Kenangan Terindah

Wednesday Mar 30, 2011

Ga kerasa, satu tahun hampir berlalu sejak Bapak berpulang ke Rahmatullah. Tanggal 7 April 2010, Bapak berpulang, serasa baru kemarin, waktu aku baru melihat wajah tenangnya ditutupi kain kafan.

Duuh, melayang rasanya waktu, hampir ga percaya kalau udah hampir satu tahun Bapak ga sama-sama kita lagi (well at least physically, coz I believe he is in every one of us in spirit and memory).

Pastinya banyak banget kenangan Bapak yang ingin aku ceritain, sampai bingung mau mulai dari mana. Yang paling membekas mungkin suara Bapak yang khas sekali orang Betawi; lantang malah mungkin cenderung keras, yang bisa dibilang penggambaran dari watak Bapak.

Sebagai seorang anak, mungkin sama dengan anak-anak angkatan aku, terus terang aku ga terlalu deket ama Bapak. Aku selalu merasa ada tembok tipis yang membatasi. Mungkin rasa takut (karena Bapak memang galak) bercampur hormat yang membuatku segan berlama-lama mengobrol dengan beliau, atau apapun tapi aku tetap sayang sekali sama Bapak.

Salah satu kenangan terindah yang aku ingat adalah, rasa percaya Bapak sama aku. Beliau percaya aku anak yang ‘pintar’, yang ga pernah mau nyusahin orang tua sehingga waktu penerimaan mahasiswa dulu, dia amat sangat yakin kalau aku pasti diterima di salah satu fakultas di Universitas Indonesia. Padahal waktu itu akunya sama sekali ngga pede bakal diterima!! Tapi beliau haqul yakin banget, sampai waktu akhirnya keyakinan itu jadi kenyataan, aku beneran diterima di UI, beliau cuma bilang gini, “Ya Bapak sie udah yakin kok kalau dia diterima”. Duuh, untung banget diterima, kalo sampe ngga kan kesian Bapak, dia udah segitu yakinnya, ternyata aku bikin kecewa. Alhamdulillah sie ngga.

Kenangan lain yang juga membekas adalah pada saat aku mau nikah. Sebagai anak perempuan paling kecil, Bapak memang sedikit memperlakukan aku berbeda dengan kakakku. Dia jarang banget membolehin aku pulang malem, apalagi nge-kost. Pokoknya Bapak lebih sering memperlakukan aku layaknya aku masih kecil. Yang perlu selalu dijaga dan dilarang-larang ini itu. Waktu akhirnya beliah ‘ngeh’ kalo anak ‘kecil’ nya ini mau nikah, Bapak sakit. Kesannya ga rela gitu. Tapi waktu itu, aku juga sakit. Mungkin ikatan batin kita berdua segitu kuatnya sampe Bapak sakit, aku juga sakit.

Sekitar 3 hari sebelum hari H, aku udah cuti di rumah. Bapak juga ga ngantor karena sakit. Karena kamar aku lagi dibersihin, aku jadi numpang tiduran di kamar mama-Bapak, satu tempat tidur sama Bapak. Akunya sie ngga sadar, tapi si Mama ceritain, kalo selama kita tidur berdua gitu, si Bapak ga berhenti nangis. Katanya sedih mau ngelepas aku, karena aku anak yang baik, ga pernah nyusahin orang tua.

Duuh, jadi pengen nangis deh. Pak, maaf ya kalau selama ini Nna belum bisa bahagiain Bapak. Maaf kalau mungkin banyak harapan-harapan Bapak sama Nna belum terwujud. Tapi selalu percaya bahwa Nna udah berusaha semampu Nna untuk bisa bikin Bapak bangga.

Yang tenang di alam sana ya Pak. Insya Allah Mama, Teh Mia, Nna, Aa Ferry dan Aldi di sini semua sehat dan ga akan pernah lupain Bapak. Insya Allah kami selalu ingat untuk mengucap doa untuk ketenangan Bapak di sana. Terima kasih udah menjadi sosok kebanggaan kami dengan kerendahan hatimu, kesantaian sikapmu dan ketegaran hatimu.

We always gonna miss you till we together again… We always love you forever…

Leave a Reply

Comment