“Jangan diulangi ya Bunda”

Tuesday Apr 29, 2008

Aduh, ada satu kejadian lagi yang bikin aku amaze sama perkembangan anak kecilku nan jelita itu. Sometimes I think she is maybe a full mature grown up soul living in a little girl’s body. Beneran deh, abis katakata yagn dia lontarkan *tsah…gaya euy, emang lontar batu* suka ajaib dan lebih mature *ga kok nak….ga tua ya….* dari umurnya yang sebenernya baru mau 2 tahun 8 bulan tanggal 1 Mei depan.

Jadi gini ceritanya. Setiap pagi itu, aku punya jadual untuk telpon ke rumah. Kayak absen gitu deh ke anak kecil itu. Secara emang rutin setiap harinya sekitar jam 8-11 pagi, itu aku pasti telepon kerumah cuma untuk updating cerita dengan si cilik itu. Saking rutin-nya, begitu angkat telepon dia udah ngga bilang halo lagi, langsung..”iya bunda..” karena dia yakin banget kalo itu yang telpon pasti aku. Dan begitu juga cara dia angkat telpon di sore hari. Karena biasanya sore itu tetangga ku yang suka telpon kerumah, nanyain anaknya yang lagi main ama anakku, jawaban si cantik itu pasti “Iya bunda Lies”. Jadi, kalo aku telpon dia *pas ada perlu ama mbak-nya* di sore hari, dia pasti langsung angkat dan bilang “Iya Bunda Lies, terus baru bilang…loh kok ini bukan bunda lies…” hehehehe, pokoknya berdasarkan rutinitasnya dia lah *tapi rutinitas aku juga sie…:-)*

Nah, tadi pagi aku telpon dia seperti biasa kan. Tapi kok sampe deringan ke sekian, teleponnya ga diangkat. Hmm..pada kemana nie ya?. Tapi biasanya sie, kalo liat rutinitasnya *tsah…anak kecil pake rutinitas* biasanya dia main ke rumah temennya di sebelah. Akhirnya aku tutup teleponnya. Tapi karena sudah kebiasaannya tiap hari aku mesti telepon dia, sekitar 20 menit kemudian aku telepon lagi, dan terjadilah percakapan lucu ini ;-)… :
Seperti biasa, suara diujung sana langsung bilang : “Bunda…”
Aku (a) : “Iya nak, hallo sayang”
Kay (k) : “Kok tadi teleponnya ditutup?”
a : “Abis lama banget ga diangkat, bunda pikir kay lagi main dirumah uni aia”
k : “Kok ditutup sie, tadi Kay nangis” (baca : kok ditutup, kan jadinya Kay nangis)
a : “Ya ampun, kok nangis nak. Maaf deh, abis bunda pikir Kay ga dirumah.
k : “Iya, bunda. Kay nangis tadi”
a : “Maafin bunda ya nak, ya udah Kay ngga nangis lagi kan? Maafin bunda ya”
k: “Iya. Jangan diulangi lagi ya bunda”
a : “Iya nak, ga diulangi lagi deh….*sembari nyengirnyengir karena berasa lagi di nasehatin ama anak umur 2 tahun 7 bulan*

Lama setelah percakapan itu selesai, aku masih senyumsenyum sendiri, takjub dan ngerasa lucu aja. Kok bisabisanya anak kecil punya vocab yang banyak, sampe bisa bilang gitu.

Ya ampun nak….Setiap hari bersamamu adalah anugerah yang paling indah yang pernah bunda rasakan. Stay true ya nak. Tetep dengan segala kepolosan dan kebocahanmu. Karena itu penghibur rasa lelah bundamu yang tak terkira. Terima kasih udah jadi anak yang pintar, elok laku dan cerdas.

Bunda Daddy hearts Kay always…. 🙂

Leave a Reply

Comment