pusing nentuin cuti

Tuesday Sep 2, 2008

Dengan semakin dekatnya lebaran, cuti yang merupakan hak setiap karyawan, menjadi suatu hal yang paling di ributributin oleh tementemen di kantor supaya bisa berlebaran lebih lama dong tentunya.

Nah, berhubung tahun ini aku baru aja pindah divisi, jadi aku masih awam sama peraturan cuti di tempat yang baru ini. Jadi, waktu sekretaris divisi aku nanyain rencana cuti dari seluruh karyawan di lingkungan divisi aku, ya dengan mantap aku bilang, kalo aku mau cuti di tanggal 29 September dan tanggal 6 dan 7 Oktober besok. Aku pikir udah beres dong. Karena kan dalam satu unit udah ada temen yang ‘jaga’ dan ga cuti.

Nah, setelah di rekap, eh ternyata yang jadwal cutinya sama ama aku hampir 3/4 orang di divisi. Langsung aja kepala divisi-ku nyapnyap. Dia bilang, ini divisi bisa kosong kalo semua orang ambil jadwal yang sama. Terus dia keluarin persyaratan cuti ‘versi’ dia deh. Katanya mesti milih, kalo yang udah ambil cuti diawal (sebelum lebaran) ga boleh ambil cuti diakhir (setelah lebaran). Jadi mesti milih salah satu.

Halah!!! ga cihuy banget sie. Itu namanya ngurangin kenikmatan berlebaran orang.

Begitu denger syarat baru itu, langsung deh pada misuhmisuh. Ngatur ulang jadwal cuti masingmasing lagi. emang ga OK nie. Tapi secara aku juga baru di divisi itu, ya mau ga mau ikutin syarat yang diajuin ama Kadiv-ku itu 🙁 .

Jadi nanti rencananya aku cuti di tanggal 25-29 September 2008 dan masuk di tanggal 6 Oktober. Hmmmppphhhh…. gagal deh cuti setelah lebaran……

Leave a Reply

Comment