Tara – tegar atau kepala batu?

Monday Jan 18, 2010

Kemarin waktu baca-baca blog-nya Okke, si sepatu merah aku sempet baca postingan tentang cyber bully. Postinganya sie njelasin bahwa cyber bully itu bukan cuma orang-orang yang ngasih komen-komen kejam di hampir setiap postingannya, tapi juga yang ikutan ketawa walaupun ngga ikutan komentar. Duuuh… itu mah semua orang yang masuk ke blog-nya orang dan ngetawain udah termasuk jadi bully dong ya??

Untuk aku sendiri, waktu pertama kali liat blog-nya si Tara itu terus terang pastinya ikutan ketawa, secara isi blog itu bener-bener emang bisa bikin kita ketawa. Isinya aneh. Kalo ada yang nanya, “Emang yang aneh itu udah pasti lucu?” Untuk kali ini jawabannya iya. Blog itu bikin kita gregetan pengen ikut komentar, ikut ngebenerin postingan dalam bahasa Inggris yang acak-acakan.

Tapi aku ga ikutan komen kok (walau ngaku masih tetep ikut ngetawain, which according to Okke it also makes me a bully too), karena menurut aku, komen-komen di blog itu banyak banget yang keterlaluan. Berdalih memberikan saran, tapi tetep menghina dina si Tara.

Yang bikin aku menggelengkan kepala itu adalah, ketegaran (atau bisa juga dibilang ke-kepala batuan) si Tara. Waduh, kalo aku jadi dia, mungkin udah lama berenti nge-blog atau kalo ga se-ekstrim itu palingan ganti nama blog-nya dan dipublish lagi.

Tapi ngga dong ama yang namanya Tara ini. Alhamdulillah postingannya lumayan banyak, walaupun hinaan udah bertubi-tubi bertamu di blog-nya. Sebenernya sie postingannya lumayan keren selama dia ga menampilkan foto-foto dirinya yang di awali dengan bahasa inggrisnya yang super acak-acakan itu. Pemilihan foto-foto fashion atau music atau selebriti atau apapun selain foto-fotnya tadi itu. Karena sebenernya sense of fashion-nya, dalam hal pad padan gambar ya, lumayan kok. Tapi jangan sampe dia disuruh milih outfit untuk dipakainya bergaya terus diupload ke blog-nya, aduuh.. ampuuuunnn…

Maksud aku nulis postingan kali ini tuh sebenernya cuma mau ‘mengagumi sekaligus jealous’ ama kegigihannya si Tara untuk mengejar dan meraih impian-nya yaitu eksis di dunia fashion. Dengan segala keterbatasan yang dia punya, baik dari segi penampilan, pendidikan maupun materi tapi tetep usaha. Aku acungin 4 jempol untuk usahanya, kegigihnnya, ketegarannya, tapi sekaligus kesel liat kebebelan dankekeraskepalaannya yang dengan keukeuh tetep aja ga mau belajar memperbaiki bahasa inggrisnya yang super minim dan ngubah gayanya yang aneh.

Tapi, blog-nya si Tara itu udah kayak drugs, setiap hari pasti mesti balik liat untuk baca. Entah itu hanya untuk baca postingan bahasa inggrisnya yang amburadul, setengah berharap bisa liat sedikit perubahan atau bahkan peningkatan dari bahasa inggris-nya atau sekedar pengen ngetawain foto-foto anehnya itu…..heheheheheh