2010 in review

Saturday Jan 1, 2011

Alhamdulillah, tahun 2010 baru saja berlalu. Banyak sekali peristiwa yang terjadi di tahun 2010, mungkin ga jauh beda dengan tahun tahun sebelumnya. Tapi yang bikin tahun ini sedikit berbeda adalah, tahun ini aku kehilangan ayahanda tercinta, Bapak Achmad Syarifuddin Saleh bin Muhamad Saleh yang wafat pada tanggal 7 April 2010.

Selain dari kehilangan Bapak,aku juga kehilangan pekerjaan. Persis menjelang akhir tahun, tepatnya 24 November 2010, pukul 16.00 WIB, aku dipanggil masuk ke ruang Kepala Divisi disodori amplop sambil dibilangin bahwa perusahaan ‘menawarkan’ untuk melakukan pemutusan hubungan kerja untukku. Kata-kata menawarkannya cuma basa-basi, karena besoknya aku udah dibebastugaskan.

Sedih? pasti… kaget? banget… marah? jelas… tapi yang pasti sie aku merasa sakit hati. Rasanya aku sudah memberikan 110 persen (boong deng, memberikan perhatian dan kemampuan yang aku punya sekuat dan semampuku) ternyata penghargaan yang diberikan oleh perusahaan kok seperti ini. Apalagi alasan yang diberikan itu sama sekali ga masuk akal.

Duuh, rasanya hancur berantakan deh dunia aku waktu itu. Bengong dan nangis adalah 2 kegiatan yang rutin kulakukan kalo pas lagi ngga ngapa-ngapain. Bingung gitu. Kenapa dan kenapa, adalah pertanyaan yang bolak balik aku pikirin, dan makin sebel karena jawabannya tetep ga ada.

Alhamdulillah, ternyata aku masih punya banyak temen. Di kala susah kayak gitu kan mulai keliatan temen yang baik dan yang cuma boongan aja. Bersyukur banget aku sama temen-temen aku. Mereka semua ikutan ndoain, tentunya ndoain yang baik ya. Malah aku punya tukang jahit langganan yang udah bantuin mbuatin hampir semua baju-baju kerja selama 10 tahun, dia kirim sms gini (ini kutipan asli loh)

Savira, saya dengar kamu kena pehaka. Saya sedih dengarnya vir. Saya berdoa semoga kamu baik baik saja menerima ini. Bej bisa saja selama ini tempat kerja yang baik buat kamu – sepuluh tahun lebih kamu baktikan profesionalitas kamu. Meniti karier di sana. Teman-teman sudah seperti saudara. Kantor itu sudah seperti rumah, – bagi kamu mungkin. Saya minta maaf sebesar-besarnya. Selama ini pastinya ada salah di atara kita. Saya akan selalu mengingat kamu vir. Sampai kapanpun. Salam buat suami dan anak kamu dari saya. Kamu tau vir, saya ngetik ini tanpa terasa airmata saya mengalir. Ini airmata peduli apa kehilangan. yang jelas ada yang berbeda sekarang.

Aduh, setiap kali baca sms-nya (iya masih disimpen sampe sekarang, karena aku senang, ternyata ada orang yang bener-bener care sama aku), aku masih suka nangis deh. Antara sedih sama bangga, ternyata ada juga orang yang mengenang aku sampe segitunya.

Tapi memang betul omongan orang (setiap orang malah, waktu aku kena phk kmaren) bahwa semua yang kita jalanin itu adalah memang sudah yang terbaik yang digariskan oleh Allah SWT, even though we might think it’s not the best for us, it must be the best, coz Allah SWT always knows what best for us.

Satu setelah kena musibah phk itu, aku mulai usaha, cari informasi kerja dari siapa aja yang aku kenal. Temen kuliah, temen SMA, bahkan juga ke mantan boss dulu. Selain itu juga ada beberapa teman yang referensiin beberapa situs lowongan pekerjaan, bahkan ada yang langsung referensiin aku ke perusahaan-perusahaan yang memang lagi nyari karyawan baru. Alhamdulillah, ternyata banyak juga temen-temen yang baiiiikkk banget sama aku. Thanks ya… kalo aku ga bisa mbalesin satu-satu, insya Allah nanti Allah SWT pasti balesin semua kebaikan kalian.

Kirakira seminggu setelah kejadian, ada satu temen yang respon atas permintaan informasi kesempatan kerja. Dia bilang, sok deh, ngelamar ke tempat dia kerja, lamarannya tolong diimel dulu ajah. Senin minggu kedua nganggur, pagipagi udah bbm, dibilangin kalo lamarannya udah keterima dan nanti di-review dulu ama fungsi terkait, mohon ditunggu aja, insya Allah emang rejeki pasti dipanggil.

Alhamdulillah wa syukurillah, ternyata memang masih rejeki aku, setelah njalanin 2 kali interview, assessment dan medical test, akhirnya di penghujung tahun 2010, aku udah dapet kerjaan lagi. Terima kasih sekali lagi aku ucapin buat orangtua, keluarga dan tementemen yang udah bantu doa. Memang jalan Allah SWT ga pernah kita bisa tau, terbaik menurut kita, belum tentu terbaik di mata-Nya.

Tahun 2011, aku memulai tahun baru di perusahaan yang baru. Insya Allah dengan niat yang baik aku akan jalanin pekerjaan ini dengan sebaikbaiknya. Mohon petunjuk dan bimbingan-Mu selalu yaaa Allah. amiin…