confirmation

Wednesday Dec 9, 2009

I get my own confirmation today. Everything does happen for a reason. Even though I said that I will be happy, the truth is, I will never.

But still, since I believe everything happen for a reason so I believe what happen to me is the best. God loves me for who I am, and don’t want me to suffer greatly so God cut the losses.

I would never dream what happen to me if this confirmation came all too late. I probably will shatter into pieces…no doubt about it. But since it happens now, when I am in my highest state of mind, I probably wouldn’t be too shattered. I believe I will get through it with my head up high. And for that I believe I should congratulate myself


terganggu

Thursday Nov 26, 2009

Hari ini, aku merasa terganggu.
Terganggu sama sekelompok orang, yang menurutku cara bercandanya ga lucu.
Aku ga tau, apakah ini aku yang aneh, atau emang itu orang-orang ga lucu becandanya.
Aku rasa ga akan ada orang yang suka dijadiin obyek olok-olok, becanda ataupun lainnya.

Jadi gini, tadi aku berkunjung ke salah satu divisi yang ruangannya beda lantai sama ruanganku. Divisi itu kebanyakan personilnya cowok. Ngerti dong kalo becandaan cowok gimana? Vulgar dan kadang suka ga liat situasi dan kondisi. Sebenernya sie, becandaan mereka itu kadang lebih sering menghibur daripada ngga nya. Tapi entah kenapa kali ini, pokoknya aku ga suka.

Dari jaman masih sekolah dulu memang aku bukan orang yang pede, jadi susah untuk aku buat percaya ada orang yang suka ama aku karena penampilan dan hal itu kebawa terus sampe sekarang. Biar orang udah banyak yang bilang penampilan aku udah cukup lumayan, tetep deh ga pede.

Nah, waktu berkunjung gitu, tiba-tiba ada satu orang temenku teriak….”Ehh Vira… dapet salam dari si anu”, yang langsung disautin ama temen-temen yang lain.. “Anu….. tuh ada Vira.. katanya salam”
Masya Allah, hari gini? udah tua becandaannya masih kayak gitu? waktu SMA aja aku sebel bener, ini lagi.. udah tua woooi.. malu ama umur…

Masih sebel ama gaya jaman kuda gitu, eh ada satu orang bener-bener ngeliatin aku dengan ga malu-nya dan bilang, “kok lo dandannya kayak boneka sie??” *like that gonna make me happy???*

Ada juga satu orang temenku yang katanya suka melongo *bengong dengan mulut terbuka* kalo ngeliatin aku lewat depan dia… Haiiyyyahhhh… emang apaan sie??? *I am not flatered by the way*. Aneh….

Aduuh, aku tau kayaknya postingan ini kok ngedumel untuk hal yang ga penting, tapi bener-bener deh, aku terganggu. Dan aku udah bilang ama orang-orang itu kalo aku keganggu, tapi kayaknya mereka ga peduli gitu, yang pastinya makin bikin aku bete.

Udah ah, ga usah pusing-pusingin lagi, sekarang udah lumayan ga terlalu bete. Agak plong setelah nulis dan ngedumel disini. Maaf ya, kalo ada yang ga berkenan.


Tegar…

Wednesday Nov 25, 2009

Kemarin, aku makan siang sama temen SMA. Ga kerasa, kita itu udah ga pernah ketemu dari waktu luluslulusan SMA. Paling dulu pernah ketemu cuma haihai-an ajah. Ga pernah yang benerbener duduk lebih dari satu jam dan cerita panjang lebar tentang kejadian yang udah terjadi dikehidupan kita berdua (*tsah…hehehe…bahasanya euy).

Nah, seneng banget kan kmaren akhirnya bisa ketemuan dan ngobrol panjang lebar soal hidup kita berdua. Ngga kerasa banget kan, kalo kita udah ga jaman SMA dulu lagi. Waktu serasa berlari meninggalkan kita. Kalo lagi inget gini rasanya takut banget ya, sama kehidupan yang berlalu dengan cepat, sementara kayaknya kita gitu-gitu aja.

Tuker cerita sama temen, siapapun itu memang meyenangkan. Ini lagi temen yang memang sudah ga kedengeran beritanya sejak kita selesai SMA dulu. Seru banget bertukar ceritanya. Banyak rasanya cerita yang mau di-share. Pengennya sie terbatas hanya untuk cerita-cerita yang seru dan bahagia aja. Tapi seperti hal-nya hidup, ada ups and down-nya, tentu ceritanya juga ada yang seru gembira dan ada yang seru sedihnya.

Tapi makan siang kali ini, mungkin waktunya untuk yang sedih-sedih dulu. Temanku cerita tentang suka duka pernikahan yang udah dia jalanin selama kurang lebih 10 tahun. Kebetulan aku juga kenal sama suaminya. Malah kenal ama suaminya duluan baru sama dia. Suaminya itu temen ku semasa smp dan sma di Bogor. Mereka berdua ketemu dan mulai pacaran juga waktu masih sma dulu. Kalo diinget-inget sie, kayaknya mereka bisa dibilang pasangan yang lumayan cihuy dan serasi deh. Tapi itu kan dulu… Jaman pacaran… Dimana ada istilah, masa pacaran semuanya indah, dunia serasa milik berdua, yang lain numpang *hehehehe garing yak*

Mungkin memang dalam setiap pernikahan itu, pasti ada aja masalah, karena menyatukan 2 kepala untuk satu kata itu emang susah. Kuncinya tentu gimana caranya kompromi. Kapan harus ngotot dan kapan harus ngalah. Apalagi dijaman modern kayak sekarang ini. Walau hakikatnya istri harus nurut kata suami, tapi tetep harus ada kesepakatan yang di pegang berdua supaya ga ada yang ngerasa bisa semena-mena atau tersakiti.

Waktu aku duduk dengerin cerita temen ku itu, aku sampe kaget. Melongo. Bengong dan kehabisan kata-kata untuk berkomentar. Cuma paling sesekali aku kasih komentar, ‘masa sie???’

Sebagai seorang perempuan, denger curhat temen tentang pernikahannya yang bisa dibilang jauh dari happy, rasanya lebih menyayat hati deh. Kebayang langsung gimana kalo gini dan gimana kalo gitu…. Semuanya langsung dibandingin ama kehidupan sendiri. Syukur alhamdulilah, aku beruntung punya suami yang baik dan bertanggung jawab.

Tapi, sekagum-kagumnya aku sama perjuangan temanku itu, ada penyesalan menyelinap di dada. Mungkin memang yang dialami oleh temanku itu sudah sangat berat ditanggung sendirian, sampe dia perlu menceritakan sebagian kecil dari dukanya itu ke teman-temannya. Aku menyesal kenapa dia seperti dengan mudahnya menceritakan segala keburukan suami, secara detail pula.

Sebagai seorang perempuan -setidaknya aku- rasanya ga pantas menceritakan begitu detail tentang keburukan suami. Karena menurut aku, itu berarti keburukan kita juga sebagai seorang istri? Entahlah… mungkin pendidikan agamaku masih terlalu minim untuk ngasih pandangan soal itu.

Tapi sekali lagi, aku salut sama ketegaran temanku itu. Dia masih bisa bekerja, mengurus 2 anak tercinta sambil selalu berusaha bersabar menghadapi cobaan atas kelakuan suaminya. Ntah apakah aku juga bisa sekuat dan setegar dia kalo hal yang sama terjadi sama aku..

Yaa Allah Yaa Rabb, lindungilah temanku itu. Kuatkan serta tabahkanlah selalu dia agar dapat menjalani segala cobaanMu… Amiinnn..


cerita tentang kekesalan

Wednesday Nov 18, 2009

“Seharian ini, engga banget”
Begitu kurang lebih status seorang teman di jejaring sosial twitter yang lagi nge-trend akhir-akhir ini.

Penasaran aku jadinya, secara aku kenal kalo dia ga seperti itu. Seengganya kalo pun lagi kesal, ga lantas mengungkapkan uneg-uneg ke tempat umum yang kemungkinan bisa dibaca orang banyak.

“Tumben, biasanya kamu Mr. Optimis dengan segala positive thinking”
Begitu kurang lebih pesan yang aku tulis kepadanya. Secara privat tentunya.

Langsung dia bbm aku, coba untuk njelasin kenapa sampe pasang tulisan itu di twitter. “Kesel” katanya, karena ngerasa apa yang dia kerjakan hari ini rasanya ga ada yang bener, salah semua.

Lalu aku komentar, “ga pa pa sie sebenernya tulis ato ngomel tentang rasa kekesalan yang kita rasa, it means that u are human. Masa punya rasa kesal terus dipendam ajah. Makanya kalo lain kali, aku ngomel masalah kerjaan atau apa dan siapa yg berkaitan ama kerjaan, jangan lantas nyuruh aku untuk berpikir positif dan ngga buang energi untuk marah-marah. Karena itu manusiawi.”

Ngomel atau misuh-misuh soal rasa ga suka itu sie sah-sah aja kalo menurutku. Sekali lagi, itu nunjukkin kalo kita manusia yang pasti punya rasa sebel, seneng, kesel, marah, sedih dan lainnya. Temenku sie bilang, “ya ga pa pa sie, tapi bedanya aku ama kamu, marah aku belum sampai makan korban”

Duuh, ampe kaget baca message bbm tadi. Emang kapan aku marah2 sampe makan korban ya?? Ternyata maksud temenku, kadang aku kalo pas marah suka lupa ngeluarin kata-kata yang bisa bikin sakit hati orang lain.

Abis mau gimana lagi ya? Kayaknya kalo lagi kesel gitu ya mungkin pelampiasannya ya ngomel dan sebel banget dong tentunya kalo lagi ngomel malah dinasehati soal hal-hal standar yang sebenernya kita udah ngerti, jadi kesannya nasehatnya bakalan basi aja gitu. Seengganya untukku.

Karena menurut aku, marah-marah itu ngga berarti kita ga bersyukur atas keadaan kita atau mengeluh. Kadang malah ga ada hubungan sama rasa syukur atau keluh kesah sama sekali. Ngomel ya murni ngomel aja, supaya rasa di hati ini ga jadi makin sebel or kesel. Bisa jadi ngomelnya cuma supaya unek-uneknya keluar aja. Daripada dipendam bisa jadi tambah sakit hati. Terus terang, aku sie lebih milih marah-marah daripada sakit hati.

Tentunya temenku juga punya pendapat sendiri soal misuh-misuh tadi, jadi kita sedikit berdebat tentang gimana, sampe akhirnya kita sama-sama sadar kalo gimana cara pelampiasan rasa kesal tuh ya customize masing-masing orang. Ga ada cara yang paling benar atau salah. Karena kan masing-masing orang pasti punya kadar yang beda untuk mengatasi masalahnya.

Mungkin memang sudah kodratnya kaum pekerja kayak aku dan juga temen-temen lain, yang masih punya atasan, pasti akan ngalamin masa-masa kesel kayak gitu. Ngerasa ga dihargai atau kadang malah dianggap ga bisa kerja. Jadi rasa kesal, marah, sebel dan perasaan ga enak lainnya kayaknya lazim-lazim aja tuh dirasain. Gimana cara kita nge-handle ya terserah kita… Apa kita akan ‘makan’ korban ato malah ‘makan’ ati??? The choice is yours my friend. Yang pasti sie… jalanin apa yang terbaik aja menurut mu…insya Allah terbaik juga hasilnya


perahu kertas – nya Dee

Monday Oct 12, 2009

Baru aja kelar baca novel-nya Dee, perahu kertas judulnya. Mungkin udah banyak yang baca duluan, secara sebelum berbentuk novel gitu dia terlebih dahulu berbentuk digital pada April 2008. Ketinggalan? Mungkin ya, but better late than never kan?

Terus terang, awalnya aku enggan baca karya dari Dewi Lestari, karena menurutku karya-karya nya terlalu ‘berat’ untuk otakku yang cuma segini. Aku suka sekali membaca, terutama novel. Tapi semua koleksi novelku rata-rata termasuk dalam kategori yang ringan dan mudah dibaca walaupun ga baca teenlit juga sie.

Selain merasa terlalu berat, aku juga agak ‘sombong’ kalau harus baca novel berbahasa Indonesia. Bukan apa-apa, sejak 16 tahun lalu, aku memang sengaja mengoleksi (atau mengkoleksi sie??) novel-novel berbahasa Inggris, dengan harapan dapat meningkatkan kemampuan berbicara dan menulis dalam bahasa Inggris. Walaupun begitu, aku tetap ngikutin kok novel-novel keluaran penulis Indonesia. Biarpun jarang beli, tapi kalo memang bener-bener bagus sie pasti dibaca secara tetep bisa minjam kan?. Lucunya, saking lebih banyak baca novel berbahasa Inggris, pas lagi baca novel penulis lokal, otak aku suka sibuk sendiri gitu. Sibuk nerjemahin jadi bahasa Inggris… hehehe.. emang, manusia aneh :-).

Nah, waktu perahu kertas mulai rame dibicarain orang-orang, aku tuh ragu-ragu antara mau baca atau ngga. Secara sekali lagi, karena ketakutan nanti isinya akan sangat berat dan aku akan kecewa untuk kesekian kali-nya. Males aja baca kalo pada akhirnya hanya akan jadi kegiatan yang buang waktu.

Tapi ketakutan buang waktu sama kepala yang penuh translate-an ternyata ga bisa ngurangin rasa penasaran, terutama setelah ada teman yang bilang, “Kayaknya sie kamu nangis kalo baca perahu kertas”.

Denger temen ngomong gitu, langsung aja kan kepengen tau, apa betul ceritanya sedih? Kok aku dianggap bakalan nangis? *padahal kayaknya sie aku emang sensi aja.. jadi kemungkinan nangis itu lebih pasti*. Walaupun begitu, kok masih ga rela ya buat beli, masih setengah hati gitu.

Rasa penasaran makin membludak setelah ada status penulis yang aku suka di twitter, yang bilang seperti ini, “Aduuuuh, klien kok bolak balik nelepon sie?? aku tuh lagi siap-siap nangis baca perahu kertas, sabar kenapa sie?” Kurang lebih gitu deh statusnya yang membuat aku tambah kepengen baca.

Akhirnya aku putusin untuk nyoba baca, walaupun masih merki karena tetep ga mau keluar uang untuk beli. Aku pinjam sama abangku :-), yang bilang kalo aku bakalan nangis kalo baca, hehehehe… adik yang merki.

Mungkin karena masih setengah hati, hari pertama baca masih setengah ogah-ogahan gitu bacanya. Tapi satu yang aku catat, bahasanya enak, mengalir dan ringan. Hari kedua dan ketiga masih belum nambah jumlah halaman yang aku baca. Kayaknya wegah gitu, males banget.

Tapi akhirnya mulai deh semangat baca, mulai menginjak halaman ke 57, dimana dengan lugas, Dee berbicara tentang harapan antara dua manusia di Bulan, Perjalanan dan Kita.

Selanjutnya, hampir aku ga pernah nutup buku. Kecuali untuk bobo. Agak merasa berdosa juga, secara anak ngajakin main jadi reseh secara perhatian lagi tercurah semua ke buku.

Saking ga mau rugi plus ilang momen-nya, aku terus baca meski sembari teriak-teriak kesakitan karena dipijit. Terus lembar demi lembar itu aku lahap dengan penuh penasaran sampai akhirnya mata ini menyerah sekitar jam setengah satu malam. Sadar karena besok pagi mesti kerja, setengah hati banget aku tutup bukunya.

Paginya, saking udah pengen buru-buru kelar baca, aku sampe nyuri-nyuri waktu kantor buat nerusin baca. Akhirnya, alhamdulillah kelar juga. Terus bbm temen untuk bilang “pengaruh buruk udah pinjemin perahu kertas, secara sekarang ngantuk akut”

Kesanku setelah baca perahu kertas pastinya, BAGUS BANGET…. BANGET BANGET…. Ngga ngerti apa karena gaya bahasa yang menurutku sangat mudah dan lugas, atau kesederhanaan cerita yang justru menjadi daya pikat yang membuatku tak rela menyudahinya. Entah apa dan terus terang, aku sedikit ga peduli, karena perahu kertas bener-bener sudah memuaskan keinginanku untuk membaca novel berbahasa Indonesia, bahkan mungkin lebih dari puas.

Ada satu kutipan dari buku itu yang menurutku bagus banget, “Carilah orang yang nggak perlu meminta apa-apa, tapi kamu mau memberikan segala-segalanya” yang ada di halaman 427. Aku bilang bagus karena alhamdulillah aku sudah ketemu ama orang itu dan dia adalah suamiku. I really want to give him everything he wants even if he doesn’t even know it that he wants it.

Mungkin itu alasan utama kenapa aku suka sekali sama ‘perahu kertas’-nya Dee, karena aku sudah menemukan ‘orang’ yang dimaksud itu… :-).


10th year anniversary

Saturday Mar 21, 2009

Hari ini, tak terasa sudah 10 tahun berlalu….
Hari ini, tak terasa sudah beribu kenangan telah kita ciptakan bersama…
Hari ini, tak terasa ratusan kerikil telah menghadang jalan kebersamaan kita…
Hari ini, tak terasa sudah jutaan tawa, senyum, peluk dan tangis telah kita lalui bersama….

Tapi….

Hari ini, telah kita buktikan, bahwa kita akan selalu tegar bersama….
Hari ini, telah kita buktikan, janji awal kita masih tetap berjaya ….

Hari ini, kita berjanji untuk menjalani puluhan tahun lagi…. selalu bersama
Hari ini, akan kita ciptakan ribuan bahkan jutaan kenangan … bersama….
Hari ini, akan kita hadapi tak hanya ratusan, bahkan ribuan kerikil dan batu-batu besar yang akan mendera kita…. bersama

Yaa Allah Yaa Rabb, ijinkanlah kami untuk selalu bersama…
Membina bahtera rumah tangga yang sakinah mawadah dan warrahmah, hingga maut memisahkan kita..… amiiinnn…


manusia ~ mahluk penuh kebiasaan

Friday Feb 27, 2009

Lagi teringat beberapa kejadian yang berhubungan sama kebiasaan. Kadang kita sebagai manusia itu selalu menganggap kalo sudah kebiasaan itu pasti susah dirubah. Kita sering memaklumi, karena kita berpikir, ‘ya udah, emang biasa seperti itu ya mau diapain lagi?’.

Mungkin kadang aku juga jadi salah satu yang berpikir seperti itu, tapi ada beberapa kejadian yang bikin aku berpikir juga, ‘masa sie sampe segitu biasanya sampe ga bisa dirubah sama sekali??’

Kenapa aku tautau ‘ngomel’ soal kebiasaan? Karena kemaren ada kejadian yang membuat aku ga enak hati.

Jadi gini, hampir setiap hari, aku sholat pasti setelah jam makan siang, ya sekitar jam setengah dua ampe jam setengah tiga-an lah. Salah satu alasannya, supaya rest roomnya ga terlalu penuh. Tapi karena jam penuhnya rest room itu ya berkisar persis sebelum waktu aku, jadi kondisinya mengenaskan. Berantakan ga karuan. Kotor dan jorok. Wastafel penuh ama air. Pokoknya intinya ga karuan.

Nah, kemarin itu aku agak sedikit ngedumel. Tanpa sadar suaranya lebih keras dari yang aku mau. Kebetulan yang ada di rest room itu cuma aku sama si mbak cleaning servicenya. Aku ‘ngomel’ gini ”idih ini perempuanperempuan kok jorok bener sie, sampe pada kotor gini”. Kurang lebih gitu eh ngomelnya. Si mbaknya mungkin denger, tapi ga lengkap kali, jadi dia mbales bilang, ”Ya maklum aja bu, namanya juga pegang 2 lantai”.

Aku sempet sedikit bingung, kok si mbak ngomong gitu. Untung langsung ngeh terus aku bilang, ”Gak kok mbak, saya bukan mau nyalahin mbaknya. Ini kan rest room ramerame, yang pake perempuanperempuan, cantikcantik lagi. Pendidikannya juga tinggitinggi, tapi kok jarang sekali (aku ga bilang semuanya ya…. Tapi ratarata sie kayaknya) ada yang mau mbenahin bekasbekasnya. Masa abis cuci muka dan sikat gigi, wastafelnya dibiarin basah, kan kesian dong orang yang pake wastafel setelahnya, bajunya bisa basah. Mbok ya bersihin sebatas yang habis dia pake aja kan ga dosa”. *jadi ngomel panjang deh aku*

Si mbaknya terus bilang gini, “Ya biasa lah bu, mungkin dipikirnya kan itu bukan pekerjaannya. Dirumah juga udah ada yang ngerjain, tinggal suruhsuruh aja. Maklumlah Bu”.

Ya aku diem aja dibilangin gitu, tapi tetep deh, kalo menurut aku, namanya perempuan itu mesti resik *bersih*. Mungkin karena itu hasil didikan Mama-ku juga dulu. Aku juga ga mau sok ngaku kalo aku perempuan paling bersih or paling rajin, tapi ya ampun… susah diungkapkan deh. Maksudnya, kita kan tinggal menjalankan apa yang sepantasnya. Ga mau juga kan kalo pas mau pake wastafel terus basah bajunya. Pastinya ngomel kan? Mau diomongin atau cuma nggrundel dalam hati, tapi pastinya kan pengen dong kalo orang yang sebelumnya itu bersihbersih sedikit, minimal tempat yang baru aja selesai dipake-nya? *tetep ngomel hehehehehe*

Tapi emang mungkin aku belum berani ngomong ‘kenceng’ soal kebersihan ini. Paling hal yang bisa aku lakukan adalah, ya mbersihin wastafel yang baru aku pakai, supaya orang setelah aku akan nyaman pake-nya. Biar deh, yang penting aku tau, kalo perempuanperempuan yang aku lihat pada cantikcantik, bersihbersih, rapirapi dan pinterpinter ternyata ya kurang resik, hanya karena mereka pikir tugas bersihbersih wastafel itu udah ada yang kerjain.

Nah, sebenernya sikap aku itu juga merupakan bagian dari kebiasaan manusia, yang serba memaklumi kebiasaan orang lain ~ tanpa pandang apakah kebiasaan itu baik ato ngga ~ yang penting dimaklumi dulu. Abis gimana dong?… Aku juga bingung mau ngasih tau-nya gimana, secara kalo menurut aku, perempuanperempuan itu kan udah pada besar semua, masa sie hal dasar kayak gitu aku yang mesti ngajarin. Ntar disangka sok bener dan sok rajin lagi. Sekarang sie kita kasih contoh aja deh, kalo mereka ngeh alhamdulillah, tapi kalo ngga ya sudahlah. Selama itu ga terjadi dirumahku, ya susah juga mau rawa riwi kan… 🙂


bernyanyi = rileksasi

Friday Feb 13, 2009

Seengganya untuk aku.

Baru aja kelar karaokean di salah satu tempat karaoke di bilangan Jakarta Selatan dan baru ngeh kalo ternyata nyanyi dengan suara setengah teriak tanpa terlalu merhatiin nada *maksudnya nyanyinya sumbang ato ngga* ternyata bisa bikin badan dan pikiran jadi lumayan rileks.

Selama ini aku termasuk orang yang pemalu dalam soal bernyanyi. Mungkin juga karena sadar diri sama keterbatasan yang dimiliki *terjemahan = ga bisa nyanyi*. Jadi terlalu mikir kalo mau nyanyi, yang akhirnya malah jadi ga nyanyinyanyi.

Entah kenapa tadi tuh berasanya cuek bebek bener. Padahal ada temenku yang suaranya JUARA, tapi tetep dengan cuek bebek terus maju pantang mundur ngeluarin suara untuk bernyanyi. Mungkin karena ngerasa toh ama tementemen sendiri. Ooh iya, tadi karaokeannya barengan tementemen waktu SD dulu. Berasa tau mereka dari jaman piyik jadi udah ga bisa jaim lagi. Kehebohan udah dimulai dari waktu pemilihan lagi. Entah karena grogi, entah karena emang pengen buruburu nyanyi, sampe udah saling bentak-bentak. Huruf B udah sering banget deh melayang.. hehehe… “Gimana sie loe.. Oon bener sie jadi orang, masa gitu aja ga bisa..” *I am editing as I go here, secara katakatanya lebih vulgar dari sekedar ‘oon’…hehehehe*… Tapi ya itu tadi, mungkin karena kita semua udah kenal satu sama lain dari masih jaman piyik dulu ya ‘no hard feeling’ deh. Mengalir aja semuanya. Diselingi saling cela dan cekakakcekikik yang seru, kita giliran ‘take turns’ nyanyi.

Ga kerasa, udah jam 9.30 ajah. Aku yang rencananya ikutan pulang ama temen, berubah plan jadi naik taksi, secara besok my beloved hubby ada tugas luar kota, jadi kudu buruburu pulang kalo ngga ntar ga sempet duaduaan dulu…hehehe..*engga deng, belum sempet beresberesin keperluannya, ga enak juga kan, masa kalah ama karaokean*. Untung jalan lancar banget, cuma ngabisin waktu sekitar 40 menit udah sampe dari area senayan ke rumah ^-*. Tapi sepanjang jalan ga berentiberenti mulut ini senyum, inget ama kejadian pleus komentar konyol waktu karaokean tadi. Senangnya…. Diwaktu yang hanya berdurasi 2.5 jam, aku bisa sedikit melupakan kepenatan dan kelelahan dengan mempermalukan diri sendiri…. semuasemua jadi rileks rasanya…

Duuuh….jadi pengen karaoke-an lagi… anyone??? hehehehehehehe….