Dasar Laki-laki Nyebelin

Tuesday Jan 15, 2008

Hari Jumat minggu lalu aku kebagian masuk kantor. Lembur. Dalam rangka pindahan ruangan, secara ada perubahan struktur organisasi di tempat ku mengabdi (halah!!!), kejadian deh masuk di hari libur. Males?? tentu, tapi tak berdaya.

Setelah kurang lebih 2 jam-an lebih lah beres-beres pindahan ruangan lama ke ruangan baru, akhirnya bisa pulang. Secara emang ga dijemput, jadi pulangnya naik bis. Biasa lah, namanya juga angkutan umum di Jakarta, pertama LELET kedua PANAS ketiga banyak kejadian-kejadian yang super nyebelin.

Kejadian super nyebelin-nya itu begini, kondisi bis, seperti yang sudah aku terangin tadi kondisi-bisnya yang panas dan super lelet, tapi secara bukan hari kerja jadi sedikit lebih mending lah, bis-nya agak banyak bangku kosong-nya.

Secara logika sie, kalo banyak bangu kosong, mestinya orang tuch cari tempat yang paling nyaman dong? bener ga?. Nah persis di row kursi sebelah aku, di bangku paling kanan udah duduk seorang ibu ama anaknya yang masih bayi, terus bangku tengah kosong dan bangku paling kiri seorang cewek. Ga lama bis-nya jalan, naiklah seorang cowok. Masih cukup muda lah, dan keliatannya sie cukup “decent”. Aku sie ga terlalu merhatiin, terlalu asyik baca novel dan ndengerin musik, waktu tau-tau temen kantor-ku bilang…

temen kantor [tk] : “Vir.. Vir, liat deh cowok yang duduk disebelah, masa tangannya jail”
aku [a] : “jail gimana??”
tk : dia kan duduk di tengah, normal-nya kan kalo dia mau naro tangan ya di bangku depannya dong ya? Ini dia taro tangannya di bangku sebelah kirinya. Terus dia ngga ngantuk tapi tangannya jatuh-jatuh mlulu ke bawah, jadi-nya nyentuh-nyentuh dada cewek disebelahnya. Nyebelin banget”
a : masa sie?….ga sengaja kali.
tk : ngga kok, keliatan banget sengaja-nya. dari tadi udah gw perhatiin.
a : loe lagi..knapa diliatin, biarin aja lagi. Kayaknya si cewek juga cuek2 aja tuch.
tk : ya jelas aja cuek2 aja, wong dia tidur pules banget.
a : nah makanya, biarin ajalah.

Walaupun aku ngomong gitu, tapi ikutan penasaran juga. Pengen tau, beneran ga sie kalo cowok itu emang ‘usaha’ nggesek2in tanggannya ke dada cewek sebelahnya. Dan setelah di perhatiin beberapa lama….OMG….beneran…idih..nyebelin banget emang. Soalnya dari samping kiri aja udah keliatan banget kalo itu cowok USAHA sekali untuk nyentuh2in siku-nya ke dada cewek sebelahnya. Ga cuma dengan pura2 jatohin tangannya, tapi juga gerak2in tangannya. Pura2 pegang dompet or ngerapiin buku yang ada di pangkuannya, padahal niatnya cuma supaya siku-nya itu tetep bisa gesek2. Nyebelin banget kan.

Tapi apa daya juga kan aku, wong yang digesek2 aja kayaknya adem ayem aja. Sebenernya sie bukan adem ayem, tapi dia kecapean kali, tidur-nya pules banget. Walau kadang2 suka juga sie tangannya ngangkat buat nggeser tangan cowok kurang ajar tadi. Tapi emang dasar cowok GEBLEK yang GA TAU MALU aja, teuteup aja dia usaha banget. Bayangin, dari Ratu Plaza sampe aku turun di Ciputat setelah IAIN, masih terus gerilya tuch tangan.. Keki bener deh rasa-nya. Mungkin karena ga ada yang bisa aku lakuin juga, jadi rasanya makin keki.

Sedikit informasi, waktu aku mau turun kan akhirnya aku bisa liat paras dan penampilan cewek yang jadi ‘korban’ laki-laki kurang kerjaan and kurang ajar tadi. Putih, cantik dan yang pasti, sexy. Secara dia pake tanktop putih yang lumayan rendah ditutup ama cardigan. Dalam hati aku ngebatin, pantes aja tuch laki makin gatel aja liat-nya, udah gitu dia tidur pules banget lagi. Kesempatan banget kan buat laki2 geblek model gitu.

Sampe di rumah, aku cerita dong ama suami, terus dia bilang gini, “Bunda, lain kali kalo nemuin yang kayak gitu, bentak aja, bilang.. Eh mas, dari tadi saya perhatiin tangan situ mampir2 mlulu ke dada si mbak, sengaja ato ngga sie?…palingan juga dia malu terus pindah”. Hehehe..ga mungkin banget aku bentak gitu, soalnya bukan aku yang jadi korban. Tapi kalo sampe kejadian ama aku, wah…jangan tanya deh, dari pertama dia coba juga langsung aku tabok deh….Karena dulu, waktu masih jadi pengguna jasa kereta api jabotabek jurusan Bogor-Depok, entah udah berapa banyak lelaki iseng yang aku sikut karena nyoba2 iseng nggesek2in “barang”nya dipantat (maaf ya) ku. Ga takut kalo itu aku, secara aku emang yang jadi korban, dan itu juga atas saran dari suami tercinta [waktu itu sie masih jadi pacar].

Kalo temen2 gimana?. Pernah punya pengalaman sama? Atau malah lebih nyebelin??…sharing dong, terus gimana cara ngatasinnya kalo kita bukan ‘obyek’ dari pelecehan kayak pengalamanku kemarin??. Biar bisa kita libas semua laki2 nyebelin kayak gitu..[hehehe..galak ya…makanya jangan macem2….]

Leave a Reply

Comment