lagi kecewa, sebel dan sedih

Tuesday Jul 1, 2008

Beberapa hari ini, aku lagi sebel dan sedih. Mungkin marah, tapi ngga juga sie. Kayaknya lebih ke kecewa dan sebel dan bikin kepikiran akhirnya sedih. Ngga nyangka aja, ternyata temenku bisa punya pikiran seperti itu.

Gini ceritanya. Aku pernah punya sahabat dekat, lumayan dekat sampe aku ngerasa dia sebagai abangku karena aku emang ga punya abang. Tapi sesuatu hal terjadi di tahun 2004, yang bikin kita akhirnya ga deket lagi, walaupun masih tetap berteman – hanya ga sedekat dulu. Mengenai kenapa kita jadi jauh, rasanya aku ngga berhak untuk ceritain masalahnya. Lagian itu udah berlalu.

Nah, kira-kira bulan lalu, aku mulai deket lagi sama dia – tetep dalam kondisi tidak sedekat dulu, tapi masih lebih dekat dibanding 4 tahun terakhir ini. Kalo ditanya kenapa kok bisa lebih deket lagi, walau ga sedeket dulu, terus terang aku juga ga tau pasti jawabannya apa. Mungkin karena aku udah nambah dewasa (halah!!), dan udah mulai sadar, kayaknya punya temen itu walo seribu masih kurang dibanding ama punya 1 musuh. Jadi alasan apapun kayaknya ga sebanding ama kehilangan temen.

Mungkin karena memang pernah dekat, jadi gampang aja rasanya temenan lagi. Walaupun untuk yang kali ini, aku ga bisa cerita semua hal kejadian dalam hidupku. Ya kan memang ga semuanya mesti diceritain toh. Seengganya itu dari sisi pandangku. Aku ngerasa, baikbaik aja temenan sama abangku satu itu. Senang malah, sering di bantuin ini itu. Terutama yang berkenaan dengan dunia per-blog-an, secara dia lebih pertama mengutakatik yang namanya blog.

Tapi ga disangkasangka, minggu lalu dia nanya sesuatu ke aku yang bikin aku kecewa banget. Ngga nyangka aja. Karena aku ngerasa selama ini, pertemanan yang kali ini maupun yang dulu rasanya kita udah samasama ngerti deh. Jadi apa yang ditanyain temenku itu kayaknya ga layak untuk ditanyain ke seorang yang kita anggap sahabat.

Pertanyaannya juga ga bakal aku tulis disini. Postingan ini cukup untuk kenangan aku, bahwa pada suatu masa, aku pernah ngerasa amat sangat dikecewain ama temenku itu. Pada saat aku berpikir aku sudah lebih dewasa sehingga bisa nerima segala macam kelebihan dan kekurangan dalam berteman, lalu baaaammm temenku malah punya pikiran yang anehaneh tentang aku 🙁

Udah ah, sorry ya kalo kesannya ga jelas, secara inti masalah yang bikin aku sebel ama temenku itu ga aku ungkapin. Aku mau belajar untuk lebih dewasa lagi. Ga mau obral omongan apalagi jelekjelekin orang. Biar aja lah.

Leave a Reply

Comment