takjub dan kagum

Monday Feb 2, 2009

Beberapa minggu terakhir ini, karena sering ‘bersosialisasi’ lewat FB, aku sering di-tag oleh seorang temen lama. Sebenernya sie, urusan tag men-tag di FB itu udah lumrah, tapi biasanya lebih sering kalo kita sharing foto. Tapi temenku ini me-tag aku pada beberapa tulisan terakhirnya yang diup-load di FB.

Waktu pertama kali di-tag, aku ucapin terima kasih ama dia, karena tulisannya tersebut mengingatkan aku pada kepolosan seorang bocah kecil di rumah. Aku juga minta tolong padanya untuk mengajarkanku agar dapat menulis dengan lancar (karena dia sudah menjadi seorang penulis ternama Dia pun menjawab dengan sangat rendah hati. Dia bilang “Cara untuk jadi penulis itu ga lain dan ga bukan, hanya dengan menulis. Tulisan semua yang ada dipikiran, baru kemudian, pikirkan apa yang tadi ditulis”

Hmm… denger dia bilang gitu, aku cuma ngebatin, emang gampang ya ngomongnya, tapi giliran penerapan kok kayaknya ada aja yang menghalangi. Hehehehe, biasa lah, alesan orang yang emang males nulis. Sebenernya sie bukannya males ya, cuma kadang, secara menulis ini emang cuma satu diantara beberapa hobby yang aku punya, jadi kadangkadang suka bingung pas giliran mikir prioritas. hehehehe… sekali lagi, alesan buat orang yang males nulis.

Berulang kali sie sebenernya aku udah bilang bolak balik, bahwa aku tuch maunya tanpa punya target menulispun aku sudah dengan sadar bisa menulis setiap hari. Apalagi sekarang udah ada alat bisa sangat mendukung kegiatan menulisku tadi. Tapi teteup, alesan yang ditemuin masih lebih banyak daripada nulisnya sendiri.

Kalo tementemen kebetulan pengen liat tulisan temenku yang bikin aku takjub dan kagum, silahkan mampir ke http://lebahcerdas.blogdetik.com dan jadi bagian dari orangorang yang juga mengaggumi si Baban Sarbana itu.. hehehe :-).