“a very proud moment”

Thursday Dec 18, 2008

Hari ini adalah termasuk salah satu hari yang paling bahagia dalam hidupku. Hari ini, suami tercinta di WISUDA.

Hari ini seolah mengakhiri semua harihari nungguin dia pulang malem, harihari penuh ga bisa dateng acara keluarga, ketemuan ama temen dan banyak lagi deh pengorbanan lainnya. Tapi tadi begitu liat dia pake toga, *ganteng banget deh* semua pengorbanan tadi benerbener wort it.

Tadi pagi, aku mengawali hari dengan mengucap syukur alhamdulillah kepada Allah yang Maha Segala-nya, karena aku dan suami telah diberikan segala kemudahan dalam menjalani kehidupan ini. Tapi pagi ini aku mengawali hari juga dengan segala kesibukan yang serba buruburu. Secara anak kecilku itu ikutan sibuk dengan sedikit histeris minta diurus ama Bundanya. Sebenernya sie ga pa pa, tapi secara emang kita lagi buruburu pleus kan aku juga mesti siapsiap, maklum lah, seumurumur, baru kali ini aku jadi pendamping wisuda.. Dulu waktu lulus S-1 kita diwisuda bersamaan, jadi ga ada yang jadi pendamping wisuda. Sekarang setelah nikah dan punya anak satu, baru dapet kesempatan buat jadi pw.

Untung ke-hectic-annya ga berlangsung lama. Sekitar jam 7, akhirnya kita udah dalam perjalanan menuju tempat acara. Untung jalanan bersahabat banget, sama sekali ga macet, jadi kita sampe di tempat wisuda sekitar jam setengah 8. Karena acara belum mulai, jadi kita fotofoto dulu. Seperti layaknya tempat wisuda, pasti ada tukang foto studio profesional, lengkap dengan studio jadijadian yang bisa bikin foto seolaholah kita lagi ada dalam satu perpustakaan yang penuh buku dan lemari besar.

Berpikir untuk kenangkenangan, akhirnya aku, suami dan Kay difoto disitu. Layakya seorang akademia, sambil megang diploma dan berdiri didepan tumpukan buku, kirakira begitu tampilan suamiku. Sekali lagi *narsis mode on* keliatan ganteng banget. hehehehehhe

Selesai foto, kita masuk ruang acara, eh ternyata anakanak dikasih satu ruangan khusus, jadi ga boleh masuk ke ruang prosesi wisuda. Duuh, kalo gitu mah bawa si mbak deh. Jadi Aku aku ga bisa duduk didalam ruangan untuk mengikuti jalannya prosesi pemberian ijasah oleh rektor. Ga bisa fotofoto pula. Waktu selesai dikasih nilai dan ijasah, suami sms aku bilang “Ayang udah dapat nilai dan ijasahnya” Hmm..berasa sedih ajah…. secara puncaknya acara malah ga sempet nyaksiin. Tapi ga pa pa, itu kan cuma simbol, karena arti yang hakiki kan lebih dari sekedar kertaskertas itu.

Waktu prosesi hampir selesai, akhirnya aku bisa ikut masuk kedalem ruangan. Tapi karena acaranya cuma tinggal keynote speech, jadi seolah masuk ke ruangan cuma buat Kay bobo. Hehehe, cape kali dia nungguin bapaknya diwisuda.

Selesai keseluruhan acara, setelah usaha sedikit foto sana foto sini, sebelum kita pulang, makan dulu di buffet acara  terus pulang deh. Akhirnya, semua pengorbanan, dan ribetribet yang udah kita jalanin selesai semua. Diterima juga gelar yang akan mengikuti nama suami, jadi mulai sekarang dia akan dikenal dengan nama Dedi Ulung, MM.

Selamat ya ayang, Bunda love you so very much. Bunda so proud of  you Ayang…..

1 Comment »

anyway ,nice comment ,and i love your blog ,i will back again ,i promise – -:kaufenffxivgil

August 22nd, 2010 | 5:39 am
Leave a Reply

Comment