARA KEUKEUH yang baru dikalahkan ama satu orang – itu mah judulnya ga juara – hehehe* Kalo boleh minta, jangan berenti jadi temenku dan kalo boleh (minta lagi) relain dong ga pake smiley itu ….. *udah ngerti kan kenapa aku bilang kalo aku JUARA KEUKEUH???*.

*UPDATED*
Mungkin postingan ini berguna juga *ya iyalah, kalo ngga untuk orang lain minimal kan untuk diri sendiri*. Ternyata temenku itu tersentuh *tsah* ama permohonan si juara KEUKEUH ini. Akhirnya dia luluh juga mau milih ga ngirim that d**n smiley daripada ngga ngobrol ama aku…hehehehe. Ga jadi deh kehilangan temen ngobrol. Abis alasannya emang sepele kan…rupanya masih bisa JUARA juga ke-KEUKEUH-an ku…hehehe… *SMILLING….GA JADI HILANG TEMEN*


dunia pertemanan

Thursday May 8, 2008

Dunia pertemanan itu kok rasanya dari dulu itu ga pernah berubah ya. Punya temen salah, ga punya temen lebih salah. Aku pikir, dengan berjalannya waktu, semakin kita dewasa dan bergaul di lingkungan perkantoran, sifat dan cara berteman gaya kita waktu masih SD dulu pastinya udah ngga laku dong. But boy, could I ever be more wrong

Inget ga gaya bergaul kita waktu SD dulu? Yang kalo kita ga suka sama satu orang, terus temen satu gank diajakin untuk ga suka juga ama orang itu. Eh kalian gitu juga ga? Karena terus terang, begitulah gayaku berteman dan nge-gank. Tapi masih reasonable lah, anak SD kan masih mikir pake perasaan dan secara mungkin jam terbang mereka dalam pertemanan itu juga kan masih sedikit banget. Temennya juga mungkin masih cuma itu-itu aja. Wajar aja kalo satu musuhan, ngajak yang lain-lain.

Dikantorku sekarang ada temen (hmm..dianggap temen ga ya?…hihihihihi, iya deh, temen ga pa pa..banyakin temen aja kan, daripada musuh) yang gaya temenannya teuteup bo’ masih kayak anak SD.

Hari pertama dia masuk perusahaan ini cuma beda beberapa hari ama aku, jadi otomatis karena mungkin ngerasa se’angkatan’, kita jadi deket. Anaknya sie lumayan baik. Kalo soal asik, ya masuk kategori OK lah. Secara masih baru di perusahaan kan, any friend is a better than no friend at all..hehehe *dasar*….kesannya deh ya 🙂

Setelah kenal lebih deket, ternyata orangnya masuk kategori ‘aneh’. Kenapa aku bilang aneh? Karena cara dia berteman itu menurut aku childish banget. Ya gimana ga mau dibilang kekanakkanakan, kalo setiap dia ga suka ama orang, kita diajakkin untuk ga suka ama orang itu, sementara kita ga punya problem apapun ama orang itu. Aneh kan?.

Awalnya aku pikir keanehannya cuma itu, tapi ooh…have I been more wrong in my life 🙁 Ternyata ga dong, banyak sekali keanehan dia. Dulu waktu awalawal kerja, aku suka diajak kepanitiaan ini dan itu, dan kalo sampe dia ga diajak, PASTI dia nanya ke aku, “Kenapa sie gw ga pernah diajak? Kok elo mlulu yang diajak?.

Coba menurut tementemen, jawaban yang paling baik dari pertanyaan seperti itu apaan? Jujur kalo aku ngga ngerti mesti jawab apa. Secara gitu ya, aku juga diajak. Lain halnya kalo aku yang jadi panitia or jadi orang yang bisa ngajakngajak. Kalo sampe kalian punya jawabannya berarti kalian lebih hebat dari aku. Atau emang aku yang ga diplomatis? Well, for whatever reason , menurut aku sie, aneh aja ada orang kayak gitu. Dan kalo itu belum cukup aneh. Ada lagi nie, keanehan yang lain.

Ternyata dia itu suka banget kayaknya ngadu domba orang. Entah maksudnya apa, omongan orang yang cuma setengah di dengernya itu disampein plekplek ke orang yang lagi diomongin – namely moi – dan seperti yang udah bisa di tebak dong, omongan itu bukan omongan yang manismanis, macam “gila ya si Savira itu cantik dan pintar” (hehehe, kalo itu mah aku yang narsis). Atau apapun yang berkesan positif. Yang pasti omongan yang dia sampein itu lebih banyak negatifnya daripada positifnya.

Dulu waktu aku belum terlalu ngeh, ga ngerti dia tuch temen yang kayak apa, pastinya emosi jiwa dong aku setiap kali denger omongan yang dia sampein. Sampe aku sempet mikir, “idih ini orangorang kok sirik bener ya ama gw *secara aku emang selebriti kali, jadi banyak orang yang suka sirik..hehehe*. Tapi setelah denger omongan tementemen yang lain. Waah ini orang ga bener nie. Jangan di tanggep kalo gitu omongannya.

Mungkin pada nanya juga ya, udah tau orangnya kayak gitu kok masih aja ditemenin. Karena diluar dari sifatnya yg suka anehaneh itu. Dia itu is not a bad person. Dia itu loyal, dan mau berkorban untuk tementemennya. Mungkin karena itu juga dia harepin hal yg sama dari tementemennya. Tapi kan berkorban sampe taraf apa sie? Masa garagara mau nungguin pulang bareng terus kita manut aja gitu kalo dia minta kita ikutan benci ama orang? Ya ngga lah, kita kan juga pastinya punya prinsip ya.

Selain itu, aku juga ga tega gitu kalo jadi ga nemenin dia karena hal itu. Sekarang palingan kalo dia udah mulai jelekjelekin orang lain, aku cuma senyum or bilang “Pikir positif aja lah, belum tentu juga orang itu maksudnya gitu” Atau ya diem aja. Ga perlu kasih komentar yang malah bisa bikin tambah keruh. Siapa tau dia juga bisa sampein omonganku *secara udah kenal dia, mungkin cuma setengahnya kali yg disampein* ke orang yang kita gosipin. Jadi lebih aman untuk milih diem aja.

Setelah dipikirpikir, aku pikir lucu juga ya. Dunia pertemananku sekarang ini. Setelah ngelewatin masamasa SD *yang kalo punya satu musuh, berarti jadi musuh bersama* dengan selamat, yang dilanjutin ke SMP sampe kuliah dengan tanpa ada pengalaman yang anehaneh gitu, eh justru sekarang dapet pengalaman gini, di masa yang seharusnya kita seharusnya udah lebih wise *secara umur juga udah banyak kan* dan udah makan asam garam pertemanan.