balada perjalanan pulang

Tuesday Apr 29, 2008

Seperti harihari lain kalo pulang kantor, aku selalu naik bis. Nah hari ini tentunya sama aja dengan rutinitasku pulang kantor. Setelah absen dengan finger print, jam 17.08 WIB, aku langsung jalan menuju halte untuk nunggu bis arah rumah yang tercepat dan kosong.

Setelah lewat 2 bis arah ke rumah yang ga aku naikin, akhirnya ada bis no 76 jurusan ciputat-senen yang kolong lowong. Alhamdulillah, bisa duduk dan milih pula tempat duduknya. Aih senangnya…jarangjarang lowh bis jurusan ciputat yang bisa milih tempat duduk pas waktu jan orang pulang kantor.

Ternyata dapet tempat duduk ga jamin kenyamanan kita di dalem bis. Kenapa? Karena :

  1. Jarak row tempat duduknya amat sangat tidak memadai. Aku yang termasuk orang ‘normal’ dalam hal tinggi badan aja ga betah duduknya. Sempit banget, jadi dengkul nya sakit karena orang yang duduk depan kita tuch mundur seadaadanya jadi sandaran kursinya ikutan mundur neken dengkul 🙁 . Sebenernya itu salah ku juga sie, secara bisa milih bangku kok milih yang sempit. Soalnya aku mau baca di bis, jadi cari tempat duduk yang paling terang.
  2. Orang yang berdiri disekitar kita kayak ga punya jiwa toleransi. Kalo berdiri mbok ya liatliat kepala dan rambut orang, masa naro tas persis diatas kepala orang, kan yang duduk jadi ga nyaman. Jangan sirik gitu dong ama yang kebagian duduk 🙂
  3. Pengamen. Kalo pas lagi di kereta sie mending lah, secara gitu perjalanan lumayan jauh dan ada minimal 4 gerbong dalam satu rangkaian, jadi itungitung bagibagi rejeki. Nah kalo di bis, aduh orangnya ituitu aja sementara pengamen sampe 3. Ibarat satu turun naik 3..hehehe…mana lagu-nya sama “Cinta ini membunuhku” ampe bosen *bohong deng, malah jadi doyan, buktinya langsung minta mp3 nya lagi ke temen 🙂 *. Ngomongin soal pengamen, biasanya aku tuch paling males kasih ke pengamen, secara gitu ya bolak balik mesti buka dompet untuk ngasih mereka. Tapi ntah kenapa, kmaren aku ngasih ke tigatiganya. Mungkin itu juga yang bikin aku rada-rada keki *tapi iklas kok*. Aku perhatiin, ketiganya punya ciri khas masingmasing. Yang pertama, udah setengah tua dengan logat khas sumatera, perpaduan antara aceh dan padang, terus dia nyanyi lagu sakura-nya Fariz RM, lucu banget, dan raut mukanya cenderung serius, jadi kesannya meresapi lagu banget, padahal mah ga cocok banget ama suaranya, ya karena udah tua, aku kasih seribu perak deh, kan kesian 🙂 . Yang kedua tipe penyanyi rock. Suaranya serak banget, malah terlalu serak menurutku, jadi ada beberapa detik waktu dia nyanyi itu aku takut pita suaranya putus, karena terlalu dipaksain nyanyinya, mungkin garagara itu aku kasih dia uang limaratus perak *padahal ga cukup juga kalo sampe pita suaranya putus ya -nauzubillah- *. Nah yang terakhir, agak mending lah, baik suara maupun penampilan, tapi karena dia nyanyi lagi ‘cinta ini membunuhku’ ya udah aku males kasih lebih, jadi sama aja deh ama yang kedua, secara uang kecilnya juga udah ga ada buat dikasih. hehehe

Akhirnya aku bisa sedikit tenang waktu bisa nyampe di lebak bulus, karena ada orang yang turun yang tempat duduknya lebih nyaman dibanding tempat dudukku dan aku dudukin tempatnya. Secara udah banyak yang turun juga jadi yang berdiri dan naro tas or tangannya yang bikin ganggu kepala juga udah ga ada. Dan terakhir pengamen akhirnya males kali naik bolakbalik, ato si supir/kondektur udah ngelarang secara dari tadi pengamen mlulu yang naik, bayar ngga bikin risih iya.

Walaupun aku ngeluhngeluh disini, teuteup bis AC itu adalah salah satu alternatif transportasi pulang kalo ga dijemput, jadi gimanapun, tetep dinaikin lah. Yang penting duduk, nyaman mah urutan kesekian. 🙁

Leave a Reply

Comment