cerita tentang kekesalan

Wednesday Nov 18, 2009

“Seharian ini, engga banget”
Begitu kurang lebih status seorang teman di jejaring sosial twitter yang lagi nge-trend akhir-akhir ini.

Penasaran aku jadinya, secara aku kenal kalo dia ga seperti itu. Seengganya kalo pun lagi kesal, ga lantas mengungkapkan uneg-uneg ke tempat umum yang kemungkinan bisa dibaca orang banyak.

“Tumben, biasanya kamu Mr. Optimis dengan segala positive thinking”
Begitu kurang lebih pesan yang aku tulis kepadanya. Secara privat tentunya.

Langsung dia bbm aku, coba untuk njelasin kenapa sampe pasang tulisan itu di twitter. “Kesel” katanya, karena ngerasa apa yang dia kerjakan hari ini rasanya ga ada yang bener, salah semua.

Lalu aku komentar, “ga pa pa sie sebenernya tulis ato ngomel tentang rasa kekesalan yang kita rasa, it means that u are human. Masa punya rasa kesal terus dipendam ajah. Makanya kalo lain kali, aku ngomel masalah kerjaan atau apa dan siapa yg berkaitan ama kerjaan, jangan lantas nyuruh aku untuk berpikir positif dan ngga buang energi untuk marah-marah. Karena itu manusiawi.”

Ngomel atau misuh-misuh soal rasa ga suka itu sie sah-sah aja kalo menurutku. Sekali lagi, itu nunjukkin kalo kita manusia yang pasti punya rasa sebel, seneng, kesel, marah, sedih dan lainnya. Temenku sie bilang, “ya ga pa pa sie, tapi bedanya aku ama kamu, marah aku belum sampai makan korban”

Duuh, ampe kaget baca message bbm tadi. Emang kapan aku marah2 sampe makan korban ya?? Ternyata maksud temenku, kadang aku kalo pas marah suka lupa ngeluarin kata-kata yang bisa bikin sakit hati orang lain.

Abis mau gimana lagi ya? Kayaknya kalo lagi kesel gitu ya mungkin pelampiasannya ya ngomel dan sebel banget dong tentunya kalo lagi ngomel malah dinasehati soal hal-hal standar yang sebenernya kita udah ngerti, jadi kesannya nasehatnya bakalan basi aja gitu. Seengganya untukku.

Karena menurut aku, marah-marah itu ngga berarti kita ga bersyukur atas keadaan kita atau mengeluh. Kadang malah ga ada hubungan sama rasa syukur atau keluh kesah sama sekali. Ngomel ya murni ngomel aja, supaya rasa di hati ini ga jadi makin sebel or kesel. Bisa jadi ngomelnya cuma supaya unek-uneknya keluar aja. Daripada dipendam bisa jadi tambah sakit hati. Terus terang, aku sie lebih milih marah-marah daripada sakit hati.

Tentunya temenku juga punya pendapat sendiri soal misuh-misuh tadi, jadi kita sedikit berdebat tentang gimana, sampe akhirnya kita sama-sama sadar kalo gimana cara pelampiasan rasa kesal tuh ya customize masing-masing orang. Ga ada cara yang paling benar atau salah. Karena kan masing-masing orang pasti punya kadar yang beda untuk mengatasi masalahnya.

Mungkin memang sudah kodratnya kaum pekerja kayak aku dan juga temen-temen lain, yang masih punya atasan, pasti akan ngalamin masa-masa kesel kayak gitu. Ngerasa ga dihargai atau kadang malah dianggap ga bisa kerja. Jadi rasa kesal, marah, sebel dan perasaan ga enak lainnya kayaknya lazim-lazim aja tuh dirasain. Gimana cara kita nge-handle ya terserah kita… Apa kita akan ‘makan’ korban ato malah ‘makan’ ati??? The choice is yours my friend. Yang pasti sie… jalanin apa yang terbaik aja menurut mu…insya Allah terbaik juga hasilnya

1 Comment »

sepertinya marah dan bersyukur adalah dua hal yang berbeda deh…betapapun, pastinya aku setuju dengan pernyataan ini….”Ga ada cara yang paling benar atau salah. Karena kan masing-masing orang pasti punya kadar yang beda untuk mengatasi masalahnya”

November 19th, 2009 | 6:05 pm
Leave a Reply

Comment