ya ga mungkinlah bunda….

Wednesday Apr 16, 2008

Anak kecil satu itu emang paling susah kalo disuruh ganti baju. Entah ya apa cuma anak kecil satu itu aja ato emang ratarata anak kecil kayak gitu? Susah di gantiin baju, terutama kalo udah mau ganti baju bobo. Mungkin karena mereka pikir, ‘waah udah mau bobo nie, berarti waktu mainnya udah selesai dong. Mesti besok lagi’.

Minggu lalu, hal yang selalu berulang sama kejadian lagi. Selesai minum susu malam-nya -kira-kira jam 8 – 8.30 lah- aku ajak dong anak kecil itu ke kamar, untuk persiapan tidur. Kenapa aku bilang persiapan?. Karena setelah masuk kamar itu, biasanya sekitar kurang lebih setengah jam lagi lah dia bakal bener-bener tidur. Ada aja yang diminta or dilakuin anak kecil itu untuk ngulur-ngulur waktu bobo-nya, walaupun sebenernya dia udah ngantuk. Mungkin karena dia tau kalo di hari kerja waktu bermain sama bunda-nya ya cuma sebelum dia bobo (maaf ya nak, tapi bunda usahain pulang secepatcepat bunda bisa kok).

Begitu masuk kamar, udah sukses tuh gantiin celana main sore-nya ama piyama bobonya. Berarti tinggal ganti atasannya aja. Tapi justru itu yang paling susah. Ribed bin repot, karena mesti pake banyak cerita dan akal untuk nggantiin atasannya aja. Nah, ceritanya aku punya ide cemerlang untuk gantiin bajunya anak kecil itu. Secara aku tau, anakku itu paling jijik ama cacing, cicak, kecoa atau any crawling creatures lainnya deh (sama sie ama emaknya kalo yang ini). Berpikir ide ini pasti berhasil deh buat gantiin baju-nya, aku mulai bilang gini :

aku (a) : Kay, ini baju tadi kay pake dari abis mandi ya?.

Kay (k) : Iya bunda.

a : Waah, tadi kan baju ini udah dipake jalanjalan dan larilari di taman toh?

k : Iya bunda.

a : Kok ga diganti sie?, Bunda aja baju-nya udah diganti, karena tadi kan bunda pulang naik ojek, jadi bau oom ojek. Cepetcepet deh bunda ganti. Kay kok ga mau ganti baju.

k : …..diem mbari liatin baju bundanya….

a : Iya, baju Kay kan berdebu karena tadi dipake main di lapangan. Nah, debu-nya itu kalo nempel di sprei itu bisa jadi telur cacing loh ato telur kecoa. Nanti kalo ga diganti, semua-nya nempel di sprei, terus kalo Kay bobo nanti cacingnya gerakgerak di pipi-nya Kay loh.

Kay masih diem, sembari ngeliatin bundanya. Mungkin sembari mikir juga kali, ini masuk akal ga ya?…terus dia bilang :

k : Pipinya ditutup bantal aja bunda.

a : Ya kalo Kay masih bangun sie bisa nutupin pake bantal, tapi kalo udah bobo kan udah ngga inget bisa nutupin lagi ato ngga — sembari aku peragain gayanya orang tidur — terus cacingnya jalanjalan deh, ke kuping, terus bisa masuk idung lagi.

Kay diem aja merhatiin bundanya meragain gaya jalannya cacing masuk ke kuping, idung dan mulut, eh terus dia ngomong gini….

k : Ya ga mungkin lah bunda.

Giliran aku yang diem. Bingung mau ngapain, mau ngakak juga malu karena takut dikira omongan dia lucu — padahal emang lucu bin pinter — terus nanti susah di aku-nya juga. Tapi setelah di skak gitu, akhirnya aku cuma bisa bilang, “Ya udah deh, terserah kay aja. Mau ga ganti baju juga ga pa pa”. Eh, diomongin gitu malah dia langsung mau angkat tangan yang artinya udah mau atasannya di ganti pake baju bobo-nya.

Kalo inget kejadian itu, aku suka geli sendiri. Aduuuh, baru umur 2 tahun 7 bulan kok udah ga bisa di boongin gitu ya (ketauan deh bundanya tukang boong, hehehehe). Logika dan nalar-nya udah jalan. Udah tau kalo hal itu ga mungkin kejadian, gimanapun bundanya meragain teuteup dia ga percaya. hehehehehehe….

2 Comments »

iya ya, kenapa ya anak kecil kadang suka susah disuruh ganti baju? *mikir*

salam kenal, btw 🙂

September 15th, 2011 | 7:51 am
savira dwinanda:

hehehe, salam kenal juga…
kayaknya tahapan deh, sekarang udah ngga terlalu susah kok.. :D…

September 15th, 2011 | 8:29 am
Leave a Reply

Comment