Bad Day….

Thursday Oct 16, 2008

Untuk tementemen yang ngikutin perkembangan perekonomian baik global maupun local, mungkin udah pada ngerti, kalo krisis emang lagi ‘melanda’.

Sebagai seseorang yang bekerja dilingkungan Pasar Modal, tentunya aku juga tak terkecuali pastinya ikut concern sama krisis tadi. Segala daya dan upaya dikerahkan oleh pihak otorias bursa agar pasar bisa berjalan dengan aman dan lancar.

Dari mulai temu wicara dengan pelaku pasar hingga men-suspen pasar untuk mencegah jatuhnya indeks yang memang sejak dibuka setelah libur lebaran itu dengan asyik meluncur bebas sampe ke level 1400-an.

Nah, tadi malem itu diadain kegiatan yang memang masuk dalam satu cara pencegahan meluncurnya index. Namanya autorejection asimetris. Hehehehe, agak agak males neranginnya sie, intinya adalah pembatasan harga saham, bila naik ga boleh melebih angka batas yang ditentukan, begitu juga bila turun. Kalo sampe melebihi, otomatis transaksi itu di reject by system.

Untuk nerapin autorejection asimetris itu, tadi malem diadain pengujian sistemnya. Bareng dengan seluruh Anggota Bursa. Aku ikutan dong, wara wiri untuk mbantu pelaksanaan mock trading itu.

Awalnya semua berjalan dengan lancar. Malah aku masih sempet bercandacanda ama tementemen yang juga tugas. Sampe masuk satu email di jam 18.13 WIB yang isinya minta agar kita mendistribusikan apa yang ada di email itu untuk Anggota Bursa. Biasanya, setiap kali kita dapet email seperti itu, otomatis kita langsung mendistribusikannya ke AB, sesuai permintaan. Tapi tadi malem tuch memang berbeda dari harihari sebelumnya. Karena apa yang disampein dalam email itu harusnya menunggu hasil mock trading selesai.

Tapi karena kita semua berjalan karena prosedur yang emang udah berlaku, ya udah aja, selesai kirim email pengumuman tadi, kita ngobrolngobrol lagi dengan santai. Ha ha hi hi dengan senangnya. Gossipgossipan lagi.

Selesaikah masalahnya?? Ternyata ngga dong. Pengiriman email pengumuman itu jadi masalah banget. Direksi marah dan menganggap itu tindakan yang amat sangat ceroboh.

Secara yang forward email itu kan Aku, ya aku jadi ikut degdegan. Soalnya ya pasti ketariktarik. Dan tipe Kadiv ku yang sekarang itu tipe orang yang amat sangat panik. Dan kalo udah itu, dengan suara yang menggelegar dia pasti marahmarah dengan amat sangat.

Kejadian selanjutnya gampang banget diprediksi. Semua jadi tegang, saling nyarinyari asal muasal siapa yang pertama kali salah dan pastinya ga ada yang mau disalahin dong.

Karena pengujian udah gagal dan kecerobohan udah dilakukan, selain Direksi dan karyawan kunci, udah boleh pulang ke rumah masingmasing sekitar jam 9 malem.

Karena aku pikir, yang aku lakuin itu cuma berdasarkan prosedur yang ada, ya udah lah santai aja aku pulang ke rumah dengan tenang. But I never could be more wrong.

Besok di kantor udah beredar kabar kalo aku yang dimakimaki oleh Kadiv ku. Padahal kan ga sama sekali dan saksi-nya banyak.

Kesel juga sie. Masa sampe ada 2 orang yang konfirmasi kalo aku dimakimaki ama kadivku sampe mesti cooling down. Sebel deh rasanya. Tapi mau gimana lagi? Mau ditanggepin juga kok rasanya rugi. Aduuuh…serba salah deh. Tapi sudah lah, akhirnya aku cuma bisa bilang gini ama diri sendiri. Yang waras ngalah. Mereka kan cuma tau ceritanya setengahsetengah. Biarlah mereka menilai apa. Yang penting aku ga gitu. Mencoba berbesar hati aja. Dan mengalah untuk menang.

Mencoba sekuat tenaga, supaya bisa kuat dan ga ngebiarin gosipgosip berkeliaran mempengaruhi kinerja kerja. Yang penting aku berusaha jalani yang terbaik dan bekerja dengan baik.

Leave a Reply

Comment