orang aneh

Tuesday Jul 15, 2008

Aku lagi terheranheran nie. Kenapa ya, akhirakhir ini ada penambahan orang ‘aneh’ dikantor tempat ku bekerja. Terutama orangorang yang baru aja bergabung. Sebenernya sie mungkin bukan aneh, cuma mesti adaptasi lagi (makanya aku tulis aneh pake tanda kutip).

Tapi ada satu orang yang menurutku udah memecahkan rekor tingkat keanehan orangorang yang baru bergabung itu. Dan keanehannya semakin hari semakin bikin geleng kepala.

Jadi gini ceritanya. Satu hari, aku pick up telepon dari meja sebelah, secara orangnya emang ga ada. Nah, biasalah, aku berbasa basi (hehehe..nerima telepon kok basabasi), nanya mau bicara dengan siapa terus ada pesen atau ngga, secara yang dicari lagi ga ada. Terus dari kabel diujung sana nanya, “Ini mbak Savira ya?” Aku jawab dong, “Iya…ini siapa ya?” Terjadilah percakapan yang menurutku lumayan aneh :

Penelepon (P) : Ini dari orang yang ga pernah dikasih senyum ama mbak Savira
Aku (A) : Hah?….Masa sie??? Aduh, sorry ya….tapi ini siapa ya?
P : Ya aku itu satusatunya orang di kantor ini yang ga pernah disenyumin ama mbak Savira
A : Aduh, yang bener ah…ya sorry deh, tapi ini siapa? mbak A?
P : Bukan…ya mudahmudahan ini bisa jadi permulaan ya. Jadi nantinanti mbak vira udah mau senyum sama saya (freak!!….gimana mau senyum, wong orangnya aja aku ga ngerti)
A : Ya kalo emang mau disenyumin ya kasih tau dong namanya. Ini mbak B ya??….
P : Bukan, yang sering dateng ke ruangan sebelah itu lowh (again…freak!!…yang lewat ruangan ini dan mampir ke ruangan sebelah kan bejibun…emang loe sapa?)
A : Waduh, yang mampir ruang sebelah itu kan banyak….siapa ya ini? (nadanya udah males gitu…emang cerdas cermat apa mesti nebaknebak segala)
P : Ini R..
A : Oh…mbak R….sorry ya, masa sie aku ga pernah senyum…salah liat kali, ato malah ga keliatan?
P : Ngga ah, liat beneran tapi emang ga pernah senyum
A : Aduh, sorry deh sekali lagi kalo emang bener….tapi rasanya sie kalo emang ngeliat ga mungkin deh ga senyum (Ini apa sie??? percakapan ditelepon kok jadi ngelantur gini… 😀 )
P : Ya, pokoknya aku sie ngerasa kayak gitu. Mogamoga mulai sekarang kalo ketemu aku lagi, nanti aku disenyumin ya.
A : Iya…pasti, tapi kmarenkmaren juga pastinya ga liat kali. bukan disengaja. Maaf ya….

Itu merupakan keanehan pertama dari si penelepon tadi. Karena, keanehankeanehan selanjutnya malah bikin aku mikir, ini orang freak ato psycho ya?. The freak part is already suit her, but I guess it’s escalate to a psycho.. Coba, menurut kalian gimana….orang ini masuk kategori apa? kalo kejadiannya kayak gini….

Setelah percakapan telepon, setiap kali ketemu sama orang itu, aku pasti senyum, secara udah di complain, masa masih mau ga senyum juga sie? Tapi tau ga aku diapain ama orang aneh itu? Di plengosin….so I go like “WHAT THE HELL??”. Geblek kali ya orang itu? Minta di senyumin, begitu disenyumin eh malah melengos.

Ga taunya, setelah diselidiki lebih lanjut (halah…apaan sie) ternyata, dia itu ada bakat psycho juga…hehehe. Karena dia ngomong ke temen aku bahwa dia ga suka ama aku, secara menurut dia aku suka balikbalikin fakta. Again…I was like “Come again???? Hey, you don’t know me, so don’t pretend like you do.

Heran deh. Lucunya lagi, itu orang bolak balik loh ngomong ke temen ku, bahwa aku plengosin dia (FREAK!!!!), which is ga mungkin deh kayaknya, secara aku orang yang paling murah senyum… (hehehehe…ya ama orangorang waras dan aku kenal ya murah senyum dong 😀 ). Aku sampe OMG, kok bisa ada orang kayak gitu ya.

Dimanamana itu, kalo orang belum kenalan, mbok ya kenalan dulu. Baru bisa komentar soal sifat orang. Ini, kenal aja ngga, kok udah bisa nge-judge orang kayak gitu. Udah kenal aja, yang dipikirin ama kita tentang sifat orang lain itu bisa salah, ini lagi belum kenal, dapet referensi dari mana coba?? Heran….

Sebenernya sie aku ga terlalu peduli kalo dia memang ga suka ama aku. Itu kan emang hak-nya. Tapi kalo emang ga suka, ya jangan minta di senyumin dong. Bukannya kalo emang ga suka aku lebih bagus kalo stay invinsible ajah. Jangan lantas ngomong yang anehaneh dan ga bener tentang aku dong.

Coba deh, menurut tementemen, mesti gimana sie bersikap kalo ngadepin orang kayak gitu? Yang pasti sie udah ga disenyumin lagi secara juga ngapain, wong disenyumin malah mlengos. Mending sekalian ngga usah kan?. Uuuuggghhh..kesel deh. Rugi sie sebenernya marahmarah buat FREAK kayak gitu, tapi kan hamba juga cuma manusia.

1 Comment »

I was simply browsing for related blog articles intended for the project research when I happened to stumble on yours. Many thanks for the practical material!

July 4th, 2010 | 12:38 am
Leave a Reply

Comment