orang aneh part deux

Friday Aug 1, 2008

Masih inget kan, postingan aku soal orang aneh di kantor? Waah, ternyata keanehannya makin lama makin menjadi. Maksudnya udah aneh, semakin aneh dan benerbener aneh.

Jadi cerita gini, minggu lalu aku dan tementemen kantor pergi outing ke Bali. Acara tahunan yang selalu always mesti dilaksanakan dan secara ga resmi itu mesti diikutin sama seluruh karyawan.

Acaranya sie ya gitugitu aja dari tahun ke tahun. Ga berubah. Hari pertama kita bebas deh, mau jungkir balik juga terserah, asal pas waktu Welcome Dinner mesti udah stand by di hotel tempat acara. Terus hari kedua pasti mesti kudu wajib ngikutin yang namanya team building. Perkelompok. Dari mulai acara outing cuma diikutin sama Bursa, sampe sa’ SRO (total 500 orang lebih) tetep mesti dijalanin 🙁 . Terus malamnya ngikutin yang namanya Gala Dinner. Untuk tahun ini, kita ada theme party yang namanya Gypsy Night. Hari terakhir ya siapsiap pulang deh. Tergantung dapet kelompok terbang yang keberapa. Tahun ini, udah menginjak tahun ke-5 kita bolak balik ke Bali.

Secara acara sie emang gitugitu aja, but personally aku ngerasa something different. Ada orang aneh yang bertingkah laku amat sangat aneh jadi kesannya itu orang kayak stalker. Sebenernya sie bukan ngikutin segala gerakgerik aku, tapi aku ketariktarik jadinya.

Segala tingkah laku aku hampir selalu menghasilkan sms (deuuu..bahasanya… 😀 ) ke temenku. Nama aku bolak balik disebut. Yang begini lah, yang begitu lah… BIKIN CAPEK. Ngikutin acara yang gitugitu aja udah capek, ini lagi tambah capek bacain smssms ga penting.

Sebenernya sie aku juga bodo amat ya. Tapi iseng euy, jadi malah disengajain. Dibilang A, makin aku buat lebih A dari di bilangin ama orang aneh itu. Abis aku ga ngapangapin aja tetep di omongin yang anehaneh, sekalian ajah kita anehin.

Aku pikir, selesai dari acara outing itu, selesai pula hubunganku dengan orang aneh itu. Maksudnya aku ga bakalan ditariktarik lagi dalam sms aneh dia ke temenku. Tapi kayaknya itu cuma wishfull thinking aja deh. Secara teuteup dia usaha bo’. Ngomong ini lah, itu lah. Untungnya temenku juga udah ga mau nanggepin lagi. Dia bilang, anggap aja orang ga waras. Ya udah aku juga anggep gitu ajah, orang ga waras ga usah di tanggepin, secara ntar kita malah jadi bingung, mana yang waras mana yang ngga :D.

Udah ah… cukup 2 postingan aja aku cerita soal orang ga waras ini. Enak bener… dapet perhatian lebih, walaupun mungkin dia ngga tau sama sekali soal postingan ini, tapi tetep aku tau bahwa aku udah cukup ngasih perhatian ke tingkah laku dia. Sekali lagi sie, kan hamba kan juga cuma manusia. Batas emosi dan kesabaran kan juga ga tinggitinggi amat. Jadi jangan di uji deh…daripada nanti meledak 😉