– prihatin –

Wednesday Aug 20, 2008

Kemarin seperti harihari sebelumnya aku pulang nge-bis. Setelah nunggu sekian menit di halte, akhirnya bis nomor 16 jurusan Rawamangun Lebakbulus lewat dihadapanku. Alhamdulillah kosong, jadi aku bisa duduk dengan tenang.

Sebenernya ga ada kejadian aneh di dalam bis itu. Hanya dalam hitungan menit, bis sudah dipenuhsesaki oleh penumpang. Sekali lagi, Alhamdulillah aku duduk.

Bis melaju dengan kecepatan biasa aja. Walau kadang selap sana salib sini. Termasuk biasalah dalam kategori bisbis yang melaju di Jakarta.

Karena lelah, mataku mulai terpejam. Ceritanya mau menikmati perjalanan pulang dengan bobo santai di bis. Tapi, baru sekitar 5 menit memejamkan mata, tibatiba aku merasa sesuatu menyentuh tanganku. Kaget, aku terbangun.

Ternyata ada anak kecil baru saja menaruh satu buah amplop ditanganku. Pengamen cilik, dan ini benarbenar cilik. Berdua dengan sang kakak yang aku tebak paling tua baru menginjak kelas satu SMP, si pengamen cilik ini (sekali lagi benarbenar cilik !!) mulai bernyanyi, kalo ga mau dibilang teriak, secara cara nyanyi mereka yang bergantigantian tanpa nada yang jelas. Mereka nyanyi lagu itu lowh… aduh kok aku lupa judulnya ya. Tapi aku tau cerita tentang lagu itu. Lagu yang sempat rame di infotainment secara ada anak gadis yang meninggal bunuh diri. kalo ga salah sie anak gadis itu namanya gaby (or gebi).

Nyesss….nelangsa rasanya. Sebagai ibu dari satu anak gadis kecil, aku ngerasa kok ya tega sie yang jadi orang tua. Ngebiarin anaknya yang masih kecil, aku yakin itu anak belum genap 5 tahun, untuk ngamen di bis kota, waktu hari udah masuk malam lagi.

Sebenernya ya aku juga ga bisa nge-judge orang tua si anak ya. Mungkin aja kan kehidupan mereka emang susah banget, sampe ngebolehin anaknya yang masih balita untuk ngamen.  Tapi sekali lagi, sebagai seorang ibu…aduh… rasanya kok ngenes banget ya.

Hari ini, terutama sore ini aku prihatin banget. Di usia negara kita yang udah 63 tahun, ternyata ga dibarengi sama kehidupan rakyatnya yang makin lama makin memprihatinkan. Sedih deh liatnya, apalagi waktu mereka selesai nyanyi dan mau turun dari bis. Si kakak nenteng gitar mbari nggendong adik kecilnya. Ikutan ngeri waktu kaki mereka menjejak di jalan ditengahtengah motor bersliweran.

Pikiranku langsung melayang ke anak kecilku di rumah. Rasa campur aduk antara sedih, haru dan bahagia berkecamuk (sedaaap bener bahasanya) di hati. Sedih, karena ga bisa berbuat banyak untuk anak kecil pengamen itu, tapi haru dan bahagia, karena mudahmudahan aku udah bisa memberikan yang terbaik untuk anak kecilku dirumah.

Mudahmudahan pemandangan tadi sore di bis itu ga berulang lagi dimasamasa datang. Caranya gimana? Aku serahkan sama bapak dan ibu yang ada di pemerintahan sana. Supaya Indonesia yang katanya gemah ripah loh jinawi bukan cuma slogan kosong, tapi memang bener adanya. Amiiinnnn…..


-ngerasa dosa-

Thursday Aug 7, 2008

Iya nie, aku lagi ngerasa berdosa banget. Ngerasa dosa sama siapa? Sama suami tercinta. Sedih deh. Tapi mungkin lebih ngerasa berdosa dibanding sedih.

Jadi gini ceritanya… rabu kmaren, suamiku baru pulang dari tugas luar kota. 3 hari aku lewati tanpa pelukan dan ciuman mesra-nya.  So, when I can’t take it no more, hari selasa aku kirim sms.. “Hi…Ayang (yeap..that’s my nickname for him) lagi ngapain? Bunda kangen nie… Balasan yang aku terima “Hi…baru selesai makan bakso… mau? Masa sie kangen?. Aku cuma bilang….”Iya nie…rabu pulangnya malem lagi ya…” Dia jawab “Iya….”

Tiba hari rabu, aku masih mikir….hmm..masih lama aku ketemu ama my hubby. Seenggannya diatas jam 9 malem lah, secara my hubby mesti kumpul sama temen kuliah dulu untuk nyelesaiin tugas akhirnya.

Sambil nungguin jam malam tiba, biasalah, aku nge-net. Browsing ini dan itu. Juga up-loadin fotofoto baru nya Callista.

Tautau pintu garasi depan kedengeran ada yang mbuka dan ada suara mobil masuk. Loh….katanya dia pulang malem, kok jam segini udah pulang?

Kalo ditanya seneng ga aku? Ya seneng. Apalagi Kay. Soalnya dapet oleholeh baju. 2 lagi. Sebenernya sie atasannya dari aku, tapi tetep kita bilang dari Dadda-nya aja.

Anehnya, setelah aku kasih baju buat Kay yang so called dari Dadda-nya, aku malah nerusin ngotakngatik komputer. Mainan FB, uploadin fotofoto baru, ngedit foto-nya Kay. Kok kayak lupa gitu suami tercinta baru dateng.

Sampe pada suatu moment, aku tanya ke my hubby, “Udah mam belum? Kok ga jadi ketemuan ama tementemen kuliahnya?” Tapi moment itu datengnya sekitar 15 menit setelah my hubby pulang….

Waduuuuuh…ngambek deh…Bilang gini, “aduh..bunda kok ga perhatian sie…kan dari tadi dah dibilangin besok aja ketemuan tementemennya, hari ini cape..makanya jangan main komputer mlulu”

Hihihihi….jadi ga enak…yang ada aku langsung melukmeluk and ciumcium deh… :). Ngga ngerti kenapa sie.. padahal ngakunya kangen, eh begitu personnya ada malah dicuekkin…

Untuk my hubby…maaf ya cinta. Ngga tau lagi ga fokus aja kmaren tuch…padahal beneran kangen loh.. Janji deh… ga bakal diulangi (ngomong dengan gaya yang sama waktu dimarahin ama Kay… 😀 ).

I miss you and I love you honey… :). Thank you for being you…


orang aneh part deux

Friday Aug 1, 2008

Masih inget kan, postingan aku soal orang aneh di kantor? Waah, ternyata keanehannya makin lama makin menjadi. Maksudnya udah aneh, semakin aneh dan benerbener aneh.

Jadi cerita gini, minggu lalu aku dan tementemen kantor pergi outing ke Bali. Acara tahunan yang selalu always mesti dilaksanakan dan secara ga resmi itu mesti diikutin sama seluruh karyawan.

Acaranya sie ya gitugitu aja dari tahun ke tahun. Ga berubah. Hari pertama kita bebas deh, mau jungkir balik juga terserah, asal pas waktu Welcome Dinner mesti udah stand by di hotel tempat acara. Terus hari kedua pasti mesti kudu wajib ngikutin yang namanya team building. Perkelompok. Dari mulai acara outing cuma diikutin sama Bursa, sampe sa’ SRO (total 500 orang lebih) tetep mesti dijalanin 🙁 . Terus malamnya ngikutin yang namanya Gala Dinner. Untuk tahun ini, kita ada theme party yang namanya Gypsy Night. Hari terakhir ya siapsiap pulang deh. Tergantung dapet kelompok terbang yang keberapa. Tahun ini, udah menginjak tahun ke-5 kita bolak balik ke Bali.

Secara acara sie emang gitugitu aja, but personally aku ngerasa something different. Ada orang aneh yang bertingkah laku amat sangat aneh jadi kesannya itu orang kayak stalker. Sebenernya sie bukan ngikutin segala gerakgerik aku, tapi aku ketariktarik jadinya.

Segala tingkah laku aku hampir selalu menghasilkan sms (deuuu..bahasanya… 😀 ) ke temenku. Nama aku bolak balik disebut. Yang begini lah, yang begitu lah… BIKIN CAPEK. Ngikutin acara yang gitugitu aja udah capek, ini lagi tambah capek bacain smssms ga penting.

Sebenernya sie aku juga bodo amat ya. Tapi iseng euy, jadi malah disengajain. Dibilang A, makin aku buat lebih A dari di bilangin ama orang aneh itu. Abis aku ga ngapangapin aja tetep di omongin yang anehaneh, sekalian ajah kita anehin.

Aku pikir, selesai dari acara outing itu, selesai pula hubunganku dengan orang aneh itu. Maksudnya aku ga bakalan ditariktarik lagi dalam sms aneh dia ke temenku. Tapi kayaknya itu cuma wishfull thinking aja deh. Secara teuteup dia usaha bo’. Ngomong ini lah, itu lah. Untungnya temenku juga udah ga mau nanggepin lagi. Dia bilang, anggap aja orang ga waras. Ya udah aku juga anggep gitu ajah, orang ga waras ga usah di tanggepin, secara ntar kita malah jadi bingung, mana yang waras mana yang ngga :D.

Udah ah… cukup 2 postingan aja aku cerita soal orang ga waras ini. Enak bener… dapet perhatian lebih, walaupun mungkin dia ngga tau sama sekali soal postingan ini, tapi tetep aku tau bahwa aku udah cukup ngasih perhatian ke tingkah laku dia. Sekali lagi sie, kan hamba kan juga cuma manusia. Batas emosi dan kesabaran kan juga ga tinggitinggi amat. Jadi jangan di uji deh…daripada nanti meledak 😉